Moscow: metropolis kontras


"Apa mewah yang tidak sihat untuk pergi ke kafe"

Tatjana Jonina, 70, profesor

Tepukan kuat untuk Gidon Kremer di dewan konsert besar Konservatori Moscow. "Saya suka dewan ini dengan akustik cemerlang," kata Tatjana Jonina. "Ia bernasib baik kerana bintang-bintang antarabangsa terbesar akhirnya di sini."

Wanita mungil itu berasal dari keluarga intelektual lama Moscow dan paling ingin menjadi ahli muzik. Pemain violin, seperti kakaknya, yang membolehkannya menghadiri konsert hari ini. Lelaki berusia 70 tahun itu tidak mampu membayar € 40 untuk setiap kad. Pencen anda adalah kecil. Itulah sebabnya dia masih bekerja sebagai profesor di Institut Rekaan Pesawat Udara Moscow.



Secara finansial ia melakukan lebih buruk daripada di era Soviet: "Kami saintis hari ini bukan hanya miskin daripada pengurus muda, kami juga diakui kurang." Walau bagaimanapun, wanita tua yang tangkas menikmati gaya hidup baru di bandarnya. Dari apartmen dan pertemuan dengan teman wanita di kafe. "Bagi kami, ia adalah satu kemewahan yang tidak biasa untuk minum espresso, cappuccino atau macchiato latte - beberapa tahun yang lalu saya hanya tahu perkataan dari kesusasteraan," dia ketawa. Kegemaran awak: "Kofemania" betul-betul di sebelah Konservatori. Bilik besar, yang kelihatan seperti bilik menunggu stesen lama, kini menjadi sesuatu yang jauh dari rumah.

Tatjana mengambil seret keluar dari rokoknya: "Pada asasnya, saya mempunyai kehidupan yang baik," katanya. "Hanya kita tidak boleh mengembara, malah negara luar sosialis dilarang kerana institut kita tertakluk kepada kerahsiaan." Tetapi kini mereka menangkap Volodya suaminya. Dia menyelamatkannya. "Bagi saya ini adalah mimpi bahawa kita dibenarkan untuk mengalami kebebasan perjalanan bersama-sama." Bagi kebanyakan 48 tahun perkahwinan mereka, mereka tinggal bersama di ruang terkurung: pada mulanya di sebuah vila kayu lama, lima di dalam bilik tanpa bilik mandi dan hanya satu dapur untuk 14 keluarga. Hanya pada tahun 1967 mereka mendapat apartmen tiga bilik tidak jauh dari pusat. Mereka masih mendiami hari ini - pada masa ini dengan anak-anak keponakan mereka.



Foto menunjukkan Moscow

Tidak semuanya telah menjadi lebih baik. Dia bersetuju dengan tawaran kuliner: "Dunia telah berkembang lebih besar, tetapi roti kita tidak terasa lebih baik." Pada masa lalu, di Tverskaya, ada roti yang dipanggil Filippow dengan roti hitam yang berair, yang berbau seperti kapulaga dan karam. " Anda secara teorinya boleh mendapatkannya di jelissejew yang dihias emas, surga membeli-belah yang berkilauan dari era tsarist, di tengah-tengah Jalan Tverskaya. Terdapat roti tua yang masih - pada harga yang mengerikan. Tidak berharga untuknya. "Itulah cara itu", tersenyum Tatjana, "pada masa lalu kami bermimpi melakukan perjalanan, hari ini roti asli ..."

"Jalan-jalan di Moscow dibuat untuk lelaki"

Larissa Ivanova, 41, pemandu teksi

Sebelum tengah hari pada petang Rabu di jambatan batu besar di atas Moskva, yang membawa kepada Kremlin. Lalu lintas masih, 30 minit yang baik tidak lagi. Larissa Ivanova duduk di roda teksi kuning. Benar-benar santai. Dia melipat cermin, membetulkan gincu dan menggenggam rambutnya berambut pirang. Di Rusia, kebanyakan pemandu teksi adalah lelaki. Larissa adalah salah satu pengecualian wanita.

Sehingga sepuluh tahun yang lalu, Larissa hidup sebagai guru di Kyrgyzstan. Dia suka mengajar, katanya, tetapi di sekolah dia hanya memperoleh $ 200 sebulan. Pemandu teksi membawa enam kali. Dia memandu pelancong atau kelas menengah baru Moscow. Di jalan-jalan yang tersumbat lebar, di pinggirnya berkilau cerah.

