Saya suka ibu saya - sejak dia meninggal dunia


Untuk masa yang lama saya tertanya-tanya bagaimana saya bertindak balas apabila panggilan terakhir tiba. Sama ada saya ketawa atau bernafas. Berapa kali saya telah yakin bahawa saya akan berdiri di kuburnya dan bersukacita bahawa dia akhirnya hilang, selama-lamanya dan tidak dapat dikembalikan.

Panggilan itu tiba pada hari Ahad November, dan ketika kakak saya berkata, "Ibu sudah mati," saya baru saja runtuh dan menangis berjam-jam mengenai wanita ibuku itu. Pada masa itu, saya tidak menangis untuk ibu saya. Tetapi mengenai peluang yang tidak dijawab kami. Sehingga baru-baru ini saya berharap dia akan memohon maaf kepada saya, beritahu saya dia mencintai saya. Kini sudah terlambat. Saya mahukan banyak untuk disayangi olehnya.

Ibu saya melakukan segala yang mungkin untuk sesiapa sahaja di luar keluarga untuk mendengar betapa hebatnya dia. Di luar, dia bermain Perfect, dan kami bermain bersama. Tetapi di dalam rumah dia adalah wanita yang seolah-olah membenci segala-galanya. Dan dia hidup, termasuk kita anak-anak. Jika dia tidak suka sesuatu, dia hanya melanda. Itulah bagaimana saya dibesarkan. Saya melakukan segalanya untuk tidak merengsakannya. Akhirnya bapa tirinya meninggalkan keluarga; dia boleh sekurang-kurangnya pergi.



Ibu saya kejam.

Pada hari dia mendengar betapa bangga saya rambut panjang saya, dia memotongnya dalam tidur saya pada waktu malam. Di sana saya berumur dua belas tahun. Apabila rakan dibenarkan tinggal bersama saya, dia bertanya kepada saya jika kita berseronok. Saya berkata ya, dan dia keluar dan menampar saya. "Sekarang anda boleh kembali ke bilik anda dan bersenang-senang." Saya berumur sebelas tahun.

Kemudian di antara sesuatu seperti cinta, agak tiba-tiba. Satu perkara yang saya teringat dengan baik: Pada ulang tahun ke-14 saya memberikan saya kalung yang indah, dan saya fikir: Dia masih mencintai saya. Saya sudah bersedia untuk memaafkannya kerana sangat gembira. Tetapi apabila dia melihat kegembiraan saya, dia mengambil rantai dari saya lagi dan berkata saya tidak sepatutnya.

Apabila saya kemudian melihat filem "Senarai Schindler" pada suatu ketika, tiba-tiba saya menjadi jelas kepada siapa komander kamp kejam Amon Göth mengingatkan saya. Ia adalah corak yang sama yang dilakukan oleh ibu saya. Kesembarangan. Kebencian. Anda tidak boleh mengikuti sebarang peraturan. Saya mengesyaki bahawa hadnya sendiri melebihi dan kemudian dia tidak tahu lagi. Ia tidak sihat untuk kita kanak-kanak. Tiga adik beradik saya dan saya tidak boleh bergantung kepada apa-apa atau sesiapa pun. Perasaan kita berubah kadang-kadang setiap saat.



Dia menghina dan mendustakan saya.

Sebagai seorang kanak-kanak, saya semakin bergerak ke dunia mimpi. Saya bermimpi tentang kehidupan yang lain. Saya membayangkan saya mempunyai ibu yang baik dan sentiasa berharap dia akan. Pada satu ketika saya tidak membiarkan dia sampai kepada saya, tidak menunjukkan emosi.

Selepas saya cukup tua untuk keluar, saya tidak memanggilnya, menggantung ketika dia memanggil. Hasilnya adalah bahawa dia benar-benar mengganas saya dengan panggilannya sehingga saya runtuh. Saya membawa wangnya, kerana dia selalu mempunyai tuntutan bahan yang tinggi dan oleh itu secara kronik pecah, saya membayar bil-bilnya dan tidak pernah mendengar ucapan terima kasih. Dia menghina dan mendustakan saya. Saya berjaya dalam tugasnya, dia mahu saya, dia memberitahu saya, "untuk mendarat di longkang". Saya selalu kembali kepadanya. Kerana saya minta maaf. Kerana dia adalah ibu saya. Kerana saya berharap dia akan berubah. Saya telah belajar menangani kesakitan.

Tetapi kemudian, bertahun-tahun yang lalu, saya jatuh sakit, berada dalam terapi. Saya memecah kenalan kemudian benar-benar dan akhirnya. Selepas itu saya berasa lebih baik dan lebih baik. Saya menarik nafas. Kejahatan berada di bawah kawalan.



