Tidak kaya, tetapi bahagia

Kenapa seorang wanita menghabiskan semua kekayaannya dalam drama? Kenapa lukisan gambar yang tiada siapa yang mahu beli dan ada yang menyusahkan semasa menulis? Dan kenapa patut berjuang untuk lagu-lagu yang wujud hanya untuk masa ini? Para artis yang terlibat di sini mempunyai alasan yang sah untuk ketidaksamaan mereka: mereka tidak dapat menolong diri mereka sendiri. Mereka akan mendapat sakit perut, mengeringkan diri secara dalaman, membenci diri jika mereka tidak dapat melakukan apa yang dibakar untuk: mewujudkan dunia dengan artis lain atau bahkan mereka sendiri. Mengasah deria untuk realiti dengan kata-kata. Melarikan diri dari tekanan kehidupan sehari-hari dengan berus gigi. Atau menjadi sebahagian daripada alam semesta dengan suara anda sendiri. Hanya kanak-kanak dan pencinta yang begitu tanpa syarat meneruskan satu punca. Satu perkara yang pasti: tanpa mereka, dunia akan menjadi membosankan seperti jadual pasaran saham.



Nafas panjang atau suara tercekik

Marion Martienzen 56, penyanyi jazz

Sebaik sahaja dia pergi ke pentas sebagai salad. Dalam jubah hijau beracun dan dengan topi selada, beberapa daun diletakkan di dahinya. Dan kemudian dia menyanyi, kuat dan lembut pada masa yang sama, lagu Ray Charles yang lama "Tidak mudah menjadi hijau". Humor ini adalah tipikal dari pelakon dan penyanyi Marion Martienzen. Dia boleh kelihatan hebat dengan rambutnya yang gelap dan bibir ceri merah. Kadang-kadang dia melemparkan dirinya dalam kekecohan bergemerlapan seperti dalam persembahannya dalam duo vokal "Hanya kami berdua". Tetapi dia tidak benar-benar mengambilnya dengan serius. "Ini adalah penyamaran, sangat menyeronokkan untuk saya memecahkan ini sangat seksi-ingin." Mungkin humor juga melindungi dia daripada dapat bersaing dengan idola jazznya. "Saya tidak pernah bekerja keras untuk vokal," katanya. Sehingga hari ini dia tidak dapat membaca muzik dan tidak bernafas dengan betul semasa menyanyi. Kadang-kadang, dia berkata, dia tidak mempunyai udara yang tersisa selepas garisan. "Kemudian saya perlu memegang sesuatu yang lain, jika tidak, saya akan menipu."



Beliau mempunyai hampir 40 tahun pengalaman panggung dan suara. Ibu bapanya adalah pelakon, membuat Marion sedikit bercakap suara gadis Scout dalam "Siapa yang mengganggu nightingale". Pada 16 tahun kemudian drama sekolah di London, dengan penglibatan pertama 20 dalam teater. Tetapi bakatnya yang vokal telah meremehkannya sejak sekian lama. Dia berusia 40-an ketika dia mendapat peranan di Schauspielhaus di Hamburg, yang mengubah hidupnya. Permainan itu dipanggil "setiausaha," dan ia hanya dinyanyikan di dalamnya. Diikuti lebih banyak "bacaan lagu". Tiba-tiba Marion Martienzen mempunyai peminat yang hanya pergi ke teater untuk mendengar tafsiran mereka tentang "Hormat" Aretha Franklin. Adakah mereka akan datang jika dia akan menyanyikan jazz klasik dalam bahasa Jerman?

Selama berbulan-bulan dia bekerja pada liriknya. Pada satu titik 22 buah telah selesai. Dan kemudian label rekod besar Universal sebenarnya memanggilnya. Mereka mahu menganjurkan beberapa acara dengannya. Bolehkah dia menyanyi, bergerak, "hadir" sendiri? Bolehkah dia. Kelab-kelab penuh. Tetapi pada akhirnya, Universal melancarkan segala-galanya secara tiba-tiba.

Lain mungkin berputus asa sekarang. Album pertama dengan 56? "Sekarang lebih lagi," kata Marion Martienzen. Dia menarik nafas panjang untuk menyedari, "Ia bukan mengenai penghargaan dan wang, tetapi menjadi sebahagian daripada muzik yang saya suka sepanjang hidup saya." Walaupun anda kadang-kadang kehabisan udara, menyanyi, dia berkata, "hanya bahagia". Anda boleh melihatnya.



