Satu lagi pelabuhan, Senhora?


Senhora Malheiro menyambut kami dengan banyak payung dan lebih banyak alasan di hadapan tangga luar rumah Casa das Torres. "Oh, saya minta maaf untuk anda - akhir bulan Mei dan tiada matahari. Beberapa minggu yang lalu telah menjadi sangat panas." Saya tidak peduli. Saya suka apabila ia agak sejuk dan saya suka hujan. Kebimbangan saya adalah berbeza. Perjalanan dengan saya tidak mudah. Saya perlu mengakui itu. Bukan kerana saya murung atau sakit, tetapi kerana saya dapat menahan beberapa hal yang sangat teruk, mentol penjimatan tenaga di lampu sisi katil, contohnya, kertas dinding menakutkan dan badut menangis di atas katil, kerusi taman plastik. Itulah sebabnya saya selalu mempunyai kit pertolongan cemas dengan saya dengan lilin, cadar dan serbet kain. Sekali lagi. Tetapi kali ini perkara harus berbeza. Saya melakukan perjalanan di utara Portugal, kembali ke ladang-ladang yang indah dengan bilik-bilik yang berpatutan. Oleh kerana saya adalah "kit kecemasan" hampir memalukan.



Senhora Margerida Malheiro, bulat, kecil dan pintar, menunjukkan kepada kami bilik-bilik tetamu. Bernafas. Semuanya baik-baik saja. Pintu balkoni yang besar, jendela kayu pada tingkap, batu bukannya kertas dinding, beberapa perabot berharga. Di atas meja rias wain pelabuhan, kue-kue dan bunga dari taman. Selamat datang ke Portugal. Tidak ada makan malam ini. Masak "hanya apabila anda tahu sedikit," kata pelayan wanita itu secara kategori. Lagipun, dia memberi gestationally restoran kegemarannya, tepat di sungai Lima.

Di tengah-tengah syurga

The manors di Portugal adalah seperti pandangan mereka: cantik

Pada waktu petang langit terbuka. Ponte de Lima terletak di hadapan kita dan enchants dari saat pertama. Sebuah bandar zaman pertengahan yang kecil dengan jalan-jalan batu besar, rumah bengkok, banyak restoran, kedai kasut yang indah, di sini dan kedai wain. Dari pantai berpasir Lima, jambatan pejalan kaki batu dari era Rom mengarah ke sisi lain, taman-taman berbunga menjunam ke air. Kaca pertama wain, merah yang kuat dari Minho, wilayah hijau yang kita bepergian. Kami makan salad dan ayam, mudah dan lazat. Untuk hidangan kebangsaan Bacalhau kita masih kurang keberanian - dalam cod-garam yang kering, yang boleh disediakan dalam 327 cara dan mestilah 24 jam dalam susu atau air. Lidah jahat mengatakan dia boleh tinggal di sana juga.



Bangun tidur dalam kesunyian ini sekurang-kurangnya sebaik tidur. Dari bantal berliku putih, pemandangan itu jatuh melalui gerbang kotak di atas kolam ke dalam landskap yang luas. Kami berjalan melalui taman. Bougainvillea pokok renek dengan bunga merah jambu, pokok tangerine, anggur anggur. Secara langsung di rumah ini membawa laluan haji ke Santiago de Compostela di utara Sepanyol.

"Casa das Torres" adalah rumah agam abad ke-18 yang indah dengan yang terbaik dari semua dapur: lantai batu hitam dan putih, meja kayu, tenggelam terrazzo, perapian terbuka yang besar. Senhora memasak kopi dan memberitahu. "Selama tujuh generasi, rumah ini milik keluarga, untuk mendapatkan kos wang, banyak wang, 30 tahun yang lalu kami tidak mandi." Dia menggulung matanya.

Penyelamat membawa pelancongan. "Kerajaan memberi kita wang supaya kita dapat memulihkan rumah kita. Syarat: Kita perlu membukanya kepada orang yang tidak dikenali." Idea yang baik, kami katakan. "Ya," kata Senhora Malheiro, "yang tidak dilakukan sesiapa di sini, suamiku terkejut, tetapi saya teruja dengan segera, dan di sini di Minho, anda tahu, wanita mempunyai kuasa." Dia ketawa. "Kami adalah tonggak masyarakat, anda faham?"

Ia mudah untuk membayangkan bagaimana umur yang baru dan tidak dikenali untuknya dan dia, tetapi bukan yang buruk. Sejak tahun 1982, Malheiros telah berkongsi rumah mereka dengan tetamu - seperti banyak bangsawan lain yang telah menjalankan kos untuk mengekalkan harta mereka di atas kepala mereka. Dalam organisasi "Solares" mereka telah bergabung dan menawarkan bilik-bilik pelancong dengan sambungan keluarga dan bukannya TV dan bar mini.



