Puasa Yoga: percubaan diri

Hari 0: Puasa hebat - kata Franz S. Moesl

Puasa, kata Franz S. Moesl, menyahtoksikan badan, membersihkannya dari dalam, boleh membuat anda gembira dan bahagia dan, secara kasar diringkaskan, sangat hebat. Dan yoga, kata Franz S. Moesl, harus mengurangkan tekanan, menunjuk jalan ke pusat sendiri, menyelesaikan masalah mental dan juga hebat. Saya duduk di selimut tiga meter dari Franz S. Moesl, 29 orang lain di sekeliling saya, dan tidak boleh menghakimi dengan kehendak yang terbaik. Saya tidak pernah mencuba salah satu atau yang lain. Tetapi saya akan mengetahui apa kombinasi puasa dan yoga. Di sini. Terima kasih kepada Franz S. Moesl. Beliau adalah seorang guru yoga dan menawarkan kursus di mana seseorang menguatkan badannya dan pada masa yang sama tidak makan apa-apa. Saya ingin tahu bagaimana badan tamadun saya akan mengendalikan keadaan puasa dan yoga yang melampau. "Kami bercakap dengan kami," kata Franz pada mulanya. Dia adalah 45 cm tinggi, badannya sempit, rambutnya abu-abu dan rasping, pertapa, dia kelihatan seperti seorang biarawan gambar dari sebuah biara Tibet. Dia berasal dari Wiesbach, di suatu tempat di antara tanah Landshut dan Rosenheim. Beliau diajar yoga di Thailand dan India. Mari kita lihat apakah lelaki ini memberi saya pencemaran tanpa program puasanya.



Bagaimanapun, saya melakukan kerja rumah saya. Pada hari ketibaan ("hari pelepasan") pagi saya masih muesli dengan yogurt, tetapi hanya buah-buahan dan sayur-sayuran kepada saya, selain dari cappuccino di stesen minyak. Kini saya duduk dalam kumpulan tiga puluh orang dewasa dan mendapat bola bergolek. Dia telah melayang di sekeliling bilik untuk sementara waktu, sentiasa ada lilin yang terbakar di tengah dalam mangkuk penuh dengan kerikil. Siapa pun yang memilihnya perlu memperkenalkan dirinya dan merumuskan harapannya untuk minggu puasa. Jadi saya dapat mengenali Christine dari Berlin, Carmen dari Dusseldorf, Carsten dari Nordheide dan Annette dari Rotterdam dan mendengar perkara-perkara seperti "mencari tengah", "mendapatkan trek" atau "memulakan fasa hidup baru". Saya akhirnya menggumam sesuatu tentang "mari kita lihat" dan "biarkan kejutan" dan gulung bola ke Ute dari Bremen.



Kemudian, Franz memberikan pengenalan ringkas kepada puasa dan kesannya. Dan kemudian bertanya, "Siapa yang tidak mengosongkan usahanya?" Saya tidak pasti, itu persoalan yang agak intim. Tetapi itu seolah masuk akal: hanya usus kosong tidak menjanjikan kelaparan dan melindungi terhadap sakit kepala dan keletihan semasa berpuasa. Jadi satu jam kemudian, selepas sesi pertama yoga, saya berdiri sejajar di titik penyerahan garam Glauber, yang sepatutnya membuatkan saya terbalik dari dalam. Ia berfungsi.

Hari 1: Yoga pada jam 6:30

Tiada siapa yang percaya saya di rumah. Pada jam 6.30 pagi saya berdiri di bilik yoga, mengangkat tangan saya dan menghembuskan nafas secara sedar. "Yoga pagi dengan Sun Salutation" adalah nama acara ini, saya letih dan lemah dengan cirit-birit, terima kasih, Encik Glauber. Selepas satu jam yoga, bagaimanapun, saya rasa agak segar, dan kebusuan fizikal mengikuti mental itu? dengan soalan yang cemas: Apa yang akan berlaku hanya dalam tempoh lima hari yang akan datang? Bolehkah saya mendapatkannya? Teh herba disediakan untuk sarapan pada pukul lapan. Pada tengah hari pada dua belas, untuk kopi pada pukul lima, untuk makan malam di tujuh juga. Saya biasanya mengambilnya dengan pemanis, tetapi "normal" tidak ada di sini. Jadi tulen. Terdapat program harian yang ketat antara pelbagai teh, yoga tiga kali sehari, dan kenaikan pada waktu petang. Hari pertama mempunyai semuanya. Rudal di Rügen dalam gerbang rendah, kami mengambil semua selatan Sellin, kemudian berlari sejauh batu di pantai yang dalam dan kembali lagi. Perut saya masih bergegas sedikit. Di pejabat mereka baru pulang dari kantin. Saya pergi ke kafe di dermaga chic dan memesan teh yogic. Saya duduk menghadap bufet kek, seorang wanita di meja seterusnya menunjukkan pandangan saya salah (atau betul?) Dan menasihatkan saya ke keju apel, "adalah terkenal di sini". Dari sisi lain, aroma sup tomato bertiup kepada saya. Saya perlu pergi.



