Dia: di tingkat 81. Dia: Ahli bomba

Jean dan Dan Potter tinggal di desa di Hemlock Farms di Pennsylvania.

Ia hanya selepas lima, petang yang cerah, ketika Kecantikan datang untuk melawat, rusa, coklat muda bulu, telinga dicucuk. Batang kecantikan melalui taman Potters 'ke tingkap dapur rumahnya di mana Dan Potter telah menaburkan jagung. Untuk kecantikan. Dan untuk kedua tupai itu, yang terpasang dan bergabung dengan kecantikan. Rusa pergi ke jagung, mengunyah, maka ia kelihatan dengan mata besar ke jendela dapur. Terdapat berdiri Jean Potter, bahu panjang, rambut kemerahan, dan panggilan dengan suara lembut: "Di sana anda, Kecantikan!" Dia tersenyum. "Sayang, kan?" Jeda kecil, melihat kaca di luar, kemudian dia berkata: "Haiwan mempunyai sesuatu yang sangat menyembuhkan." Jean dan Dan Potter, kedua-duanya berusia pertengahan tahun 50-an, tinggal di Hemlock Farms, sebuah komuniti berpagar, sebuah penempatan Pennsylvania yang dijaga yang pintu masuknya dilindungi oleh tiga kamera dan dua halangan. Kawasan di sini berwarna hijau dan berbukit-bukit. Tidak ada lagi yang dapat didengar daripada menyengat pokok-pokok yang tergelincir oleh angin. Hemlock Farms hanya berjarak dua jam di barat laut New York City, tetapi Potters tidak dapat menyimpang jauh dari kehidupan lama mereka: ini berlaku di Manhattan yang bising sebelum ia dikebumikan di runtuhan Pusat Dagangan Dunia pada 11 September 2001 , Jean dan Dan melarikan diri dari kematian "begitu rapat" pada masa itu, seperti yang ditunjukkan Jean sekarang, dia terus jari ibu jari dan indeks bersama-sama dengan milimeter.



Jean, seorang setiausaha yang bercerai, dan seorang ahli bomba yang bercerai, telah berkahwin hanya dua tahun sebelum ini. Dia telah berpindah ke apartmennya di Battery Park City, Manhattan, menghadap Menara Berkembar. Jean bekerja di lantai 81 Menara Utara. Beliau adalah pembantu kepada Ketua Pegawai Eksekutif Bank of America ketika pesawat menerjangnya pada hari Selasa yang berwarna biru pada jam 8:46 pagi waktu setempat, yang pertama, dan menara itu mula mengerikan. "Tiba-tiba ia panas dan berbau seperti petrol," kata Jean dan berhenti. Tidak menentu, dia melihat Dan, seorang lelaki yang mempunyai kelabu muda Elvistolle dan perut yang selesa, dia mengangguk yakin dengannya. Potters sering melihat satu sama lain seolah-olah memegang tangan dengan mata mereka. Mereka duduk di meja kopi di ruang tamu mereka, Jean di sofa burgundy, Dan dalam kerusi claret. Kedua-duanya mengatakan mereka sukar untuk bercakap tentang 9/11, walaupun sepuluh tahun kemudian. Dan selamat dari kejatuhan kedua-dua menara di sekitar Pusat Dagangan Dunia, yang mana hampir tidak ada yang keluar. Dia menderita kecederaan, yang memaksa dia bersara pada usia 44 tahun. "Dunia kita runtuh sepenuhnya," kata Jean. Sebelum 11 September 2001, Potters adalah pasangan yang suka keluar. Dengan anak lelaki Dan Craig atau dengan ibu bapanya datang dari Long Island, "Kami sering pergi ke Carnegie Hall," kata Jean. "Apabila kita melihat Tony Bennett tinggal di sana." Dia ketawa, malam yang indah! Dan berkata dia suka Menara Berkembar: "Anda dapat melihatnya dari seluruh Manhattan, dan setiap kali saya berkata kepadanya, 'Lihat, Jean, ada rumah kami.'"



Retreat: The Potters telah meninggalkan New York dan mengambil langkah keluar dari kehidupan mereka - tetapi bencana itu adalah di mana-mana di rumah baru.

