Bolehkah memasak memenuhi kerinduan untuk rumah?

"Buat makanan, bukan peperangan" adalah moto Kamal Mouzawak. Lubnan adalah pemilik restoran "Tawlet" di Beirut. Di bawah nama "Atayab Zaman", "Delicious Past", dia menawarkan program latihan untuk wanita pelarian Syria: mereka memasak hidangan yang mereka masak dan memakan seluruh hidup mereka. Dan mendapat wang yang keluarga mereka sangat memerlukan hidup. Idea ini disokong oleh UNHCR, agensi pelarian PBB, dan Caritas Lubnan.

Menurut UNHCR, 2.5 juta orang Syria sedang dalam perjalanan. Hampir satu juta melarikan diri ke Lubnan, negara jiran Syria yang mengalami krisis. Ramai yang mengalami trauma dan mengalami perkara-perkara yang dahsyat semasa perang dan dalam jangka masa.

Dua puluh wanita menyempurnakan program tahun lepas. Kebanyakan kini bekerja untuk "Tawl" atau untuk kafeteria UNHCR. Semasa kursus selama enam bulan, mereka memasak hidangan Syria dan belajar mengenai teknik dapur dan peraturan kebersihan restoran.

"Atayab Zaman" adalah mengenai masakan, bahan-bahan yang baik, masakan Syria dan Lebanon, persamaan dan perbezaan mereka. Tetapi ia juga mengenai rasa rumah bagi orang-orang yang terlantar ini, yang datang dengan lebih sedikit di Lubnan daripada pakaian yang mereka pakai. Dan untuk keyakinan diri: program ini memberikan matlamat wanita dan peluang untuk menjaga diri mereka dan keluarga mereka.

Di sini, tiga wanita menceritakan kisah mereka.



"Saya mahu menjadi juru masak utama pelarian" - kisah Nahrein

Nahrein Abdal dengan Ketal, pangsit Kibbeh rata dengan biji buah delima, yoghurt Laban dan bakso Kafta dalam sos tomato

© UNHCR / A.McConnell

Nahrein Abdal berumur 37 tahun, dia berasal dari al-Hasakah di Syria timur laut, seorang wanita yang penuh tenaga. Semasa memercikkan benih buah delima pada tepal ketalnya, dia mengayunkan pinggulnya ke pukulan muzik yang hanya boleh didengarnya.

14 bulan sebelumnya, Nahrein melarikan diri dari Syria dengan anak-anaknya. "Ketakutan tidak diketahui kami," katanya. "Kemudian dia datang ke kami dan tidak meninggalkan kami sejak itu." Walau bagaimanapun, kerja dalam "Tawlet" membuatnya bangga. "Saya mahu bekerja lebih, saya mahu memasak lebih banyak," katanya ketika membentangkan makanannya. "Saya mahu menjadi chef kepala pelarian Syria."



"Tiba-tiba saya dapat menyumbang sesuatu" - cerita Ibtisim

Ibtisim Masto dengan bola kibbeh dengan kepingan daging dan quince dalam sos tomato, salad lentil dengan pasli dan kibbeh ladu dengan daging cincang

© UNHCR / A.McConnell

Pada bulan Februari 2013, Ibtisim Masto dan suaminya dan enam anak mereka naik ke bas yang sibuk di Idlib, Syria barat laut. Akhirnya mereka sampai ke Beirut melalui ibu kota Syria Damaskus. Tetapi mereka belum pernah menetap di sana lagi. "Saya merindui segala-galanya," kata Ibtisim, yang tidak melihat dia 34 tahun dan kengerian penerbangan, "walaupun udara yang kami nafas di Syria, di mana kami tercabut dengan ketakutan dan mati lemas."

Ibtisim tidak tahu apa yang diharapkan apabila dia mendaftar untuk program itu. "Saya fikir saya boleh belajar sesuatu, tetapi saya tidak fikir saya mempunyai apa-apa untuk diberikan." Memasak, katanya, memberikan harapan kepadanya. "Saya berasa seperti beban sebelum ini, dan tiba-tiba saya dapat menyumbang sesuatu dan bukan hanya mengambilnya."



"Saya mahu memasak untuk seluruh negara" - Cerita Marleines

Marleine Youkhanna dengan kafta, bakso pedas dan rebusan kentang, kacang dan wortel

© UNHCR / A.McConnell

Sesiapa yang melihat Marleine Youkhanna di dapur restoran UNHCR di Beirut, bangga dan santai di belakang periuk mereka, tidak boleh percaya bahawa dia terpaksa meninggalkan tanah airnya dan memulakan kehidupan baru di Lubnan.

Marleine, 40, melarikan diri ke Lebanon pada Ogos 2013 bersama suami dan tiga anaknya dari Hasaka. Dia dan suaminya telah menghabiskan 20 tahun menyelamatkan anak-anak mereka daripada belajar dalam keluarga. Mereka mengambil wang itu dan Marleine tahu bahawa ia akhirnya akan habis. "Itulah sebabnya saya cuba memperbaiki," katanya. "Itulah sebabnya saya mahu memasak untuk seluruh negara."

Pada satu ketika, ketika perang berakhir, Marleine ingin kembali ke tanah airnya. "Sebelum saya meninggalkan Syria, saya memberikan kunci rumah saya kepada jiran Muslim saya," katanya. "Dia akan melindunginya." Marleine adalah seorang Kristian.

Baca terus - dan bantu

Nahrein dengan bangga mempersembahkan kibbehnya: ladu doh tradisional yang dipenuhi dengan daging cincang.

© UNHCR / A.McConnell

Sekiranya anda mahu menyokong wanita pelarian Syria, anda boleh menderma di sini untuk UNHCR. Cerita wanita lain boleh didapati di laman web UNHCR.

3 hal pesan untuk istri agar suami tidak selingkuh (Ogos 2021).



Syria, Beirut, konflik Syria, UNHCR, Lebanon, Caritas, PBB