Petani mempunyai isteri


Terdapat nasihat yang baik untuk mereka yang pergi ke desa: "Dapatkan hidung yang baik dan anda tidak akan mencium apa-apa!" Maksudnya: Tiada ubat untuk kandang lembu, jadi anda sudah terbiasa dengannya dengan cepat. Ia sama dengan kerja di kawasan desa. Selalu ada yang perlu dilakukan, pagi dan petang, musim panas dan musim sejuk, hari jadi dan Krismas. Jadi anda sudah terbiasa dengannya dengan cepat. "Anda perlu berbuat demikian, jika tidak, ia tidak akan berfungsi," kata Antje Hass dari Holtsee, 1358 penduduk, 30 ladang, berhampiran Eckernförde di Laut Baltik. Sesiapa sahaja yang merasakan keseronokan di negara ini, dibawa kembali ke bawah dengan fakta: "Wanita negara kita juga sepanjang hari dengan kasut getah di kotoran." Kebanyakannya tidak. Tidak lebih daripada separuh jika, seperti Antje Hass, anda perlu memberi makan 70 lembu dan lembu tenusu. Itu bermakna memerah susu selama satu setengah jam dua kali sehari - kerja basah, sejuk dan bising.



Ladang keluarga Hass adalah perniagaan keluarga bersaiz sederhana. Hampir 900,000 orang tinggal di Jerman dari pertanian, lelaki dan isteri mereka, perbuatan mengimbangi antara kehidupan tradisional, menangani sama dan ibu yang moden. Wanita-wanita ini hidup dalam dunia yang kecil harapan dan kekangan, dengan penampilan yang ingin tahu dari jiran-jiran dan sentiasa membuka pintu depan - semua orang sentiasa dialu-alukan di sini. Antje Hass tidak dapat membayangkan sebaliknya: "Di bandar saya akan pergi."

Ibu bapanya mempunyai perniagaan kecil, jadi dia tahu apa yang diharapkan apabila dia berusia 21 tahun ketika dia berkahwin dan berpindah ke ladang suaminya. Memasak, mencuci, memerah susu, kerja pejabat dan kerja rumah dengan anak-anak. Kepekatan yang tinggi, tetapi juga tenaga fizikal yang keras, dibongkar dalam rutin. Dan kadang-kadang tidak ada kerja: Kerana anak lembu mengaum dengan kelaparan, kerana mesin suapan memecah, pada masa yang sama datang doktor haiwan, ibu mertua harus didorong ke doktor, dan anak lelaki itu memanggil, dia telah melewatkan bas.

Kehidupan seharian seperti ini boleh merasa susah. Kerana tidak ada batas antara kerja dan kehidupan peribadi, apabila anda mendengar anak lembu di ruang tamu dan pelatih duduk di meja. Tetapi Antje Hass melihat ini secara positif: "Kami adalah bos kita sendiri, tidak ada masa untuk bekerja, dan kerana kita jarang boleh pergi lebih lama daripada hujung minggu, kami menjadikannya bagus di rumah." Sepanjang rumah bata, lilin dan bunga menghiasi sudut-sudut yang indah dihiasi, dan api melecur di perapian. Suaminya Klaus suka itu.

Kadang-kadang, pada waktu petang, apabila lembu terakhir ditumbuk, lelaki berusia 42 tahun itu keluar dari kasut getah, meletakkan pam dan pakaian mewah, bibir merah dan pergi ke pesta bersama suaminya. "Setiap sekarang dan kemudian kita perlu merawat diri sendiri, jika tidak, ia tidak menyenangkan untuk bekerja." Dan mereka boleh meraikan di kawasan luar bandar. Sorotan: bola api brigade Holtseer. "Pada tahun ini, teman wanita saya dari bandar bersamanya," kata Antje Hass, "mereka kagum bahawa mereka merayakan perayaan besar di sini." Ini adalah detik-detik gembira. Apabila tuntutan kehidupan seharian memudar ke latar belakang atau sesuatu yang baik. Sebagai contoh, anak lembu yang sihat dilahirkan. "Ini perasaan yang indah, hanya kerana kita tahu ia boleh menjadi salah, kita hidup di sini dengan alam semula jadi."



