Sabia Boulahrouz pada tahap tinggi dan rendah: "Pemberian tidak pernah menjadi pilihan untuk saya"

Dari hutan tropika dan metropolis Bangkok ke pantai paradisiacal Laut Andaman: Bagi musim kedua "Global Gladiators" ProSieben juga menghantar Sabia Boulahrouz (40) dalam perjalanan pengembaraan ke Thailand. Dalam temu bual dengan agensi berita "spot on news" dia mendedahkan, antara lain, cabaran yang paling sukar baginya.

Apakah sebab utama penyertaan anda dalam Global Gladiators?

Sabia Boulahrouz: Saya melihat musim pertama dan bagi saya ia adalah cabaran fizikal yang membuatkan saya teruja.

Apakah cabaran terbesar bagi anda selain daripada fizikal?



Boulahrouz: Hidup bersama-sama dengan watak-watak yang berbeza untuk masa yang lama dalam bekas sempit.

Sabia Boulahrouz dalam aksi "Gladiators Global"

© ProSieben / Richard Hübner

Selepas beberapa krisis, anda kini dengan baik lagi. Adakah penggambaran juga membantu?

Boulahrouz: Ya, saya baik sekali lagi. Selepas turun bukit ia sentiasa menanjak. Formatnya begitu baik sehingga saya dapat memperoleh pengalaman baru, yang tentu saja juga menggalakkan saya.



Apa yang anda ketinggalan semasa pukulan?

Boulahrouz: Anak-anak saya.

Cabarannya agak sukar tahun lepas. Tanpa mengkhianati terlalu banyak: apakah cobaan terbesar?

Boulahrouz: Setiap cabaran mempunyai perangkapnya.

Adakah anda mencapai had semasa penggambaran?

Boulahrouz: Pasti.

Adakah terdapat saat-saat apabila anda mahu membuang segala-galanya?

Boulahrouz: Ya, ada keadaan di mana saya boleh berhenti, tapi rasa tidak pernah menjadi pilihan saya.

Videotipp: kekecewaan dengan Sylvie Meis? Atas sebab ini tidak masuk akal, dia dipecat di Let's Dance

Sylvie Van Der Vaart Ignores Paparazzi On Leaving German Medical Center (Julai 2022).



Sabia Boulahrouz, ProSieben, Pro7, Bangkok, Thailand, Sabia Boulahrouz, Global Gladiators