Orthorexia: Apabila makan sihat membuat anda sakit


Kate Finn telah cuba melakukan semua 100% hak. Guru yoga Amerika telah melakukan sendiri makanan pergerakan mentah untuk menyahtoksik mayatnya dan mengendalikan pencernaannya. Dia hanya makan buah-buahan dan sayur-sayuran mentah, di antara dia berpuasa. Kesan sampingan yang tidak diingini: ia menurun secara dramatik. Semua orang menyangka mereka mengalami anoreksia, dan keluarganya menghantar rawatan kepadanya terhadap kehendaknya. "Ibu bapa saya fikir saya takut untuk mendapat lemak, tetapi matlamat saya sentiasa kesihatan." Pada suatu hari, dia meninggal dunia akibat kekurangan zat makanan.

Nasib Kate jarang berlaku. Tetapi hakikatnya semakin ramai orang mengalami "ortorexia nervosa". Gangguan makan ini kembali fokus kerana trend makanan seperti "makan bersih", "makanan mentah" dan "detoksifikasi" diumumkan. Istilah Orthorexie (ortos Yunani = betul, orexis = selera makan) mencipta pakar perubatan Amerika Steven Bratman dalam bukunya "Health Food Junkie". Kembali pada tahun 1997, beliau menyifatkan satu bentuk gangguan makan yang disebabkan oleh obsesi makan hanya makanan yang paling sihat.



Keinginan untuk mengawal

Obsesi dengan unsur-unsur surih dan vitamin sering tidak cukup berbahaya - dengan keinginan yang sangat positif untuk makan lebih sihat. Tetapi hampir tidak dapat dilihat, berurusan dengan diet yang canggih itu boleh "menjadi saluran keluar, terutama bagi orang-orang yang mempunyai sedikit kandungan," kata Andreas Schnebel, pengarah terapeutik di pusat kaunseling ANAD eV Peralihan kepada gangguan makan adalah cecair dan selalunya penderita tidak diambil sama sekali: anda melakukan sesuatu yang baik. Bagi Sigrid Borse, Pengarah Urusan Pusat Makanan Frankfurt, penyebabnya adalah untuk mengekalkan keupayaan untuk bertindak, sekurang-kurangnya berkenaan dengan badan mereka sendiri: mereka yang terkena cuba untuk melindung nilai terhadap bahaya yang tidak terkawal dunia dengan menyediakan mereka dengan sistem kawalan sendiri , Siapa yang boleh sekurang-kurangnya memeriksa apa yang dia makan, kurang merasakan kebebasan.



Apa yang sihat, apa yang berbahaya?

Kekeliruan itu hebat, kerana menjadi semakin sukar untuk mengekalkan pendekatan yang santai untuk makanan. Sama ada asid lemak omega-3, bijirin bebas gluten atau "superfood" seperti benih alga dan chia: Sekali lagi, industri makanan datang dengan makanan dan ramuan baru yang sihat dan sihat di sekeliling. Untuk ortho-doctors mutlak no-gos adalah tentang gula, tepung putih dan makanan dengan aditif. Di samping itu, skandal, bekalan produk yang semakin membingungkan, banjir kualiti dan ujian meterai serta tuntutan pengiklanan yang meragukan menyumbang ketidakpercayaan orang. Dan merumitkan pilihan makanan sebagai tambahan.

Orthorectics sangat takut dengan makanan kononnya berbahaya yang mereka tunduk kepada peraturan diet yang sangat ketat. Mereka menghabiskan banyak masa merancang makanan mereka dengan teliti. Semua kandungan hayat dihantar ke makanan - serta anoroksik atau bulimik. Walau bagaimanapun, motivasi berbeza: sementara anorektik ingin menurunkan berat badan, ortorektik mahu bersih, sihat dan semulajadi dipelihara. Oleh itu, mereka berasa lebih baik daripada orang-orang yang lebih suka makanan mereka untuk dirasai dan dinikmati.



Cara pengasingan

"Orthorectics membataskan nyawa mereka secara dramatik, contohnya, mereka tidak boleh makan pizza dengan rakan sekerja atau rakan, mereka hanya makan apa yang mereka beli dan menyediakan diri mereka," kata Andreas Schnebel dari ANAD. Makanan "betul" menjadi lebih penting daripada apa-apa lagi - cinta, kawan dan minat lain mengambil tempat duduk belakang, mereka yang terkena menjadi terpencil, makanan kehilangan fungsi sosialnya. Steven Bratman, yang bercakap dari pengalamannya sendiri dalam bukunya, menggambarkan kemunculan gangguan makannya: "Saya tidak makan sayur-sayuran yang dituai lebih dari 15 minit yang lalu, saya selalu makan sendirian di tempat yang tenang, mengunyah setiap gigitan 50 kali dan mendengarkan makan secepat perut saya setengah penuh, memaksa saya untuk membangkitkan makanan yang tidak mengandungi daging, lemak, atau ramuan tiruan yang menjadikan semua bentuk sosial makan mustahil. " Kemudian dia menyedari: "Saya kesepian dan terobsesi."

Jika anda merasakan anda mempunyai ortorexia, sebaiknya periksa keadaan anda dengan ujian berikut, yang dikembangkan oleh Steven Bratman.

My Experience With An Eating Disorder (Jun 2020).



Gangguan Makan, Makanan, Nutrisi, Gangguan Makan, Orthorexia, Kesihatan, Anorexia