Cuti di Paros: Sihir yang berlangsung seumur hidup


Sunbeam menggelitik kakiku, yang keluar dari bawah kepingan. Saya kelihatan mengantuk melalui jendela terbuka di bukit-bukit pulau Cycladic Paros. Tiba-tiba sesuatu yang menyapu lembut di wajah saya dan akhirnya membangkitkan saya: empat orang berambut perang penuh di dalam bilik saya! Yang termuda di antara mereka terjaga di atas katil dan melihat saya dengan sabar: "Ella, kakak, mari kita pergi, tidur!" Dia nampaknya berkata. Anjing Paros kami mahu pergi ke taman.

Dengan cappuccino saya duduk di tangga dan menonton penjelajahan pagi mereka di bawah pokok zaitun. Di kejauhan, seekor ayam bertiup, cincin kambing berdering padanya. Daun-daun palma menyengat, dan angin ringan merapikan bahu saya. Hari yang bermimpi bermula.



Saya fikir perjalanan pertama saya ke Greece. Ia pada tahun 1974 dan diktator tentera hanya digulingkan. Zwischenhalt Athens: Foto hitam dan putih mengingatkan kita tentang lawatan kami ke Acropolis. Nenek saya berjalan dengan bangganya di hadapan, di belakang ibu saya di skirt mini, kasut dan cermin mata hitam seperti bintang filem. Sedikit berkerut, saya datang dan di hujung rasuk pergi adik saya Heiner. Untuk destinasi Paros kami, saya masih kurang berminat, kerana 13 tahun sibuk dengan saya perkara yang sama sekali berbeza. Pada masa itu saya tidak mengesyaki bahawa pulau Cycladic ini akan memikat saya dan membentuk kehidupan saya.

Di pelabuhan yang indah dan desa nelayan Naoussa kami menyewa sebuah apartmen. Tidak ada lebih dari selusin pelancong pada masa itu, dan kehidupan malam berlaku di sini di kedai kopi sahaja. Orang Yunani menari Sirtaki dan Chasapiko, ia terputus, bertepuk tangan dan "Opah!" dipanggil. Para penonton memecahkan plat di atas tanah untuk bersorak pada para penari. Dan saya menarik nafas saya: Sebagai seorang remaja Hamburg, yang sering menghisap Hanseatic, sensasi ini, pengabdian ini sangat menarik.

Kehidupan tidak menyentuh saya seperti itu sebelum ini. Untuk ibu saya, lahir pada tahun 1933, pulau itu menawarkan peluang untuk menjalani kehidupan seperti hippie yang terlambat - jauh dari konvensyen ibu bapanya dan kelihatannya bebas dari beban masa lampau. Mulai sekarang, setiap musim panas kami kembali ke Paros, yang menjadi rumah kedua saya.



Tidak boleh dipercayai bagaimana sibuknya boleh bercuti!

Telefon saya berdering. Itulah Irene, teman wanita saya. "Bilakah kita bertemu di pelabuhan?", Dia mahu tahu. Setiap hari kami mempunyai undangan dan rancangan baru, sukar untuk anda bercuti! Hari ini kita mahu melakukan lawatan bot dengan anak-anak kita di "Michael Zeppos" di sekitar pulau itu.

Ia adalah masa yang tepat untuk bangun Magda, 18, dan David, 16. Generasi keempat, yang melawat pulau ini, masih tidur dengan bantal di bantal. Kedua-dua remaja saya marah kerana saya bangun mereka. Bangku yang menggerutu dan gembira - semua anjing jalanan, yang telah kami sertakan dalam keluarga kami melalui organisasi bantuan tempatan PAWS - tidak dapat mengubahnya pada masa ini.

Tetapi selepas semua, kita semua duduk di dalam kereta dan memandu ke Naoussa. Berhenti pertama di kedai roti (beli croissant coklat untuk anak-anak), selamat datang kepada pemilik kedai (yang pemiliknya digunakan untuk menjalankan kafenion pertama di bandar, di mana saudara lelaki saya dan saya memainkan backgammon tanpa lemak dan puding beras dan yogurt dengan madu), kawan-kawan gelombang di sepanjang jalan, mahu berbual. Dimitris Triantafillos sudah menunggu kami di pelabuhan di "Kaiki", bekas kapal nelayan, yang dengan mudahnya ditukarkan untuk lawatan pulau.