"Jalan-jalan di Moscow sebenarnya dibuat untuk lelaki," dia menyeringai, "seperti kereta Rusia, sama seperti saya duduk di sini ..." Kaki terpisah. Sekiranya dia boleh mengecut seperti seorang lelaki, lebih mudah, kerana di Moscow terdapat hanya beberapa tandas awam. Satu lagi keunikan bandar adalah bahawa ia mempunyai beberapa stesen sombong dan bukan stesen pusat; mereka dibina dalam komunisme sebagai istana rakyat.

Larissa sering menuju ke Stesen Kereta Api Paveletsky, di mana ramai pelancong tiba dengan kereta api ekspres dari Lapangan Terbang Domodjedovo. Porter mendorong kereta kebal penuh dengan beg pakaian ke laluan teksi. Sudah Larissa dapat memandu laluan kegemarannya: di sepanjang tebing Sungai Moskva. Pandangannya mengembara di atas Red Square dan gedung seni Art Nouveau yang diterangi Gum. Di latar depan Katedral St. Basil dengan topi berwarna-warni. Di belakang dinding Kremlin, kubah emas gereja-gereja Kremlin.

60 minit seminggu, Larissa memandu teksi. Dia terpaksa, katanya. Dia tinggal di salah sebuah bandar paling mahal di dunia. Jika anda tidak mengikuti irama, anda tidak boleh melakukannya.



"Tiada impian Barat lagi"

Lanna Kamilina, 37, pendandan rambut

Apabila Lanna Kamilina melihat tingkap ketika sarapan, dia melihat monumen Yuri Gagarin. Lelaki pertama Rusia dalam ruang mengagumi Prospek Lenin dalam saiz hidup.

Lima tahun lalu, Lanna membeli apartmen ini dari zaman Stalin.Dia sangat sesuai untuknya sebagai jogger, kerana ia hanya beberapa langkah ke Sparrow Hills, titik tontonan yang paling indah di Moscow. Jika dia berdiri di sini, dia tahu kenapa dia suka bandarnya: Moscow di kakinya, kubah emas biara New Maiden di luar, dan langit moden metropolis ini di seberang sana.

Lanna Kamilina tahu dia membuatnya. 15 tahun yang lalu, dia datang dari Siberia ke Moscow untuk pertandingan hairdressing. Memenangi hadiah pertama dan segera mendapat pekerjaan di ibu negara. "Ia seperti dalam kisah dongeng, saya tahu dengan serta-merta: Di sini saya mahu hidup! Dinamika bandar saya terpesona." Tetapi kemudian dia pergi. Ke Paris. Untuk belajar. Selama setahun. Kembali ke Moscow, kisah kejayaan yang sangat istimewa bermula. Hari ini dia tinggal di salunnya di Samoskworetsche, suku saudagar lama dengan jalan-jalan sempit dan dataran indah, terus bertentangan dengan Galeri Tretyakov. Perniagaan di lokasi utama adalah moden dan agak mudah. Pada dua tingkat 50 pekerja bekerja dari jam 10 hingga 22, yang selalu perlu dilakukan. Sekitar seperempat gaji beliau dibelanjakan oleh Muscovite secara bulanan untuk kebersihan diri. Dan pelanggan Lannas masih muda dan layak mendapat kebaikan.

"Lanna Kamilina" berada di atas pintu, tidak lagi. Kenyataan yang jelas: Bos menentukan arah aliran. Pada masa ini, blondes lebih disukai. Lanna à la Monroe adalah iklan terbaiknya. Mereka yang masuk ke dalam dunia mereka berasa seperti meraikan kecantikan. Dan dari kepala ke kaki. Wanita Moscow menghabiskan berjam-jam di kuil kecantikan ini. Akhirnya, bandar ini mempertahankan reputasinya sebagai metropolis yang paling merosot di dunia.

Dengan bulu mata yang mengeras dan senyuman berseri-seri Lanna mengimbangi walaupun pada tahap minus 20 darjah pada kasut tumit tinggi untuk acara-acara yang bergaya. Kerana dia juga menyusun bintang dan bintang untuk filem dan televisyen. "Saya suka bandar ini," kata Lanna dengan senyuman yang menang, "kerana seperti tidak ada yang lain, dia berulang-alik antara yang ekstrim, tidak ada apa-apa yang tidak wujud di Moscow." Sekurang-kurangnya bukan untuk wang.