Saya berjumpa dengan undang-undang dan harapan.

Sabine Lehmbeck tahu perasaan ini. Dia juga berminat dalam kehidupan dengan dan dari alam: dia gembira setiap tahun tentang orang ramai epal yang ditawarkan oleh Obsthof Lehmbeck. Di sini, terus di belakang tebing Elbe di utara Lower Saxony, epal tumbuh di barisan panjang pokok, tan. Seperti Antje Hass, Sabine Lehmbeck juga "berkahwin" dengan syarikat itu. Tetapi di mana induk semang dari Holtsee memasukkan dirinya hampir lancar ke dalam kehidupan ladang, penjual buku terlatih Sabine Lehmbeck mengambil masa untuk mencari tempatnya.

Dia suka ladang sebagai tempat dari awal, tetapi "entah bagaimana dia bukan saya". Dia bertemu ibu mertua, yang telah membuat perniagaan itu hebat, dan harapan. "Sebelum perkahwinan kami, saya secara ringkas mempertimbangkan sama ada suami saya boleh menerima nama saya, tetapi itu telah dilakukan dengan cepat, kerana peti besi di mana, Lehmbeck '," kata tersenyum 39 tahun itu. Jadi terus hidup ibu dalam undang-undang? "Dia bekerja melalui penuaian setiap hari, walaupun dia tidak berasa sihat." Ia dulu seperti ini: para bos selalu ada di sana - jika tidak, orang akan bercakap, katanya. Hari ini, ini tidak perlu lebih, kata Sabine Lehmbeck: "Kadang-kadang boleh menjual orang lain tiga kilogram epal."

Dia telah mendapati jalannya sendiri dan kreatif memenuhi kekosongan yang terasa pada mulanya. Inilah bagaimana "landkult" dicipta, siri kecil Sabine Lehmbeck dengan pembacaan, konsert dan kabaret. Suami Martin menubuhkan kerusi di dewan laman besar dan sebuah tribune kecil yang terbuat dari kotak epal, dan pada musim sejuk juga beberapa pemanas radiasi. Lebih dari 100 orang berkumpul di lorong."Pada mulanya ada orang yang hanya ingin melihat apa yang telah saya buat semula." Ada yang bertanya, "Apa kata Martin tentang itu?" Dia menjaga muzik, program dan bangga dengan isterinya.

Masih ada yang bercakap. Yang tidak puas hati dengan apa yang ditawarkan ladang itu. Tetapi Sabine Lehmbeck tidak menghabiskan banyak masa dengan perkara seperti ini. Di "landkult" dia baru-baru ini melakukan sendiri, sebagai wanita pembersih Enne Kowalski dengan berus tandas di tangan dan knot di tudung. Dengan cara itu, dia melemparkan dirinya ke dalam bilik: "Mungkin petani Martin akan lebih beruntung kali!" Ia adalah ketawa yang paling kuat pada petang, tema yang dilakukan dengannya.

Bagi Sabine Lehmbeck, bahagian terbaik dari "landKult" adalah saat sebelum acara bermula: "Jika saya merasakan sebahagian daripada orang ramai dan tahu bahawa ini adalah idea saya." Seperti banyak lagi: Kedai buku moden dan kedai ladang telah menubuhkannya di halaman, pada musim menuai pada musim gugur, ladang buah menjemput setiap hari Sabtu untuk memilih diri sendiri. Idea yang membuka mahkamah dan terus bergerak. "Itu penting untuk saya, saya gembira apabila orang datang kepada kami."



