The Boss Hoss: "Orang harus mendengar lagi dengan telinga segar"

Otaknya di belakang The Boss Hoss, Sascha Vollmer (46) aka "Hoss Power" dan Alec Völkel (46) aka "Boss Burns", telah mengambil banyak masa dari album baru mereka "Black Is Beautiful" Keputusan yang sangat sedar dan strategik. Lagipun, pemuzik dan jurulatih TV tidak mahu menari terlalu banyak majlis perkahwinan, kerana kedua-duanya dikhianati dalam temu bual dengan berita agensi berita berita.

Mereka telah menghabiskan hampir 20 bulan dengan album baru itu. Biasanya ini lebih cepat untuk anda, bukan?

Sascha Vollmer: Anda juga perlu mempromosikan album dan membawa mereka dalam lawatan. Sekurang-kurangnya satu tahun lewat oleh. Di antara kami juga melakukan musim keempat "Sing lagu saya". Tetapi sebenarnya, kami menghabiskan lebih banyak masa menulis lagu daripada biasa. Itu adalah kira-kira setahun sekali.



Album pendahulu mereka "Dos Bros" sekali lagi meningkatkan jualan dan selepas "Liberty of Action" album kedua yang paling berjaya setakat ini. Adakah anda bekerja pada lagu-lagu baru sekian lama kerana anda mahu ke puncak itu?

Alec Völkel: Itu bukan sebabnya. Kami hanya mahu membuat sedikit rehat lagi dan tidak terus mengisi semula album dan pergi lagi. Kami mahu mengambil sedikit nafas, yang, pada pendapat saya, juga didengar.

Mereka sangat hadir di media melalui televisyen. Adakah tekanan untuk melakukannya secara amnya meningkat?

Vollmer: Sebagai cetakan saya tidak akan memanggilnya, tetapi kita sudah menyedari bahawa seseorang tidak boleh menari secara kekal di setiap perkahwinan. Terdapat kesan helene Fischer ini, jika anda sentiasa hadir di mana-mana. Itu hanya akan berfungsi dengan baik seketika, maka lengkung itu pasti akan turun. Sebelum fenomena ini berlaku, kami mula-mula mahu bersara dan kemudian diperhatikan lagi. Orang perlu mendengar lagi dengan telinga segar.



Ini adalah album kelapan anda. Bagaimana anda membuat idea anda segar? Dari apa yang anda menarik kreativiti anda?

Vollmer: Sebagai pemuzik dengan mata terbuka dan telinga, anda sentiasa boleh belajar sesuatu melalui dunia. Tetapi sudah tentu, untuk pertama kalinya, "Sing lagu saya", kita benar-benar melihat di luar kotak kita sendiri dan belajar banyak. Ini telah jelas memperluaskan cakrawala muzik kami. Sebagai contoh, kami tidak menghabiskan banyak masa dengan muzik yang membuat seorang lelaki. Bekerja pada lagu yang lain, sudah tentu, telah mempengaruhi kita - secara sedar atau sedar. Saya juga berfikir bahawa kita kurang dan kurang menyedari pigeonholing ini walaupun untuk kita sebagai band. Kami hanya melakukan apa yang kami rasa dan segala-galanya dibenarkan. Sudah tentu, hakikat bahawa kita sampai ke tahap ini juga disebabkan oleh pengalaman tahun-tahun kebelakangan ini.



"Ayo" tunggal hampir kedengaran seperti Depeche Mode.

Völkel: Ok. Tetapi kami telah membuat muzik selama 30 tahun dan peminat muzik. Mungkin anda tidak boleh selalu menentukan dengan tepat dari mana asalnya. Perkara yang baik ialah, kami bersedia mengambil langkah itu dan membuatnya mudah tanpa mengehadkan diri. Sesuatu baru timbul hanya apabila anda terlibat dalam perkara-perkara baru.

Apakah yang dimaksudkan dengan "Ayo"?

Völkel: Untuk itu kami mempunyai penjelasan teratas: Ia bermaksud "semua yang anda miliki". Ini bermakna bahawa apa sahaja yang anda cari atau anda sedang berusaha, anda sebenarnya memakai anda. Anda hanya perlu mencari dan mengenali diri anda. Ia menggambarkan perjalanan hidup. Kesedaran bahawa anda tidak memerlukan kemasyhuran atau arang batu, tetapi anda harus berdamai dengan diri sendiri. Sebenarnya lagu biasa Boss Hoss.

Selain daripada komponen luaran yang jelas, apakah tajuk "Black Is Beautiful" yang masih berdiri?

Völkel: Hitam tentu saja warna rock'n'roll - dan ia berlaku pada waktu malam. Sekurang-kurangnya kehidupan pemuzik kita biasanya berlaku pada waktu malam.

Vollmer: Itu ada kaitan dengan sejarah kita. Kami bekerja bersama sebagai seorang artis grafik dan apabila matahari turun, kami pergi untuk minum bir di bar kegemaran kami dan mendapat idea untuk The Boss Hoss. Dan pada waktu malam, selepas kerja, kami mula merakam lagu-lagu pertama.

Mereka tidak mengucapkan selamat tinggal kepada TV. Mereka pergi sebagai jurulatih kepada "The Voice Seniors". Apa yang menarik minat anda?

Völkel: Kami sentiasa mahu melakukan rancangan TV yang ada kaitan dengan muzik. Sekarang kita kembali pada kelahiran format baru, yang selalu menarik perhatian kita. Kami juga yakin bahawa program ini akan menyebabkan kekacauan dan kejutan. Acara ini juga memenuhi pertukaran generasi. Ia menunjukkan bahawa pada usia 60 tahun ditambah rock'n'roll masih boleh berada di dalam orang, ia bukan hanya dikhaskan untuk golongan muda. Muzik adalah seumur hidup.

Para penonton telah melihat banyak rancangan pemutus di TV. Berapa banyak pemilihan yang sesuai di sana?

Vollmer: Sudah tentu penonton perlu membuat keputusan itu.Tetapi ia juga penting untuk mengambil setiap sekarang dan kemudian. Kami mahu terus dianggap sebagai pemuzik. Tetapi televisyen juga membantu kami menyebarkan dan mempromosikan muzik kami.

Völkel: Tetapi tentu saja itu adalah soalan yang sah. Tetapi pada pandangan saya, muzik terus menjadi terlalu terhad di televisyen. Sama ada hanya Castingformate yang adil, ia boleh dipertikaikan. Walau bagaimanapun: Muzik memerlukan lebih banyak platform pada pandangan saya. Muzik yang bagus mungkin lebih seperti di TV.

Clash-A-Rama: Lost in Donation (Clash of Clans) (September 2021).



Helene Fischer, The Boss Hoss, Sascha Vollmer, Alec Völkel