Semakin banyak pedalaman Portugal lebih bersimpati

Pesona pemilik adalah individu sebagai rumah. Anda dengan cepat mempelajari peraturan yang diterapkan di sini, siapa yang mengatakan dalam rumah - dan bahawa Algarve adalah topik hangat. "Kenapa anda sentiasa mahu pergi ke Algarve?" Senhora Malheiro menggelengkan kepalanya. "Ada segala-galanya di sini!" Betul. Malah pantai, tetapi anda tidak memerlukannya, kerana untuk berenang terdapat sungai-sungai dengan pantai yang luas dan berpasir.

Kami memandu di jalan-jalan berbukit, di mana dinding-dindingnya berbunga, di padang rumput di padang rumput dengan popili, sekali lagi dan lagi anggur. Di pasar petani kecil, kami mencuba Natas, tart pastri yang dipenuhi dengan krim vanila. Semakin ramai penduduk luar bandar, semuanya menjadi lebih baik, termasuk harga. Satu espresso berharga 70 sen, segelas wain hanya satu euro.Kami datang melalui kampung-kampung yang mengantuk, di tengah-tengahnya, tepat di sebelah gereja, wanita berdiri dengan periuk batu dan melakukan cucian mereka: "lavdouros publicos", rumah jamban awam.

Hanya beberapa batu jauhnya di dunia lain, Conde Francisco Calheiros menyambut kami dengan isyarat besar di ladang Paço de Calheiros. Dia kelihatan seperti Louis XIV di Blazer, dan rumahnya pasti dapat dilalui sebagai kastil di Loire. Di hadapan portal pintu masuk adalah kereta vintaj, di mana dia hanya teruja dengan pergola, teres dan dirinya sendiri.

Haba tengah hari berkilauan. Kiraan itu menerangkan. "Kolam ini sedikit lebih tinggi, anda tahu, saya tidak mahu melihat pencapaian moden di rumah abad ke-17." Oleh itu, gelanggang tenis dan kolam renang tidak dapat dilihat. Mereka tidak begitu hodoh dan mempunyai - tentu saja - pemandangan panorama ke taman-taman ke Lembah Lima. Kami mengambil tempat duduk, pembantu membawa wain putih, zaitun, salami, keju ladang dan roti. "Makan malam dimakan di Knight's Hall," mengumumkan Calheiros. Jika anda hanya pasangan, mungkin agak kesepian? Jika perlu, kiraan makan dengan adil. Dan suka menceritakan beberapa cerita keluarga semasa makan.

Kami merindui dewan kesatria. Kami mahu pergi ke Barcelos, sebuah bandar zaman pertengahan dengan suku Yahudi, terkenal dengan pasarannya. Ia besar dan syurga untuk peminat tart. Anda boleh mandi di sini di krim vanila. Di samping itu, petani wanita dalam apron dan kasut getah menjual tomato, zucchini, kentang, bawang.

Kembali ke jalan negara, kami mula bermimpi, kepala kami masih penuh dengan gambar dari Lembah Douro, rumah wain pelabuhan. Seperti sungai yang mengalir melewati padang rumput, bukit-bukau dan lereng-lereng berpagar anggur, berkilauan di bawah sinar matahari.

Tetapi realitinya cepat lagi. Tiba-tiba pencakar langit, jambatan keretapi, lalu lintas kilat. Papan iklan. Bandar Guimarães adalah Tapak Warisan Dunia UNESCO. Yang pertama tertanya-tanya mengapa. Daripada ketidakberdayaan yang tidak sempurna, kami kehilangan jalan, seorang pegawai polis membawa kami ke pusat bandar lama, dan terima kasih lagi Tuhan cantik. "Obrigada" bermakna terima kasih, anda perlu ingat bahawa. Selebihnya adalah pantomim.

Di luar, di taman rumah Paço de S. Cipriano, Maria Tereza de Sottomayor yang berumur 72 tahun menarik air dari telaga. Dalam satu tangan penyiraman boleh, pada cucunya yang lain, dia menuangkan semak belukar oleander. Dia memakai gaun elegan dan perhiasan emas, bunyi Perancisnya sangat lembut, tetapi anda boleh meneka pada pandangannya: Berhati-hati, wanita itu adalah seorang jeneral! Isabel dan Tereza anaknya kelihatan seperti 20-an, tetapi pada awal 40-an dan tidak berkahwin - sangat luar biasa untuk piawai Portugis. Semasa berjalan di hutan, salah satu daripada mereka mempercayai kami: "Saya menganggur dan rakan saya tinggal di Algarve." Apa yang lebih buruk?