Petani Birgit Scharnberg dari Curslack di daerah Vier-und Marschlanden di Hamburg yakin bahawa kehidupan negara memberikan kekuatan kepada semua kerja. Empat kali seminggu, dia berdiri di pasaran di belakang labu dan labu mengkilap dari ladang anggur mereka sendiri dan menarik setiap pelanggan ke dalam perbualannya dengan kepintarannya.

Dalam hidupnya sebagai petani, petani dan wanita pasaran, pemain berusia 48 tahun itu sangat berakar umbi. Beliau dilahirkan di ladang, di sini, di luar bandar Elbvorland, hampir 100 tahun yang lalu datuknya membeli dia. Tetapi tidak lama selepas itu seorang wanita mengambil alih pemerintahan: Erna, nenek Birgit Scharnberg, "seorang wanita yang sangat berani".

Pada suatu hari, selepas Perang Dunia Pertama, Erna memanfaatkan kereta itu dan memandu sayuran dari ladang ke pasar di Bergedorf. Mendapatkan wang pertamanya, maka sangat luar biasa bagi seorang wanita di negara ini. Gelas kristal yang dibeli Erna dari wang pasaran pertama ini masih berdiri di kabinet kaca. Birgit Scharnberg berbangga dengan neneknya dan apa yang telah dia capai, "dia juga sedikit model peranan saya".

Bahaya terbesar di ladang adalah untuk memberi diri sendiri.

Birgit dilahirkan pada tahun 1960, dan pada usia sepuluh dia menghabiskan setiap minit percuma dan setiap percutian dengan ibu bapanya dan kerjanya. "Kadang saya menangis pada waktu petang dengan keletihan." Dia telah belajar rasa tanggungjawab, disiplin dan, dengan itu, untuk membungkuk kepada kekangan perniagaan petani. Apabila dia mahu pergi ke England selama setahun selepas menamatkan pengajian dari sekolah menengah, ibu bapanya tidak membenarkannya, tenaga kerja di ladang itu terlalu berharga. "Saya menyesal ini sehingga hari ini, tetapi memahami ibu bapa saya."

Setahun yang lalu, Birgit Scharnberg merasakan had stresnya. Dia terlalu sibuk sehingga dia kehilangan kekuatannya, tiba-tiba dia mahu tidur. Jirannya bertanya, "Beritahu saya, tidak awak berasa sihat?" Doktor hanya berkata, "terbakar." Jiran kemudian membantu di ladang, selama berminggu-minggu. Di desa anda tinggal berdekatan. Ia dengan cepat mendedahkan di mana bantuan diperlukan. Yang melindungi. Terutamanya apabila ia menjadi sangat serius. Birgit Scharnberg telah menjemput para tetamu pada ulang tahun ke-40 mereka, makan untuk 30 rakan-rakan yang dirancang, kerana tiba-tiba suaminya Axel berasa sakit. Beliau adalah seorang mekanik kereta terlatih, bekerja di halaman, dengan jabatan bomba sukarela, pergi ke pemburuan. Hanya pada tekanan isterinya dia pergi ke doktor. Dia menghantarnya ke hospital segera: strok. Axel adalah 44.

Birgit terkejut. "Saya benar-benar takut: adakah dia akan bertahan, bagaimana keadaannya akan berlaku?" Keesokan harinya, saudara perempuan Axel dalam kasut getah berada di pintu: "Di mana kita harus mulakan?" Dan bantuan itu tidak berhenti: Saudara lelaki mertua mengambil alih kerja pejabat, sepupu membantu selepas bekerja, magang bekerja lebih masa. Kerana Axel mempunyai setengah tahun untuk pemulihan.

Pada ulang tahun ke-40, teman wanita berada di pintu pada waktu petang, menyanyi untuk Birgit dan membawa makanan. "Itu menyentuh saya banyak." Bahaya terbesar di ladang adalah untuk memberi diri sendiri, untuk tidak merasakannya lagi. Itu menjadikan kedekatan tetap bekerja. "Anda memerlukan pampasan, jika tidak, anda pergi ke anjing," kata Antje Hass dari Holtsee.