Sehingga panggilan itu datang.

Orang-orang terkenal menyatakan ucapan takziah kepada saya, berharap kekuatan dalam masa yang sangat sukar ini, saya hanya fikir: Jika mereka semua tahu bagaimana dia. Anda tidak dapat memberitahu kebenaran kepada sesiapa. Saya malu bahawa tiada apa yang normal. Kemudian perbualan dengan pastor. Apa yang patut dikatakannya? Kakak saya dan saya cuba menerangkan ibu kepada kami. Saya rasa dia fikir kami telah melebih-lebihkannya.

Kami memilih gua yang indah dan pokok yang indah di hutan bursa. Walaupun segala-galanya, saya fikir: Kita perlu mendapatkan ibu kita dengan baik di bawah tanah. Saya terjebak dengan ungkapan, "Betul." Sekurang-kurangnya saya memerlukan normalisasi dalam hal ini, saya ingin mengawal segala perkara seperti yang dilakukan oleh keluarga "normal".

Malah, ini adalah kali pertama bahawa apa-apa dalam keluarga kami telah diperintahkan.

Tiba-tiba aku dapat melihatnya dengan mata yang berlainan.

Kemudian kami berada di pangsapuri ibu. Saya pergi ke bilik tidurnya, melihat katilnya, ada baju tidurnya. Saya fikir: Ia berbau seperti ibu. Sesuatu yang timbul dalam diri saya yang saya tidak tahu sebelum ini. Ia mengambil masa beberapa minit untuk saya memikirkan apa itu: perasaan cinta. Saya tidak dapat menjelaskan mengapa. Saya hanya tahu bahawa ia berada di sana.Seolah-olah mungkin sekarang. Sekarang dia telah pergi.

Kemudian kemarahan meletup di dalam saya. Saya memukul di atas katil, menjerit bahawa saya merinduinya dan berulang kali, "Mengapa?" Mengapa dia tidak mendapat pertolongan? Kenapa dia tidak menyedari bahawa ada yang salah? Pasti ada peluang! Bolehkah saya membantunya? Jika ya, bagaimana? Saya tidak tahu. Tetapi pada ketika itu saya tahu bahawa saya sangat mahukan seorang ibu. Seorang ibu yang sebenar. Tidak ada untuk membawa bunga untuk mengelakkan dipukul. Saya mahu ibu ini sekarang, sekarang, di tempat kejadian. Saya menyentuh setiap objek di apartmen. Saya mahu dia kembali untuk apa-apa di dunia dan dengan kekerasan. Jadi kita boleh mulakan. Saya berharap untuk mencari mesej di suatu tempat. Tetapi tidak ada apa-apa. Tiada apa-apa. Hanya dia di mana-mana sahaja.

Kemudian, selepas saya tenang, saya melihat gambar-gambar lama dengan kakak saya. Dan tiba-tiba saya dapat melihat ibu saya dengan mata yang berbeza. Betapa sedih dia melihat dalam banyak gambar. Berapa banyak dia minum. Mungkin kerana itu adalah satu-satunya cara untuk menangani kisah mereka sendiri.

Kemarahan kekal atau kedamaian?

Saya perlahan menyedari bahawa saya mempunyai dua pilihan - sama ada saya akan berlari dengan kemarahan ini sepanjang hidup saya, memakai pakaian saya dan menggosok diri saya dalam ingatan tentang kejahatan, marah kepada fakta bahawa saya tidak mempunyai ibu yang sebenar. Atau saya bersimpati dengannya. Diterima bahawa dia adalah cara dia. Mengadopsi fakta itu. Dan hanya menyayanginya. Ia lebih mudah - kini.

Mungkin dia juga cuba menjadi baik, tetapi dia tidak berjaya. Mungkin itulah sebabnya dia telah menunjukkan sesuatu seperti cinta di antara, walaupun hanya sekejap. Jawapannya tidak akan diberikan kepada saya lagi, tetapi saya telah memilih pilihan kedua. Juga kerana - kedengarannya aneh, tetapi itu benar - Saya sangat bersyukur kerana mereka tidak boleh berbuat apa-apa kepada saya, tidak boleh menyakiti saya lagi.

Saya melukis gambar kita sendiri dalam warna-warna terang.