Butik-butik pereka membuat ibu kota revolusi dunia menjadi lebih berlebihan. "Realiti telah melampaui impian kita yang paling liar, dan di kota lain, keyakinan diri baru Rusia tidak begitu tertumpu di Moscow, dan Barat tidak lagi bermimpi tentang elit Rusia."

Makan tengah hari di "Baltschug Kempinski". Hotel mewah adalah sebuah pulau di Barat, dan "Rusia baru" juga ditarik di sini. Kafe "Kranzler" adalah titik pertemuan dan plat persembahan untuk wanita cantik: Oligarki suka mempunyai keindahan yang rapuh di sekelilingnya. Kos menu dari 30 euro. Lanna mengangkat bahu: "Tidak seperti ibu kita, kita mampu menikmati kemewahan tanpa hati nurani yang bersalah."

"Dalam generasi wanita saya lebih berdaulat daripada lelaki"

Irina Sherbakova, 57, ahli sejarah

Sebelum dia meninggalkan anjingnya pada jam sembilan, Irina Scherbakowa menjawab e-melnya. Suami dan anak perempuan masih tidur. Pangsapuri lima bilik terletak di utara Moscow. Rumah empat tingkat itu adalah sebuah bangunan baru dari tahun enam puluhan dalam penyelesaian tidak bermaya. Tetapi terdapat taman sebelah. Dia minum teh semasa berdiri. Kemudian dia berjalan sepuluh minit dalam trot kerja ke metro seterusnya. Seperti di semua stesen di sini di sekitar gerai kecil pintu masuk bawah tanah menunggu orang yang ingin membeli gigitan. Irina mengambil melihat dengan cepat tawaran itu, mendapatkan sekeping 50 rubel dari poketnya dan memberikannya kepada babushka "dia", yang berdiri di sini setiap pagi dan meningkatkan pencennya dengan menjual bunga bunga kecil.

Ahli sejarah siswazah yang bekerja di sebuah rumah tua di Memorial, tumpuannya ialah Stalinisme. Sejak 1991, beliau telah meneliti dalam arkib KGB dan mengajar sejarah lisan di Moscow Afanasyev University. "Dalam generasi saya, wanita lebih aktif daripada lelaki, dan sistem Soviet hanya membuat lelaki pasif, dan kita wanita telah menetap jauh lebih baik ke zaman baru," katanya sambil tersenyum.

rehat tengah hari. Irina bertemu dengan rakan-rakan asing untuk makan tengah hari di kafe "Pushkin". Restoran adegan terletak di istana dalam gaya Empire - tetapi hanya beberapa tahun. Keseluruhan ensemble, dari meja ke kerusi Biedermeier ke kaunter kayu, adalah salinan besar-besaran. Sebuah kampung Potemkin era baru, hanya beberapa langkah dari monumen Pushkin.

Pada waktu malam, Irina sering mengisi kekuatan di Arbat, suku aristokrat lama di mana ibu bapanya masih hidup. Irina tahu setiap lorong di sini, setiap sudut dan celah. Banyak kedutaan dan pihak berkuasa yang terletak di daerah ini. Kremlin jirannya adalah taman permainan mereka, di Alexander Garden di dinding Kremlin yang mereka luncur pada musim sejuk. Pada pandangan pertama, Arbat masih seperti zaman dahulu. Tetapi pangsapuri-pangsapuri di bangunan-bangunan Art Nouveau telah diubah suai dengan yang terbaik. "Secara umum, imej bandar berubah secara dramatik," kata Irina. Sebagai tambahan kepada istana-istana yang dipulihkan dan gereja-gereja, kini bangunan keemasan postmodern menara ke langit. Pencakar langit, 20 hingga 30 tingkat tinggi, pangsapuri untuk kelas pertengahan yang sedang muncul. Chrome dan kaca sebagai cermin kemakmuran baru.

Dan juga kadar kehidupan bandar telah menjadi lebih dinamik. Hampir setiap petang Irina mempunyai kewajiban. Di sini penerimaan, sebagai jemputan ke konsert, terdapat pameran pameran. "Anak-anak saya sentiasa bergerak - sama ada berbincang di kedai kopi atau menari di kelab.Restoran, bar dan kafe memberi bandar itu suasana yang terbuka dan bersemangat, "katanya, sambil menambahkan, meskipun terdapat kesibukan dan kesibukan, ia adalah perkara positif mengenai era baru!

Bangkok Vacation Travel Guide | Expedia (Julai 2020).



Moscow, kontras, Rusia, rokok, teksi, Moscow, kehidupan, wanita