Hari ke-2: Sup menyembuhkan dan mimpi pai

Saya letih. Yoga pagi boleh saya. Saya rasa disentuh, mempunyai lubang dalam perut saya. Tubuh saya sejuk, kepala saya bersinar untuk pampasan. Essfantasien, terutamanya pai dan keju, yang mengorbit otak saya. Pada jam 12 ada sup puasa pertama. Dan ia berfungsi seperti ini: Sayur-sayuran dibuang tidak masuk ke dalam periuk air. Kemudian sayur-sayuran dikeluarkan dan disajikan dengan minuman. Rasanya menjijikkan, sedikit seperti lobak merah, sedikit seperti saderi. Bau membuat saya tercekik, namun saya makan dua pinggan. Tetapi hiking sedang berjalan dengan baik hari ini. Kami berjalan melalui hutan ke tasik yang sangat indah, yang terletak tersembunyi di hutan.Selepas itu di tebing, panorama sangat menarik. Lapan pelajar terus di sepanjang pantai yang curam ke Binz, saya ada di sana. Sekurang-kurangnya lapan kilometer hari ini. Saya berasa lebih baik sekarang berbanding pada waktu pagi. Pada kira-kira jam lapan pada waktu petang, saya mempunyai daydreams roti asrama pemuda, roti coklat, bir bir dan teh rosehip, saya yakin selama beberapa minit bahawa pembantu dapur dalam kot putih menolak di kereta yang sepadan. Tiada siapa yang datang. Hari ini, saya akan tidur pada petang pada suku sembilan sembilan tahun. Itu berlaku kepada saya yang terakhir sebelas, saya fikir.

Hari 3: Panggilan yang rosak

6:00 pagi: Mendaki awal di pantai. Ramai peserta akan melaporkan selepas itu, ini adalah kemuncak mereka. Saya rasa berjalan-jalan pantai jelas berlebihan. Pada tujuh kami melakukan yoga di atas air, di sebelah empat nelayan, yang secara diam-diam mengambil tangkapan mereka malam keluar dari jala dan tidak memberi perhatian kepada kami. Selepas sup puasa, adik saya memanggil: Saya selalu menjadi model peranannya, jadi dia baru saja membeli sebatian asparagus, dibuang asparagus dan minum air. Kemudian dia ketawa kotor. "Tidak, hanya bercanda," katanya, "sebenarnya, saya baru makan separuh Croque Madames, dan awak?" 6.30 petang: Yoga Malam. Franz menetapkan kadarnya. "Kukuk kakimu keluar," katanya. Begitulah ia berfungsi. Kemudian kakinya terbentang, kakimu terguncang. Crack kaki bola sepak saya. "Ambillah panjang dan lama." Kemudian kami pergi ke berdiri empat kaki, meregangkan lengan kanan dan kaki kiri kami, "rasa anda dalam pepenjuru". Kami mengamalkan lembaran urutan? Kucing? Anjing. Saya mempunyai masa yang sukar untuk mengosongkan minda saya selepas usus, menumpukan hanya pada nafas saya dan tidak memikirkan apa-apa. "Biarkan fikiran anda pergi," kata Franz dengan suara yang sama. Saya suka. Sebab fikiran saya semua tentang makanan pada hari ketiga ini. Saya berbaring di belakang saya sekarang. "Letakkan berat badan kamu di tanah." Saya fikir: schnitzel dengan kentang goreng. "Biarkan diri anda menghembuskan nafas." Roulade dengan kubis merah dan ladu. "Rasa berat awak." Salad kentang dengan sosej dan mustard sederhana panas. "Ambillah panjang." Tortellini dalam sos krim bayam, disajikan dengan ciabatta zaitun segar. "Rasa bagaimana dengan setiap pernafasan merendahkan dinding perut anda." Dua kali daging babi panggang yang manis dan masam. Pizza Funghi e Prosciutto. Doner. Baguettes yang diduduki di kawasan perkhidmatan lebuh raya Fuchsberg pada A20. "Rasa dirimu dalam perutmu." Sesungguhnya. Sekarang saya merasakan sesuatu di tengah perut saya. Kekosongan besar.

Hari 4: daya tarikan untuk remaja yang menderu

Yoga awal pada jam 6.30 pagi: Kelaparan saya sudah hilang, saya mempunyai tenaga yang lebih banyak, tetapi sedikit rindu, walaupun Rügen sangat sensasi. Dan kita adalah daya tarikan dalam pemandangan hebat Sellin: Empat kali kita melakukan yoga di pantai Laut Baltik. Penonton yang penasaran dari dermaga, remaja di promenade menyerang sesuatu. Kita tidak boleh faham. Kami berehat dalam diri kita sendiri.