Kebebasan atau kekecewaan

Franziska Sperr 60, penulis

Kalimat yang bagus boleh membuat anda bahagia selama beberapa hari. Kemudian dia berjalan melalui rumah di Lake Starnberg. Semuanya mengalir, setiap formulasi sangat sesuai. Untuk hari-hari seperti itu, kata Franziska Sperr, yang lain adalah berbaloi, hari ini apabila anda tidak berjaya. Dia mengetuk sesuatu, meletakkannya semula. Jadi ia pergi ke belakang dan sebagainya. "Saya perlu berhati-hati untuk tidak menolak segala-galanya."

Namun dia hanya mahu melakukannya. Telah menggantung kerja yang selamat sebagai jurucakap pers di Jabatan Kebudayaan Munich untuk memulakan semula pada awal 50-an sebagai seorang penulis. Keluarga itu boleh menggunakan gaji tetap mereka dengan baik. Anak lelaki dan perempuan belajar di Berlin. Dan suaminya, ahli falsafah dan pengarang Johano Strasser, juga seorang freelancer. Tetapi dia berkata: "Lakukan itu, anda akan mendapat sakit perut!"

Saya boleh membuat apa-apa - atau apa-apa

Beliau telah menerbitkan dua buah buku. Kelantangan naratif "Dumb with happiness" (2005) adalah mengenai lelaki-lelaki kelabu tikus atau isteri yang kecewa, semua yang terlalu pendek dalam dunia ini, yang juga ingin mendapatkan sedikit nasib. Pengkritik teruja. Namun, dia terpaksa bertarung untuk buku seterusnya. Sepuluh penerbit menolaknya. Dia tidak menyerah. Pada tahun 2008 novel sulungnya "Das Revier der Amsel" kira-kira dua adik perempuan yang tidak sama rata akan dibebaskan. Jelas jelas Kristal, dengan hati-hati diperhatikan, tidak pernah bersemangat. "Seni hebat," gembira seorang pengulas.

Tetapi penulisan selalu bererti keduanya: kuasa dan kekuasaan."Saya boleh membuat apa-apa - atau apa-apa," kata Franziska Sperr. Kebebasan yang besar atau kekecewaan besar - ketegangan ini mesti dikekalkan. Kadang-kadang, dia berkata, dia gemetar dengan keseronokan ketika dia duduk di laptopnya dalam kajian itu. Tiada siapa yang lebih dapat dibandingkan daripada pengkritik dalaman. Dia sedang menulis naskah untuk penerbit baru kerana kegagalannya yang sudah tua. Sekali lagi, dia harus bermula dari awal, mempromosikan kesusasteraan yang tidak mahu berpuas hati, tetapi memaksa anda untuk melihat di mana tiada apa yang kelihatan seperti: di dapur yang dipasang, kereta api atau pejabat komuter, di mana wira-wira yang tidak bersahabatnya dengan penuh perjuangan menentang peluang yang tidak dijawab. Kesusasteraan yang membuka mata anda. Dia tahu, dia boleh. Pada hari yang baik juga.

Wang atau kehidupan

Hille Darjes 66, pelakon

Dengan 50.000 euro anda boleh berbuat banyak. Beli kereta, pergi bercuti selama dua tahun atau menjimatkan wang untuk masa-masa buruk. Tetapi Hille Darjes dan suaminya, Chris Alexander telah menghabiskan segala-galanya untuk ilusi, semua penjimatan mereka untuk sesuatu yang sekejap sebagai persembahan teater. "Shakespeare in Trouble" adalah nama permainannya, yang dia lakukan di Berlin sebagai persembahan tetamu. Mereka menulis, membacakan dan memprosesnya, mengangkut semua peralatan, membayar semua yuran - tetapi bukan mereka sendiri. Tiada apa-apa yang tersisa untuk pengarah dan pelakon.

"Saya fikir kita berani dan menarik, hanya beberapa yang memulakan pengembaraan seperti itu," tulis Hille Darjes dalam surat. Betul. Tetapi mengapa? "Kerana pada usia saya, saya tidak mendapat peranan lagi," katanya terus keluar. Seorang wanita berambut abu-abu dengan mata yang ingin tahu dan mulut yang menantang. Sudah tentu dia boleh berhenti di usia 66 tahun, suaminya mendapat cukup sebagai pengarah opera untuk kedua-duanya. Tetapi bagaimanakah ia dapat dilakukan apabila kehidupan dan kerja sangat saling berkaitan? Wang sentiasa memainkan peranan sokongan. Dia tinggal bersama suaminya dan keluarga dan artis lain di ladang jerami di Worpswede. Di sini mereka juga membacakan drama mereka di kandang. Selama lebih dari 20 tahun dia telah melakukan teater percuma. Pekerjaan tetap terakhirnya, dia berhenti di 41 untuk berpindah bersama anaknya yang berumur enam tahun kepada suaminya. Adakah anda gila? Anda tidak akan mendapat komitmen lagi, rakan-rakan berkata pada masa itu. "Ia seperti itu," katanya tegas.

