Macam mana? Kopi yang paling mahal di dunia berasal dari usus kucing!

Gourmets kadang-kadang datang dengan idea aneh dalam pencarian mereka untuk keunikan. Jadi, mereka telah menemui beberapa ketika dahulu, apa yang dipanggil "kopi kucing" untuk diri mereka sendiri. "Berwarna, berjalur, sirup, ringan dan kaya dengan hutan dan kacang coklat", ini patut dirasai. Bagaimana anda suka hutan? Tidak kira.

Lebih menarik lagi adalah sejarah kopi ini. Ia dihasilkan ketika ditiup seperti weasel, di Bali "Luwaks", pada serangan malam ke atas ladang kopi tropika, perut yang penuh dengan ceri penuh dan masak kopi ceri penuh.

Malangnya, Luwak hanya boleh mencerna kulit merah dan pulpa. Tanah-tanah berlepas tidak lama kemudian di dalam buasir berbutir di tanah perladangan. Tadaa? ada produk kacang.



Pada satu ketika, pemilik ladang yang marah membuat banyak masalah besar untuknya: dia menggiling kopinya? Bahasa Indonesia untuk kopi? dari kacang Luwak yang dipanggil. Pendek kata: kotoran. Ini terasa sangat baik dan ramai penduduk tempatan mula menghasilkan kopi kecil Luwak untuk majlis-majlis khas.

Akhir yang bahagia: Sementara itu, mereka boleh menjadi kaya dengan kacang-kacangan yang dikumpulkan dengan susah payah. Satu kilogram kacang tidak berbau secara langsung dari pengeluar, masih di bawah 50 euro. Di Eropah, kopi hijau datang untuk sekitar seratus euro dalam borong. Kacang panggang kemudiannya dijual lebih dari dua ratus euro. Phew, bukan margin keuntungan yang buruk.



Dan adakah bahawa akhir yang bahagia bagi haiwan yang dulu diburu oleh ladang? Ya dan tidak. Pandangan maut kotor membuat penduduk tempatan menangkap luwaks dan menanamnya dengan ceri kopi. Seperti diet yang berat sebelah tidak baik untuk weasel Dchungel. Sementara itu, sudah ada petani kopi yang telah mengadopsi pengeluaran Kopi Luwak yang mesra ekologi dan haiwan. Dan seperti semua makanan buatan lain, anda boleh merasainya dalam produk akhir. Dan itulah kemewahan sebenar.

FAKTA MENGEJUTKAN!! Apakah Anda Sering Minum Susu Bear Brand Ini? Klo Iya Berarti Anda Wajib Nonton (September 2021).