© Dörthe Hagenguth

Tidak lama selepas itu, Irene muncul dengan suaminya Australia Peter dan kembar berusia 15 tahun Zoe dan Elina. Ibu bapa Irene berasal dari Hamburg dan Belanda dan merupakan antara orang asing pertama yang datang ke pulau itu. Mereka membina rumah musim panas putih yang luas di laut pada tahun 60an. Suatu petang lewat, sementara orang dewasa minum sejumlah besar Retsina dan terlibat dalam perbincangan hidup, kami mengambil kedua-dua gadis ke pantai. Kami telah melihat lampu dan ingin tahu. Terdapat empat octopod memburu nelayan yang memancing di dalam air. Mereka menyambut kami dan kami mengikutinya dalam perjalanan malam mereka di sepanjang pantai. Lampu dan bulan membimbing kami, laut adalah kepercayaan kami. Saya rasa bersambung dengan alam semula jadi, dengan pulau ini dan penduduknya. Dan dengan Irene, yang menjadi kawan seumur hidup. Tidak hairanlah bahawa beberapa tahun kemudian saya jatuh cinta dengan seorang nelayan dan kawan pertamanya adalah seorang Yunani?



Saya duduk di tunduk dan biarkan angin mengacaukan rambut saya.

Hampir di atas kapal, kami pergi. Saya duduk di tunduk dan biarkan angin mengacaukan rambut saya. Gelombang tinggi membawa kita, percikan semburan menyegarkan di muka. Berhampiran Santa Maria, salah satu daripada banyak pantai berpasir Paros, kami menjatuhkan sauh. Kanak-kanak segera melompat dari bot ke dalam air berwarna biru, saya berusaha sedikit demi sedikit menyelam.Sementara itu, Dimitris menyelam dan menangkap landak laut, yang dihidangkan dengan makanan laut dan salad lain.

Di samping itu ada air dan wain putih yang sejuk (wain Yunani yang sangat baik melupakan Retsina untuk masa yang lama). Makan, berenang, bercakap, dozing: Pada lewat petang kami pulang ke Naoussa. Matahari tenggelam dan melemparkan cahaya oren-ungu di tempat itu, gereja Ortodoks besar di tengah-tengah pemandangan. Cahaya Aegea ini! Ia adalah yang paling indah di dunia ini untuk saya.

Setelah kami menaiki pelabuhan, kami minum bersama sundowner di bar kegemaran kami "Kosmos", terletak di salah satu jalan yang cantik. Remaja berkeliaran di kampung - mari lihat pemandangan tempat hari ini. Anak-anak saya belajar Paros yang sama sekali berbeza daripada yang saya tahu, moden dan dengan semua manfaat yang ditawarkan oleh pelancongan. Saya tahu pulau itu dari masa-masa apabila tiada bekalan elektrik dan tiada air mengalir di luar kampung.



Paros menawarkan saya tempat perdamaian dalam kehidupan seharian penulis saya yang sibuk.

Bagi saya sebagai seorang kanak-kanak bandar, ia adalah pengalaman asas untuk membuat cahaya pada waktu malam dengan lilin dan lampu minyak dan untuk mencuci diri dengan air dari tangki. Pada masa itu kami tidak mempunyai telefon. Kehidupan kita di sini telah dikurangkan kepada keperluan. Kami sering duduk di bar di sore hari, membaca puisi atau menyanyikan bersama Leonard Cohen, Bob Dylan dan lagu-lagu Yunani. Seorang kawan dari Dublin mengajar saya gitar genggam dan ballads Ireland, para penyair dan penulis mengilhami saya dengan kata-kata mereka.

Ibu saya membina sebuah rumah pada akhir 1970-an, jauh dari Naoussa. Bagaimana dia berpandangan ke hadapan! Kerana pada tahun 80-an, pelancongan melanda pulau itu. Tiba-tiba banyak orang yang tidak dikenali mendambakan melalui kampung semasa musim panas. Daripada gitar, vokal atau puisi, kini terdapat bar, pub dan hotel baru yang banyak terdapat di sini. Kereta sering mengganggu keledai dan perbualan telefon bimbit. Sejak itu, orang jarang mendengar muzik rakyat Yunani, tetapi muzik pop muncul di jalanan pada waktu malam.

Ibu dan ibubapa Irene tidak pernah hidup lama; Walau bagaimanapun, mereka telah meninggalkan kami dan adik-beradik kami dengan rumah mereka yang penuh dengan kenangan dan rangkaian sosial yang telah tersebar melalui generasi. Kami sentiasa mencari persahabatan dan alam semula jadi. Sehingga hari ini, tiada seorang pun daripada kami dapat melarikan diri dari keamatan pulau ini. Paros juga menawarkan saya tempat perdamaian dalam kehidupan seharian penulis saya yang sibuk.



Kanak-kanak pulang dari kampung mereka. Tidak lama kemudian mereka bersedia untuk pergi ke kelab malam pada waktu malam, seperti Irene dan saya. Pada masa itu, Irene diangkut oleh keldainya, yang dengan sabarnya menunggu di disko sehingga dia menari sendiri! Tetapi sekarang kita mahu pulang ke rumah - pada permulaan 50 kita tidak seperti malam seperti dahulu. Ia mengambil masa sehingga beg mandi ditemui dan semuanya diluluskan. Anak-anak saya berjalan kaki dengan berjalan kaki, saya melawat jiran-jiran saya dalam perjalanan pulang, keluarga Christos Zoumis - petani lama yang sudah lama saya kenal.