Dan itu betul-betul bandar untuknya - rumah. Jean telah menghabiskan masa kecil bahagia di Brooklyn. Nenek moyangnya telah berhijrah dari Itali ke New York. Ibu bapa Dan berpindah dari Brooklyn ke Brentwood, sebuah bandar kecil di Long Island, di luar New York City, sejurus selepas kelahirannya. The Potters mempunyai banyak rancangan. Pertama, mereka mahu membeli sebuah apartmen yang lebih besar. Dan mereka mahu pergi. "Impian besar saya adalah bercuti di Keys di Florida," kata Jean. Tetapi kemudian datang pada 11 September. Sejak hari itu mereka hanya mengembara dengan kereta. Ke New Jersey, ke laut. Kebanyakan mereka berada di sini, di Ladang Hemlock. "Kami tidak naik pesawat," kata Jean. Dan telah berkhidmat di stesennya di pusat bandar Manhattan pada 11 September. Dia pergi ke Staten Island untuk kursus latihan apabila isterinya pergi ke pejabat. Jean memakai kasut rata hitam, "Syukurlah," katanya. Kerana ada rakannya Ben, yang mengambil tangannya selepas kesannya dan menariknya ke tangga, lantai 81. Apabila mereka berada di tingkat ke-44, Jean mendengar "letupan besar-besaran" - pesawat kedua melanda Menara Selatan, tetapi "tiada seorang pun daripada kita yang menganggap keganasan pada masa itu," katanya.



Pemprosesan: Jean Potter telah menulis buku tentang pengalamannya.

Sementara itu, Dan Potter duduk di dalam kelas di Staten Island apabila jiran mejanya mendapat panggilan telefon: "Dua pesawat penumpang telah melanda World Trade Center." Dan berlari ke tingkap: sebenarnya, menara terbakar.Dia memanggil nombor pejabat isterinya: "Ini adalah Jean Potter, saya tidak berada di tempat saya." Dia melompat ke dalam kereta dan mempercepatkan. Sepuluh minit kemudian, dia berada di Pusat Dagangan Dunia: "Saya berlari ke menara," kata Dan, kemudian berhenti. Wajahnya tenses, dia menatap seketika di atas lantai. Jean melihatnya, mengeluh. Dia tahu apa yang dia lihat kemudian. Bahagian badan orang yang telah jatuh dari tingkap. Dan berjalan berjaga di Liberty Street, selatan Pusat Perdagangan Dunia, dan memandang Menara Utara. "Saya perlu mengeluarkannya, itu semua yang saya fikirkan." Jean fikir dia tidak perlu bimbang tentang Dan. The Potters tidak tahu betapa dekatnya mereka sekarang. 9:58. Jean baru sahaja keluar dari bangunan ketika dia mendengar "gemuruh, sangat kuat." Dia memandang ke atas. "Saya fikir saya sedang mati, saya telah membuatnya, tetapi kini kelihatannya tidak melarikan diri." Tetapi kemudian tangannya meraihnya, dia dipunyai oleh seorang anggota polis yang menarik Jean ke pintu masuk bawah tanah ketika menara selatan runtuh.

Orang berurusan secara berbeza dengan situasi seperti itu. Saya menjadi lebih senyap, dan kesedihan Dan berubah menjadi kemarahan

Dan bangun dan berjalan di ruang tamu. Tegak dan perlahan; Tiga cakera yang patah memaksa dia untuk "bergerak seperti seorang lelaki tua," katanya. Lovingly dia menjaganya. Jean adalah seorang wanita yang suka menjaga dirinya sendiri, yang tahu apa yang dia perlukan - walaupun tanpa kata-kata yang besar. Dia menyerahkan segelas air tanpa dia bertanya. "Sesungguhnya engkau dahaga, madu." Dia memanggilnya "Madu", dia menyebutnya "Babe", kedengarannya pelindung. Suaranya terdalam, gayanya susah. Ahli bomba biasa: jangan panik. Dan ada untuk Jean ketika dia bermimpi tentang "keganasan dan Taliban," katanya. Mimpi menjadi kurang, tetapi mereka tidak berhenti, "terlalu tajam" adalah pengalaman pada 11 September. Tetapi Potters boleh membagikannya: sementara perkahwinan banyak mangsa yang selamat, "kami saling mengenali," kata Jean. Dia berlari ke utara apabila dia mendengar gemuruh yang kedua. Dia tidak bertukar apabila Menara Utara runtuh. Jean pergi terus ke sebuah stesen api di Canal Street. "Halo," katanya, "Saya isteri seorang ahli bomba, bagaimana saya dapat membantu?" Mereka meletakkannya di telefon, di mana Jean menjawab panggilan saudara-mara yang bimbang. Tetapi rangkaian telefon tidak berfungsi. Jean cuba sekali lagi untuk memanggil ibu bapanya, sebaik sahaja dia datang. Panggilan ibu bapa Dan, panggil mereka, beritahu mereka saya hidup. "Saya fikir Jean sudah mati," dia ingat, air mata di matanya. Dia melihat Jean, dia tersenyum senyap.