Pada waktu petang, Franz memberi petua untuk hari-hari pembinaan. Ini sangat menyedihkan: Kehidupan saya mesti menunggu hari demi hari untuk beberapa hari lagi, nampaknya. Sayuran kukus, sup pedas, sayuran mentah ... Selain empat liter air yang saya minum sekarang tanpa sebarang usaha pada siang hari.

Hari 5: Semuanya akan baik-baik saja

Kadang-kadang anda membuka mata anda dan tahu bahawa semuanya akan baik-baik saja. Hari ini adalah satu hari. Saya rasa perut kosong saya. Tidak ada yang merungut selama dua hari, dia telah diratakan, terasa. Saya benar-benar sesuai, saya sedar itu. Yoga selepas itu mudah hari ini, seolah-olah suis telah bertukar? Pergerakan kini mengalir dan tidak lagi berombak, saya bernafas dengan mendalam dan merata. Pada tengah hari, kata Franz, kami mendaki di Pergunungan Zicker, kira-kira dua belas kilometer dari asrama kami. Saya penuh dengan keinginan untuk bergerak dan meyakinkan Andreas, pengendali teksi dari sekitar Frankfurt, pergi ke sana dengan basikal manakala yang lain mengembara dengan kereta. Kenaikan itu sendiri adalah kemuncak saya. Apa landskap luar biasa!

Pengalaman dadah saya agak tidak asas, tetapi itulah yang mesti dirasakan apabila anda mengembangkan kesedaran anda, apabila anda melihat perkara-perkara yang lebih intensif daripada biasa, cahaya, angin, warna, bau. Pada waktu petang kita membiarkan yoga gagal. Hanya ada satu pusingan akhir. Sekali lagi bola gulung dari satu ke yang lain. Saya katakan saya baik-baik saja. Saya rasa kata-kata itu. Sebenarnya: Saya baik-baik saja.

Hari 6: Semangat tidak dibuka

Dua mangkuk di tengah-tengah bilik, epal berada di dalamnya. Tidak lama lagi saya akan menggigit salah satu ini, makanan pertama saya selama hampir seminggu. Saya tidak mempunyai keinginan untuk itu. Saya boleh meneruskan puasa. Tetapi sebaliknya, saya menyedari bahawa saya juga suka makan. Dan tiap-tiap hari puasa lain bertukar menjadi dua hingga tiga hari mandul kuliner. Jadi saya akan berpuasa. Tetapi sebelum itu, Franz telah menetapkan pantulan.

Kami berbaring di tikar kami, kali terakhir. Ceramah yoga kami bercakap tentang bagaimana yoga boleh membantu "kekuatan batin untuk menentukan kehidupan anda sendiri", dan itu perlu, kerana "hidup sudah berakhir dengan cepat, gunakan masa dan nikmatinya." Dengan berpuasa cakrawala melebar, blok kreativiti akan dibubarkan. Kita harus merebut peluang bahawa masa selepas puasa kini menawarkan kepada kita. Kemungkinan untuk memecahkan corak. Mata kita ditutup, kita bernafas dengan mendalam dan merata. Dan terperinci.

Saya kagum bahawa anda benar-benar dapat bersama tanpa makanan, untuk sekian lama. Bahawa ia boleh melakukannya dengan baik, sekurang-kurangnya selepas beberapa hari kemarahan. Bahawa yoga membuatkan saya lebih bersuara, lembut, kenyang. Dan berapa banyak masa yang digunakan untuk makan dalam kehidupan seharian! Kehidupan adalah lebih mudah dan lebih santai apabila semua perkara-perkara agenda yang memakan masa ini hanya berada di bawah meja. Sesuatu yang saya telah pelajari: Mungkin tidak pada konvensyen tahunan chef hotel Jerman Jerman begitu banyak tentang makanan dan resipi sebagai kumpulan yang cepat. Tetapi fikiran saya belum dibuka. Lagipun, saya hanya mempunyai minda kecil Eropah Tengah yang berdebar-debar. Anda tidak perlu memahami segala-galanya. Saya tidak pasti. Saya berpuasa, saya melakukan yoga. Saya kehilangan lima pound dan tenggelam dalam dunia yang sebelum ini sebagai asing kepada saya sebagai Antartika tengah. Adakah saya akan melakukannya semula? Tiada idea. Pertama sekali, saya menggigit epal. "Semoga epal ini dapat mencapai hati anda," kata Franz, "supaya anda dapat mencari jalan hidup anda."

25 DIY REMEDI RUMAH YANG BOLEH MENYELAMATKAN NYAWA ANDA (Mungkin 2021).



Percubaan sendiri, Schnitzel, Landshut, Rosenheim, Thailand, India, stesen minyak, Berlin, Dusseldorf, Rotterdam, Bremen, Sellin, puasa, yoga