Mereka menyambut saya dengan hangat dan berkhidmat dengan kopi Yunani dan buah ara kering yang diselubungi benih bijan. Saya suka keramahan ini! Sebelum saya pergi, Maria, isteri Christos, membawa sayur-sayuran dari tamannya dan menambah sebotol wainnya sendiri. "Kalinichta," katanya, selamat malam, dan merangkul saya dengan selamat tinggal. Kami mengakhiri hari di teres, letih angin dan air. Di kejauhan kita mendengar anjing petani menyalak, kriket masih menyanyi dengan penuh semangat. Lampu Naoussa berkedip di dasar laut. Tiada bercuti tanpa lawatan ke "Hospital Hidupan Liar Alkioni - Aegean" untuk burung yang cedera dan haiwan lain. Pengarah Marios Fournaris mengalu-alukan kami di pintu masuk. "Hari ini, anda dibenarkan melepaskan tiga buzzards sembuh," katanya sambil tersenyum dan mengarahkan kami ke penerbangan.

Rasa gembira, kami mengambil burung-burung liar pemalu dengan lembut, tetapi tegas di tangan kami. Mereka goyah dan berkedip sayap mereka, tidak mudah menahan mereka. Dengan berhati-hati kami membawanya ke kolam flamingo dan berhenti. Marios hampir berbisik dan mula mengira: "Satu, dua - tiga!" Dan kita membuka tangan kita. The buzzards merebak sayap besar mereka, naik sebagai sinematik sebagai langit dan terapung ke arah pergunungan. Itulah kebebasan yang dirasai. Di sini dan sekarang dan beberapa tahun akan datang di Paros, pulau saya.

Paros - Petua dan Alamat Kegemaran

Hotel Petres. Hotel yang dikendalikan oleh keluarga, sepenuhnya diubahsuai dengan kemudahan yang sangat baik (kolam renang, gelanggang tenis) di lokasi luar bandar dan berjalan kaki dari laut dan Naoussa. Pemilik Clea dan Sotiris meraikan ulang tahun ke-20 Chatzinikolaki tahun ini! DZ / F dari 78 Euro (Tel. 30/228 40/524 67, www.petres.gr).

Taverna Thea. Di lokasi yang indah di tepi laut berhampiran Pounta, di sini anda boleh menemui masakan Greek Utara Utara pedas dan wain kelas pertama di atas meja-meja putih. Tuan tanah adalah seorang ahli muzik mutlak, lewat malam waltz boleh didengar (tel 228 40/912 20).

Restoran Soso. Di pusat lama Naoussa, di lorong bougainvillea yang ditutup, terletak restoran kecil yang bagus ini. Kalypso merangkumi hidangan Mediterranean yang lazat di dapur kecil, yang dihidangkan oleh suaminya, Petros, tiang asli (tel 69/74 87 82 81).

KosmosBar. Titik pertemuan pulau dengan minuman terbaik, di lokasi yang indah di bawah gereja utama Naoussa di tepi laut. Specialty: Mojito.

perjalanan bot. Perjalanan yang mengujakan dari Naoussa ke Paros dan Anti-Paros, dengan istirahat berenang, makan tengah hari yang lazat dengan wain dan minuman ringan di papan dan sundowner apabila kembali. Harga piagam bergantung kepada saiz kumpulan dari kira-kira 60 Euro / orang (Dimitris Triantafillos, Tel. 69/47 81 71 25).

Alkioni - Hospital Hidupan Liar Aegean. Flamingo, Vultur Hitam atau Eleonora Falcons: Di klinik burung anda boleh belajar banyak tentang hidupan liar yang luar biasa dan kaya di Laut Aegean, bekerja sebagai sukarelawan dan menjadi aktif sebagai penaja (Kamares, Naoussa, 228 40/229 31).

Masyarakat Kebajikan Haiwan Paros PAWS. Tahun lepas, perkhidmatan kesejahteraan haiwan Paros menyediakan 200 anjing yang ditinggalkan dan 50 kucing, kebanyakannya ke Jerman. Bantuan kewangan dan praktikal sentiasa dialu-alukan (hubungi: Barbara Bürki, Tripiti, Tel. 00 30/69/76 32 20 76). Nature trail. Dreamlike berjalan di laluan semula jadi landskap ke atas bukit-bukit, z. B. ke rumah api atau ke pelbagai pantai tersembunyi. Titik permulaan adalah biara Kolymbithres, dicapai dengan bot dari Naoussa atau dengan kereta, kerana pejalan kaki juga mudah dicapai dengan berjalan kaki (tel 228 40/535 73).

The Case of the White Kitten / Portrait of London / Star Boy (Julai 2020).



Percutian, Greece, kereta, Ruhepol, Laut Aegean, Athens, Acropolis, Hamburg