Survivors September 11: Kenangan tidak pudar

Peringatan: Plak bagi mangsa serangan.

Selepas kejatuhan Menara Utara, Dan telah berjalan pulang melalui debu dan awan abu hitam: dia berharap dapat menemuinya di apartmennya - dengan sia-sia. Terdesak, dia berlari ke luar, "ke bank kami di Hudson," seperti yang dikatakannya, pada waktu petang dia suka duduk dengan Jean, memberitahu hari itu dan melihat air. Dia duduk, berehat kepalanya di sebelah kanannya sebagai seorang jurugambar memegang gambarnya. Ia adalah di seluruh dunia pada masa itu. Dan berlari balik. Apabila dia berada di apartmen, telefon itu berdering. Ia adalah ayahnya yang bertanya, "Adakah anda baik-baik saja?" Dan menjawab, "Saya fikir Jean sudah mati." "Tidak masuk akal," kata ayahnya, "Jean duduk di dalam pengawal dan membuat panggilan telefon." Dan menjatuhkan telefon dan berlari. "Adakah anda mempunyai rambut merah di sini?" Dia tersentak apabila tiba di stesen itu, terengah-engah. "Sudah tentu," seseorang menjerit, "balik ke sudut!" Malah, dia duduk - dan kemudian Jean dan Dan bergoncang satu sama lain dan mengadakan satu sama lain. "Saya tidak tahu berapa lama," kata Jean, dan Dan senyum mesra. Mereka berasa lega seperti tidak pernah dalam hidup mereka. Di apartmen mereka, kedua-dua tidak dapat tinggal: tingkap-tingkap itu retak, perabot penuh debu. The Potters berpindah ke sebuah hotel di Park Avenue. Dan sibuk membersihkan Ground Zero pada siang hari, "dia selalu melihat wajahnya yang dahsyat ketika dia pulang," kata Jean. Sendiri dia tidak selesa, takut. Apabila Dan boleh, dia membawanya bekerja dengan kereta. Ke New Jersey, di mana Bank of America ditarik ke peralihan. Tetapi setiap panggilan telefon, setiap kebimbangan mengatasi Jean. "Otak saya bekerja seperti gerakan lambat." Untuk bertahan hidup seperti malapetaka, hidup dengan kenangan itu adalah satu lagi. The Potters mengambil langkah keluar dari kehidupan mereka. Bergerak ke Bronxville, sebuah bandar kecil di Upstate New York. Jean mengambil kereta api ke New York City setiap hari, tetapi sebaik sahaja dia melihat langit, dia panik. Sebaik sahaja syarikatnya kembali ke Manhattan, Jean berhenti, "Saya tidak dapat mengambilnya lagi."

Terdapat banyak detik apabila Potters mencapai had mereka. "Saraf kami koyak," kata Jean Potter. "Orang ramai menghadapi keadaan seperti ini: Saya menjadi lebih senyap, di Dan berkabung berubah menjadi kemarahan." Suaminya meletup ketika teksi mengambil jalan yang betul.Dia menjerit pada seorang anggota polis yang memeriksa lintasannya yang tahan api terlalu lama di kunci keselamatan di Ground Zero. Bodoh! Jean berkata ia mengambil "satu setengah tahun" sebelum dia benar-benar boleh ketawa lagi: di Bronxville, Dan memanggil mereka kedua-dua "pasangan yang runtuh", "pasangan yang runtuh". Mereka berdua menganggap itu lucu.

Jean cuba menjadi broker, Dan bekerja di sebuah hospital, "tetapi Bronxville tidak merasa seperti di rumah," kata Potters. Lima tahun yang lalu, mereka membeli rumah ini di Hemlock Farms, sebuah tempat yang mereka kenal dengan: Jeans ibu bapa telah tinggal di sini selama beberapa tahun. "Retret ke alam telah menyelamatkan kita," kata Jean hari ini. Setiap hari mereka berjalan melalui taman atau melihat haiwan liar yang dicintai mereka keluar dari tingkap. Kadang-kadang seekor beruang coklat yang mengasyikkan menyeberangi rumput hijau, merayap di sekitar, marmot melepaskan semak melalui semak, dan "sekali aku melihat lynx di ladang kami," kata Jean. Tetapi mereka masih dalam proses menyesuaikan "kehidupan" mereka, sebagaimana Jean memanggilnya. "Saya telah bekerja sepanjang hidup saya," katanya, "dan saya sangat senang melakukannya, malangnya tidak ada tempat untuk saya di sini."