Jadi dia dan suaminya mengasaskan teater mereka sendiri di Bremen, syarikat kejayaan Shakespeare hingga ke hari ini. Pada awal tahun 90-an, kumpulan pengasas terbantut. Sejak itu, Hille Darjes menulis peranannya sendiri. Lebih 500 kali dia tampil dengan monolog Virginia Woolf "A Room Alone". Yurannya betul, dia tidak perlu berkongsi dengan sesiapa sahaja. Tetapi dia kurang bersekutu dengan orang lain, katanya. Dia mahu membawa rakan-rakan lama syarikat itu bersama-sama lagi. Ia menjadi komedi sejarah tentang kesatuan kamu sendiri. Mengenai ketakutan dan kesombongan kumpulan teater dan bersatu dalam masa yang tidak menentu. Apabila mereka mampu melakukan "Shakespeare in Trouble," dia tahu apa yang dia telah bayar. "Persembahan itu seperti pesta selama seminggu." Pada waktu petang mereka bermain, kemudian makan dan minum bersama-sama. Dan Hille Darjes betul di tengah.

"Pelakon adalah makhluk pelik," katanya sekali dalam permainan. Mengapa? "Kerana mereka mengambil permainan dengan serius," katanya. Dan bagaimana pula dengan permainan 50.000 euro mereka? "Saya menulis teater baru di bandar-bandar lain," katanya. Ini semua tentang hidupnya.

Seni atau dapur

Julia Rein 43, pelukis

Antara mesin basuh dan pengering lukisan sepotong hayat. Kosta bersaiz ubin, di atasnya: piring, cawan, toaster. Atau rak pengeringan dengan kaus kaki, pada waktu siang dan waktu malam. Julia Rein melukis apa yang dikelilingi olehnya. Mereka adalah imej yang seolah-olah mengalahkan kehidupan seharian, irama tanpa ampun ini membilas, memasak, membersihkan, menipu, dengan menafikan perkara tujuan sebenar mereka. Dalam gambar lain dia membezakan dunia domestik dengan peristiwa dunia yang hebat. Kemudian dia meletakkan Lara Croft, heroin super dari tahun 90an, di hadapan baju pakaian. Cat rekod dramatik yang dia dapati dalam album abangnya di atas sisa kain berwarna terang dari bilik bawah tanah ibunya. Atau dia menyulam ketua-ketua akhbar baru.

Saya melakukan rumah tangga atau seni

Pada papan sarapan sejati dari dapurnya adalah tiga potong sosis dicat kayu. Tajuk: "Breadless". Dia bererti juga kepada dirinya sendiri. Jika dia bernasib baik, dia menjual dua gambar sebulan. Lebih daripada 400 euro jarang melompat keluar. Dia menjalani kehidupan yang sederhana - bukan kereta, bukan bercuti - yang juga termasuk sedikit tidak munasabah dan menentang. Dengan suaminya, yang juga seorang freelancer, 43 tahun kini menerima anak ketiga. Sejak dia meninggalkan sekolah sejurus sebelum menamatkan pengajian dari sekolah menengah, dia bergelut dengan pekerjaan, sebagai penyelia di muzium, kad tamperer atau sebagai juruwang di Galeri Negeri Stuttgart. Sebelum dia mempunyai keluarga, dia melukis di apartmen satu biliknya. "Gambar-gambar itu ada di dalam bilik mandi, meja di sebelah katil," katanya. Segala-galanya berbau cat akrilik murah, yang lain dia tidak mampu. "Sekali saya tidak mempunyai sebarang wang untuk warna, jadi saya hanya bersulam gambar saya." Kehidupan harian anda dibahagikan dengan jelas."Jika saya tidak perlu pergi ke muzium, saya buat rumah atau seni." Hanya tiga langkah antara dapur dan studionya. Dia perlu memulakan beberapa jam yang dia ada di sana, katanya, tanpa "meludah" untuk sekian lama. Dan jika dia tidak dapat memberi seni tempatnya? "Kemudian saya mengganggu semua orang dan saya tidak berpuas hati." Dia perlu cat. Tiada siapa yang memaksa mereka untuk melakukannya. Hanya anda. Dalam kehidupan, kita mesti sentiasa mematuhi kekangan luar, katanya. "Art adalah sesuatu yang anda tidak perlukan, yang semuanya tidak berguna." Apabila seseorang membeli salah satu gambar mereka, dia selalu tertanya-tanya sedikit. Dan kemudian dia gembira.