Terdapat juga tuan rumah, tetapi tidak banyak perkara. "Suami saya tentu menentang pelancongan," kata jeneral. Sementara itu, mungkin Dom João Almeida juga sangat gembira dengan syarikat itu ketika makan malam. Tetamu membawa wang dan hidup ke pondok baroque. Terdapat sup sayur-sayuran, sebagai tambahan kepada pelabuhan semacam kuil negara.

Pada pukul lima pagi, ayam menjerit. Tidak peduli. Ia hujan. Tidak mengapa. Di dapur, tepat dengan perapian terbuka yang besar, meja sarapan disediakan untuk kami: mawar dari taman, croissant, jem peach buatan sendiri, keju dan ham. Ia masuk ke dalam dan di luar. Sun? Ia tidak baik untuk kulit. Di dalam rumah ia menjadi sibuk, cucu termuda dibaptis hari ini - di dalam gereja di dalam rumah. Hampir semua keluarga bangsawan mempunyai satu. Isabel memanggilnya "ruang tamu Tuhan."

Makanan seperti dalam "rumah di Eaton Place"

malam Sabtu. Lagu pujian membunyikan lembah. Mei adalah bulan devosi Marian - ia berdoa, tetapi di atas semua dirayakan. Tembakan pencuri mengiringi kami ke arah Trasosmontes, ke Casa do Campo, sebuah rumah manor putih dari abad ke-17, yang terkenal dengan camelliasnya, yang tertua di Portugal. Keluarga Meireles telah menjaga mereka untuk generasi, dan apabila mereka mekar, rumah menjadi tempat ibadah haji. Senang dan bermaruah di sini, tetapi masih terdapat suasana santai. Hanya dengan makanan, seperti seperti di "rumah di Eaton Place". Saya gembira, itu adalah siri kegemaran saya ketika itu! Kakitangan di tangan dengan setiap hidangan, dibarisi dengan blus yang dibalut dan rok yang diperbuat daripada kain berjalur yang halus.

Keesokan harinya kita duduk di dapur dengan keluarga Meireles. Terdapat daging panggang, kentang panggang dan "pata negra", ham Portugis kacang yang mana babi diberi makan dengan acorns. Gelas wain mengisi lagi sebaik sahaja mereka kosong. Sekarang kita juga berani pada Stockfischbällchen yang digoreng. Gabriella memasak, suaminya menerangkan bagaimana ia dilakukan. Pusat lembaga, bagaimana mungkin ia: ibu. Dari apa yang dia katakan, kita tidak faham perkataan - wanita tua hanya bercakap bahasa Portugis. Tetapi senyumannya memerintah dunia kecil ini.

maklumat perjalanan

Semua rumah yang dibentangkan (dan banyak lagi) boleh didapati di www.solaresdeportugal.pt.Rumah-rumah milik "Solares" boleh ditempah menerusi pengendali pelancongan khas Olimar di agensi pelancongan atau di www.olimar.com. Malam di bilik double dengan sarapan kos kira-kira 60 euro. Mengenai Olimar juga boleh disusun bersama-sama modul perjalanan lain. Sebagai contoh, Fly & Drive (penerbangan dan kereta sewa Europcar) dari kira-kira 900 euro setiap orang / minggu. Kod telefon Portugal: 003 51

tips book: - Jürgen Strohmaier, dan sebagainya: "Northern Portugal", Michael Müller Verlag, 15,90 Euro - Panduan berguna penuh dengan maklumat dan cadangan untuk penemuan individu - dan masih tidak sedikit kering. Bukti terbaik bahawa ia tidak semestinya menjadi Algarve. - Eckhart Nickel: "Arahan untuk kegunaan untuk Portugal", Piper-Verlag, 12.90 euro - Mengasyikkan membaca perjalanan di mana-mana dan yang sebelum ini, yang biasa membiasakan diri dengan Portugal dan di atas semua: dengan orang-orangnya, kebiasaan dan nafsu mereka, muzik mereka, Sejarah dan sekurang-kurangnya "saudade", kerinduan yang hebat dan terbakar. - Inês Pedrosa: "Di tanganmu", btb-Verlag, 9 Euro - Kisah keluarga yang sangat melankolis mengenai tiga wanita yang kuat mencari cinta - dan akar mereka. Kisah wanita Portugal.

Warlock | Free Western Movie | Full Length | English | Free to Watch (Julai 2020).



Portugal, pelabuhan, Lima, Algarve, perabot, Santiago de Compostela, utara Sepanyol, Portugal, perjalanan, bercuti