Saya membuat perdamaian dengannya. Ia sangat pelik, dan ia mengambil sedikit masa, tetapi sekarang ia berfungsi dengan baik. Kadang-kadang saya melihat pada petang dan mengangguk kepadanya. Kadang-kadang saya juga bercakap dengannya. Beritahu dia bahawa saya mencintainya. Itu sangat baru dan tidak dikenali, tetapi juga sangat bagus. Saya melihat gambar kepala saya, bayangkan bagaimana kita ketawa bersama, bahawa dia berkata "Saya sayang kamu", melukis senario di mana kita mempunyai hubungan ibu dan anak perempuan yang indah di mana cinta dan kepercayaan, penyayang dan satu sama lain di sana -Untuk memainkan peranan yang besar. Saya melukis gambar kita sendiri dalam warna-warna terang. Ia sangat mungkin bahawa ia akan menjadi sangat bagus.

Dan saya melihat gambarnya setiap hari, yang kini berada di meja saya. Ia menunjukkan dia di Baltrum pada tahun 1962. Dia berjalan dalam seluar pendek dan blaus dengan beg pantai dan bunga dengan gembira tersenyum di sepanjang persiaran pantai.

Saya fikir dia gembira di sana.

Saya harap demikian, itu dia.

Dan haraplah sekarang.

Perasaan yang bertentangan: Itulah yang dikatakan psychotherapist

Ditanya oleh Dr. med. Corinna Dieterich. Beliau adalah psikoterapi untuk terapi individu dan kumpulan dan telah diamalkan sejak tahun 2002 dalam praktiknya sendiri di Hamburg.

ChroniquesDuVasteMonde: Sekiranya seseorang suka seorang ibu yang berkelakuan begitu kejam, walaupun segala-galanya - walaupun, seperti di sini, hanya selepas kematian?

Corinna Dieterich: Ya. Dan itu boleh jadi sangat penting. Kanak-kanak sering mempunyai keupayaan untuk menginternalisasi saat-saat yang penuh kasih dan menghargai kebersamaan dan memelihara mereka sebagai harta yang besar. Semasa tempoh berkabung seringkali kekacauan emosi perasaan, tetapi juga kebencian, kebencian dan rasa bersalah. Jika, dalam satu tangan, ada keinginan untuk berdamai? tetapi perasaan benci dirasakan, maka itu adalah mengenai penerimaan perasaan yang bertentangan ini. Bagi ramai orang, ketakutan timbul bahawa perasaan yang sering membingungkan, bercanggah dan mengancam tidak dapat dikekalkan atau bahkan berbahaya. Sebaliknya sering terjadi. Upacara pengebumian dapat memberikan sumbangan yang signifikan kepada pemergian batin dari si mati, untuk peluang yang tidak dapat dilewati, untuk keinginan yang tidak terpenuhi. Penulis cerita kini boleh menerima masa lalu yang telah membentuknya sekarang. Dengan apa yang telah berjaya, dan apa yang dia harus lakukan tanpa.

ChroniquesDuVasteMonde: Adakah ada bahaya bahawa seseorang yang mempunyai kisah masa kanak-kanak itu akan menjadi manusia kemudian?

Tiada siapa yang menjadi seperti ibu bapanya. Tetapi melalui pengalaman hubungan seperti dalam zaman kanak-kanak formatif muncul keadaan dalaman perasaan dan pola tingkah laku yang mempengaruhi pembentukan hubungan sendiri. Selalunya, sehingga dewasa, keupayaan untuk membangun dengan keperluan sendiri mungkin tidak dapat berkembang secukupnya, kerana banyak antena diarahkan kepada yang lain. Ini boleh menyebabkan pengasingan diri. Konfrontasi dengan sejarah hidup sendiri seolah-olah saya penting. Pengarang telah memilih jalan ini. Dia telah berani menjalani terapi. Dia pergi ke pengkebumian ibu. Dia telah menulis artikel ini.

ChroniquesDuVasteMonde: Mengapa orang sering cuba mencari penjelasan dan permintaan maaf untuk apa yang orang tua mereka suka? Tidakkah anda hanya marah?

Kedua-dua emosi adalah penting. Untuk marah tentang apa yang telah dinafikan atau dilakukan kepada anda adalah sebahagian daripada proses itu. Tiada manusia yang wujud hanya dari apa yang telah dilakukan kepadanya. Sekiranya seseorang terlibat dalam hujah yang melelahkan, mungkin akan meratapi yang terlepas dan bersyukur mengakui pengalaman menghargai dan penuh kasih.

TERLAMBAT (#FTIUMIKEREN ft. Jade Thamrin & Kayla) (Julai 2020).



Schindler, ibu, kejam, tidak cinta, memecahkan hubungan, sewenang-wenangnya, benci, pendamaian lewat, tanpa emosi