Wanita petani moden percaya diri sendiri menetapkan tuntutan mereka sendiri.

Dia juga mempunyai pengalaman dengan tekanan. Apabila anak lelakinya kecil, dia memerlukan penawar untuk berehat. Hampir tidak ada di rumah, dia mengalami kehilangan pendengaran. Sejak itu, dia telah melakukan latihan autogenik dan tengah hari. "Semua orang tahu bahawa apabila saya berbaring, tiada siapa yang boleh mengganggu saya."

Inilah yang membezakan kehidupan wanita petani moden dari ibu mereka: pengertian diri mereka terhadap tuntutan mereka sendiri. Mendengar ke dalam badan, ke dalam jiwa: Berapa banyak kerja yang masih boleh dilakukan? Bilakah saya perlukan rehat?

Sabine Lehmbeck juga bergantung pada bantuan: anak perempuannya yang berusia 13 tahun, Lena dilahirkan buta, menghadiri sekolah menengah, di mana dia berpartisipasi dengan bantuan komputer khas seperti orang lain di kelas. Normaliti ini memerlukan banyak organisasi, tekad dan kertas kerja.Kemudian, selepas kelahiran Lena, Sabine Lehmbeck menyerang: "Saya memberitahu semua orang dengan serta-merta, dan saya pasti saya dapat melakukannya."

Wanita di kawasan luar bandar - yakin, wanita yang kuat

Dia mendapat sokongan dalam kepercayaan Kristian dan jemaahnya dan dapat menerima kebutaan Lena. Tetapi pada hari ini, soalan baru akan datang: Bagaimana Lena menjadi lebih yakin diri? Bagaimanakah dia boleh menjalani kehidupan yang bebas? Tetapi Sabine Lehmbeck sedang berjuang. Dan menang. Lena kini dengan cara yang baik. Abangnya dilahirkan dengan mata yang sihat.

Tiga wanita yang tinggal di desa, bekerja, menaikkan anak-anak mereka, yang bertanggungjawab untuk banyak perkara dan jatuh ke tempat tidur mereka setiap malam. Mereka mempunyai ketakutan eksistensi, mengalami pukulan nasib, semua yakin diri, wanita yang kuat yang telah belajar untuk berfikir bukan sahaja tentang perniagaan tetapi juga tentang diri mereka sendiri.

Adakah anda pernah berfikir untuk menjalani kehidupan yang lain? Antje Hass, petani dari Holtsee, tidak dapat membayangkannya. Hanya kerana dia mengambil ruang. Sabine Lehmbeck dari Obsthof Hoopte boleh membawa kreativiti di sana. Dan Birgit Scharnberg dari Curslack? Bukankah dia mahu memecahkan tradisi selama sedekad?

Dia menceritakan kisah iklan pekerjaan: Seorang "wanita yang percaya diri dengan penampilan bertaraf tinggi" telah dicari. Dan kerana dia baru saja berbincang dengan suaminya sama ada kerja keras di halaman itu sama sekali berharga, dan dia dengan kalimat "Anda tidak boleh menghasilkan wang di pasar terbuka," dia telah memohon, untuk yang pertama Masa dalam hidup anda. "Saya hanya mahu menguji nilai pasaran saya."

Dia telah dijemput untuk temuduga kerja dan mendapat pekerjaan. Persembahan untuk kelab buku, 4000 euro kasar. Dia berfikir untuk masa yang lama, menghabiskan dua minggu pada latihan - dan kemudian dibatalkan. "Saya memilih perniagaan dan keluarga." Tetapi dia tahu nilai pasarannya sekarang. Suaminya juga mengenalnya.

kyai madura punya 10 istri dalam 1 Rumah (Julai 2020).



Krismas, Laut Baltik, Jerman, Lower Saxony, pendudukan, kehidupan negara, wanita Tanah