Cinta: Cinta dengan suami teman wanita

"Tidur sekarang akhirnya", mumbles Kristian, ketika saya berpeluh melihat ke jam penggera. Sudah lima. Tenggelam, dia meletakkan kepalanya di atas saya. Saya mendengar nafasnya dan merasakan kelembutan yang menyakitkan. Bolehkah saya hidup tanpa dia? Tidak! Kenapa mimpi ngeri ini yang tidak mahu berakhir pada siang hari? Kenapa saya berisiko cinta kita?

Malam tadi, kami dijemput untuk makan malam dengan Ariane dan Vincent. Jiran dan rakan-rakan kita. Kekasih dan isterinya. "Anda begitu tenang," kata Christian selepas itu. Adakah dia benar-benar tidak melihat apa yang berlaku? Ia merosakkan hati saya untuk mengkhianati dia, untuk mengkhianati Ariane. Saya tidak dapat melihat mereka di mata untuk jangka masa yang panjang. "Saya tidak mahu itu, semua yang tersembunyi, mereka berbohong," kata saya kepada Vincent.

Saya tahu, itu tidak betul, apa yang berlaku. Dan Vincent juga tahu itu. Semua tentang cinta ini salah. Bagi seseorang yang anda dapat, anda akan kehilangan ramai.



Cinta ini tidak baik untuk saya

"Kita tidak dapat melihat satu sama lain lagi." Kadang-kadang ia mengatakan satu, kadang-kadang yang lain. Untuk dua, tiga hari yang tidak berkesudahan kami memegangnya. Kemudian salah seorang dari kami mengangkat telefon. "Bagaimana awak?" Dan sekali lagi semuanya bermula dari awal. Perasaan kebahagiaan, juga keputusasaan tentang kegagalan sendiri. "Selesaikan saja selagi awak berasa sihat," kata seorang kawan kepada saya. Tetapi cinta itu tidak baik untuk saya.

Kami bertemu dengan Ariane dan Vincent dua tahun lalu apabila orang Kristian terpaksa berpindah ke bandar lain. Kami menjadi jiran, tinggal di jalan yang sama. Ia adalah Ariane yang membuat penyelesaian mudah.

Apa yang sangat baik: Lelaki kita juga saling memahami. "Vincent adalah seorang yang baik," kata Christian ketika kami bertemu empat kali untuk pertama kalinya. Ya, dia. Bukan seorang lelaki yang sangat menarik, tetapi satu dengan humor yang tenang dan kepekaan yang hebat. Dan dia dengan penuh minat bercakap tentang perjalanannya, yang dilakukannya setiap dua tahun tanpa keluarganya. "Saya perlukan setiap kali dan kemudian, kedamaian ini, kesepian ini," katanya. Ariane menerima itu. Dia tidak mahu menemaninya.



"Pelancongan trek itu, jauh dari tamadun, saya juga ingin melakukannya sekali," kata saya kepada Kristian, yang baru saja ketawa. "Sepuluh hari dalam suhu beku dalam khemah, sesak nafas dan sakit kepala? Tidak, terima kasih, tanpa saya."

Dan tiba-tiba ia berada di sana, perasaan yang menggerutu, dengan segala nasib dan suka kehilangan sesuatu. Terlalu kehilangan sesuatu dalam hidup. Saya merasakan sentuhan soulmate antara saya dan Vincent. Satu perasaan yang samar-samar, yang menjadi lebih kuat dengan setiap pertemuan. Betapa berbahaya yang boleh, tetapi saya tidak mengesyaki? sehingga hari Mac ketika kami menjemput mereka untuk makan tengahari, "Datang, saya akan tunjukkan kepada anda iMac baru saya, alat hebat," kata Vincent. Seolah-olah dengan sihir, gambar saya muncul di skrin. "Hai, di manakah anda mendapatkannya?" Saya tertanya-tanya. Dia tersenyum, membuka halaman kosong dan mengetuk dengan dua jari: "Saya rasa banyak daripada anda!"



Mesyuarat rahsia

Keesokan harinya telefon berdering. "Saya ingin melihat anda," katanya. "Saya tidak fikir ia akan menjadi bijak," kata saya, merasakan hatiku berdebar-debar. Tiga hari kemudian, kami bertemu. Di zoo. "Kami bertemu sebagai kawan, tetapi tidak ada yang boleh menentangnya ..." Anda mencari argumen sehingga anda percaya diri mereka sendiri, downplayed, yang tidak berbahaya? dan akhirnya mendapati dirinya tersenyum dalam koridor gelap akuarium laut dalam dan tidak mengenali dirinya lagi. Itu bukan saya, wanita yang menipu suaminya dan kawannya. Saya tidak boleh melakukannya. Terdapat banyak detik apabila saya boleh menarik brek kecemasan dan menamatkannya. Tetapi saya tidak melakukannya. Dan saya mungkin tidak akan melakukannya hari ini atau esok. Saya benci diri saya untuk itu. Dengan setiap hari, dengan setiap pelukan, harga diri saya memudar. Tetapi saya tidak dapat menolongnya. Dan Vincent sama. "Saya harap kami tidak pernah bertemu," katanya baru-baru ini. "Kemudian saya tidak tahu apa yang saya rindukan."

Melarikan diri dari mimpi ngeri

Dua minggu lalu dia telah menempah perjalanan lain. Himalaya kali ini. Pada bulan Oktober dia mahu terbang ke Nepal. Di mana semua orang mahu pergi sekarang. Dan saya suka juga. "Ayo," katanya, tetapi ia hanyalah satu jenaka pahit. Dia tahu bahawa tidak mungkin. Dan dia tidak mahu saya bersama dia. Dia melarikan diri ke jarak jauh untuk mendapatkan jarak. Dia berharap dapat berfikir dengan jelas dalam alam semula jadi dan di udara yang tipis, untuk mencari jalan kembali kepada dirinya sendiri dan kembali kepada keluarganya.

Dan saya? Saya akan cuba untuk tidak memikirkannya selama tiga minggu. Saya mahu memberi tumpuan kepada apa yang penting dalam hidup saya: suami saya, kerja saya. Dan saya sangat berharap agar kami berjaya membiarkan satu sama lain pergi. Jadi mimpi ngeri itu berakhir sebelum terlambat.

Kisah Nyata Jatuh Cinta Dengan Suami Orang | Hernina Solusi TV | Eps 53 | Part 2 (April 2021).



Cinta, hubungan, menipu