Semua atau apa-apa

Gilla Cremer 52, teater wanita satu-satunya

Dia berdiri sendiri di pentas. Adalah bapa, ibu, anak perempuan, seperti dalam drama selepas perang "Bapa berkhemah", atau anak, perempuan dan wanita tua, seperti dalam bermain Hildegard Knef "Sama ada jalan". Sebagai ibu tunggal yang membuat keputusan yang membawa maut, dia amat disentuh oleh "Maritim Edge" Véronique Olmi. Sehingga dua jam setengah monolog, lebih 100 halaman menghafal teks. Dan apabila tirai jatuh, ia masih berjalan. Dia melepaskan panggung, menangkis alat yang dia bawa bersama dengannya di dalam bas VW merahnya dan, setelah malam di hotel, berangkat lagi untuk tempat yang lain.

Gilla Cremer memanggil syarikat mudah alih seorang wanita, dengan siapa dia telah melakukan perjalanan selama lebih dari 20 tahun, "Teater Unikate". Dan di mana dia melakukan segala-galanya, tetapi benar-benar semuanya sahaja: meneliti kain, mengumpul dana, menulis potongan, mencari tempat, risalah percetakan dan poster, mempromosikan penonton, melawat dari Bad Berleburg ke Bünde - melupakan sesuatu? Oh ya, dia juga perlu bermain. Dan dengan kemarahan yang sama di hadapan 700 orang di Teater Hamburg Thalia di hadapan beberapa penonton di pentas kecil wilayah, di mana mereka merobek tiket jika perlu walaupun sebelum pertunjukan.

Bukankah lebih mudah? Gilla Cremer duduk di bangku bar selepas salah satu daripada hari-hari 16 jam, tinggi, berambut perang, berseri-seri, dan minuman bir dari botol itu. "Kerjaya solo datang dari kecemasan," katanya. Semuanya bermula ketika, sebagai ibu tunggal dengan dua anak kecil, dia tidak lagi masuk ke dalam kumpulan teater percuma. Komitmen yang mantap tidak kelihatan. Dia tidak pernah di sekolah drama klasik, kerjaya beliau adalah idiosyncratic: latihan tarian di New York, ukiran masker di Bali, kajian antropologi teater di Bonn. Di sini anda bertemu dengan doktrin "teater miskin" yang dipanggil. Tahap, katanya, harus "dibebaskan dari semua lonceng dan peluit". Ia adalah tentang fantasizing seluruh dunia dari mana-mana - hari ini dia menguasai seni ini dengan sempurna.

Dia kini berumur 52 tahun. Badan atletinya tidak mengatakan apa-apa mengenainya. Mungkin dia menyimpan perasaan ini di jalan raya. Dan apa yang digambarkannya sebagai "kesan terapeutik" dalam karyanya. "Boleh jadi apa-apa, Diva, pembunuh, idiot, hidup segala-galanya yang tidak terkawal, kemarahan, panik, putus asa, tanpa ia mempunyai akibat." Membebaskan itu Dan kemudian "kemewahan yang luar biasa ini dapat menentukan segala-galanya". Kelemahan: tidak pernah sakit. Tekanan kewangan. Ada kalanya jadualnya kosong selama berbulan-bulan. Semua atau tidak - kehidupan mereka bergerak antara tiang-tiang ini.

2009 adalah tahun yang baik. 43 pertunjukan dari repertoar sepuluh kepingnya. Terdapat cerita yang serius, sedih, lucu tentang keadaan Jerman yang ingin menghiburkan dan pada masa yang sama menggegarkan. Bagi Gilla Cremer mereka adalah "modal hidup" mereka.

Orang Kaya Yang Tak Pernah Bahagia - Ustadz Abdul Somad Lc Ma (April 2021).



Pekerjaan, Berlin, kereta, London, Hamburg, Aretha Franklin, Lake Starnberg, artis, jazz, model peranan, keberanian