Kerendahan hati: "Hati Hati" ditulis pada plak kayu.

Pada mulanya sukar untuk bangun pada waktu pagi dan tidak mempunyai tempat untuk pergi. Dan melihat betapa bahagia dia, yang pada akhirnya menjadikannya tidak bahagia. "Pada satu ketika saya berkata kepadanya, 'Jean, kerana itu membantu pekerja pembinaan di sebelahnya - tetapi lakukan sesuatu!'" Jean Potter berpaling ke kepala penjara wanita di dekatnya. Sejak itu, dia telah menjaga tahanan. "Saya harap saya boleh membuat sumbangan saya," katanya sambil menambah dengan sederhana, "dan walaupun dia begitu kecil." Dia juga telah menulis sebuah buku mengenai kehidupannya, "Dengan Rahmat Tuhan, Kisah seorang Peninggal 9/11 pada Cinta, Harapan, dan Penyembuhan." Dia menulis di meja kecilnya, di dalam bilik merah jambu, yang penuh kasih sayang dan ironisnya panggilan "Bilik Puteri". Ia lebih mudah baginya untuk mendapatkan semula kedudukannya, sekurang-kurangnya dari perspektif profesional, "walaupun Dan telah jatuh ke dalam lubang dalam selepas bersara awal kerana trauma mental dan fizikal," kata Jean Potter. Dalam pada itu, suaminya bekerja semula dengan jabatan bomba sukarelawan, di mana beliau melatih generasi akan datang. The Potters mengatakan mereka tidak boleh lupa 11 September juga? "Dia masih menjadi topik harian dalam berita." Mereka akan merayakan hari kesepuluh peringatan seperti orang lain - senyap. "Kami pergi ke gereja," kata Jean, "dan berdoa untuk orang-orang yang kami hilang," tambah suaminya. Jean dan Dan Potter, dua "hati yang bersyukur", ditulis dengan tanda kayu coklat di depan rumah mereka. Hati yang terhormat.

Cinta: Gambar berbingkai itu berasal dari perkahwinan Potters pada bulan Disember 1999.

Dan Potter dilahirkan pada bulan Mac 1957 di Brooklyn, anak seorang juruelektrik. Dia dibesarkan dengan tiga beradik, keluarga berpindah selepas kelahirannya ke Brentwood, Long Island. Pada usia sebelas, Dan bermimpi menjadi seorang ahli bomba. Dia bermula sebagai "Firefighter Junior" di Brentwood. Selepas tawaran yang tidak berjaya ke FDNY, "Jabatan Bomba" di New York City, dia berada di Washington D.C. diterima dan dilatih. Pada tahun 1982, Dan menyertai Jabatan Bomba New York, dan pada tahun-tahun berikutnya bekerja di Bronx dan Manhattan. Dia berkahwin dan menjadi bapa seorang anak perempuan dan seorang anak lelaki, tetapi perkahwinannya gagal. Walaupun semasa perceraian rumitnya pada tahun 1997, dia menyerahkan iklan hubungan di "New York Post" dan mengenali Jean.

Jean Potter dilahirkan pada Disember 1955 di Brooklyn, New York City. Nenek moyangnya telah berhijrah dari Itali. Dia tinggal bersama ibu bapa dan datuk nenek serta ibu saudara dan bapa saudara di bawah satu bumbung. Selepas sekolah menengah, dia bekerja sebagai setiausaha, termasuk Calvin Klein, Elizabeth Arden dan Revlon. Pada tahun 1983, dia berkahwin dengan seorang lelaki dari dunia kewangan, sebelas tahun kemudian perkahwinannya telah diceraikan. Pada tahun 1997, beliau bertindak balas kepada kenalan pemadam kebakaran di "New York Post" - Dan Potter. Dia menulis bahawa dia mempunyai anak dan dia suka "perjalanan ke desa". Jean merindui seorang lelaki yang turun ke bumi dengan nilai keluarga yang "membuatkan saya berasa selamat," katanya. Dia memanggil, membuat janji dengan Dan - dan jatuh cinta dengan serta merta.

SCP-1984 Dead Hand | Keter class | Hostile / Sentient / k-class scenario scp (Julai 2022).



Manhattan, Pusat Perdagangan Dunia, New York City, Brooklyn, New York, Long Island, Kereta, Jabatan Bomba, Tony Bennett, Itali, New Jersey, Pennsylvania, New York, Bencana, Hubungan, Survivor 11 September