Yang pertama dari jenis mereka

Antara pemuzik jazz di pentas

Karolina Strassmayer, 36, ahli saksofon dengan WDR Big Band, Cologne Satu-satunya wanita dalam kumpulan itu? Itu tidak pernah menjadi isu untuk rakan-rakannya. Bagi penonton kadang-kadang sudah: seorang wanita di saksofon? "Saya bukan asing, saya membuat muzik seperti yang lain," kata Karolina Strassmayer dengan tenang hari ini. Tetapi pada tahun-tahun awal dia sering merasakan bahawa dia adalah "cacat", sebagai seorang wanita, memotong rambutnya dan menyembunyikan pangkuan, perut dan punggung di bawah jaket kulit dan jeans longgar. Ini sudah lewat, pemuzik telah lama berada di atas panggung dalam pakaian wanita yang elegan. Di mana Karolina Strassmayer membesar, di Bad Mitterndorf di Styria, muzik rakyat sering dimainkan. Dia sendiri belajar muzik klasik sebagai seorang kanak-kanak di Kla-empat dan di seruling melintang. Jazz, itu adalah dunia yang aneh untuknya. Sehingga dia mendapat album legenda "Jenis Biru" oleh Miles Davis pada usia 17 tahun dan terdengar untuk kali pertama solo alto saxophonist Cannonball Adderley: "Tidak pernah ada sesuatu yang mendekati saya seperti muzik ini." Pengalaman utama.



"Muzik Jazz, apa yang anda mahu lakukan sekarang?" Ibu bapa bertanya ragu. Karolina Strassmayer mahu? dan tidak lama lagi mempunyai peluang. Sudah pernah guru saksofonnya mengiktiraf bakatnya yang hebat dan membiarkannya bermain di penampilannya.

Saya melakukan apa yang saya mahu lakukan: bermain jazz.

Karolina Strassmayer belajar di jabatan jazz Universiti Muzik terkenal di Graz dan memenangi biasiswa untuk New York? dan tidak lama lagi berlaku dalam adegan jazz tempatan. Sekarang dia adalah ahli WDR Big Band, salah satu yang terkemuka di Eropah. Dan juga berjaya dengan kuartetnya sendiri. "Apa wanita yang hebat pada saksofon," kata hari ini apabila dia bermain.

Sebagai pesara dalam perniagaan pemodelan

Elke Görsch, 64, model Dove, Berlin "Saya dan pengiklanan?" Dia berkata ketika pendandan rambutnya bertanya tentang kampanye baru oleh pengilang kosmetik Dove: "Mereka mencari wanita yang lebih tua, menarik, bukan?" Di rumah, Elke Görsch bercakap dengan suaminya dan ingin menertawakannya tentang idea memulakan kerjaya model lewat. Tetapi dia mencadangkan: "Cukup sebut saja!" Enam minggu kemudian, Elke Görsch terbang ke New York untuk pemotretan foto dengan jurugambar bintang Annie Leibovitz. Dia telah mengalahkan semua pesaing Jerman. "Tunjukkan umur itu juga cantik? Saya suka matlamat kempen ini," kata Berliner. dan rias tentang kerja beliau dengan Annie Leibovitz: "Dia sangat sensitif dan menawan sehingga foto-foto bogel, yang tidak pernah disebut di awal, adalah baik untuk saya."



Sebaliknya, sesetengah editor surat khabar Jerman menghadapi masalah dengan gambar-gambar orang yang berusia 64 tahun yang tinggi dan langsing yang memperhatikan badan mereka, melakukan sukan dan makan dengan sihat? tetapi tidak ditarik balik. Di rumah, Elke Görsch menerima tajuk utama seperti "Bolehkah anda membuat iklan bogel pada zaman ini?". "Bagaimana tamparannya", kata Elke Görsch? tetapi dia tidak menyesal gambar: "Nampaknya mereka telah menyebabkan sesuatu, jika tidak, tidak ada banyak reaksi terhadap kempen itu," katanya. "Kita akhirnya harus lebih santai mengenai topik semakin tua, lebih positif dan hidup lebih lama adalah hadiah, dan saya sangat berterima kasih atas hal itu."

Saya mahu menunjukkan bahawa zaman itu juga cantik.

Adakah dia kadang-kadang menyesal bahawa dia tidak memulakan pemodelan lebih awal? Elke Görsch melangkah ke bawah: Semasa pengajiannya di GDR dia mempunyai beberapa tawaran, dan dia boleh menggunakan wang itu dengan baik kemudian. Tetapi pada masa itu dia mendapati pengiklanan tidak bersifat dangkal dan ditolak. Ia mempunyai segala-galanya dalam hidupnya.



Di kokpit ICE

Daniela Lubinski, 30, pemandu enjin, Hamburg Tugasnya adalah subjek ceramah parti. pemandu kereta api? Oh, apa. Dan beberapa penumpang melihat dua kali ketika mereka masuk ke dalam teksi ICE 2. Kenapa dia baru saja memilih profesion ini? "Saya suka melakukan perjalanan dan saya suka kelajuan," kata Daniela Lubinski. Oleh itu, dia secara spontan mengakses apabila dia belajar selepas Sekolah Perdagangan Tinggi dalam nasihat latihan kereta api: "Dengan kami, anda juga boleh menjadi pemandu." Setakat ini, hanya beberapa wanita yang melakukannya. Terdapat hanya kira-kira 300 di antara 20,000 pemandu kereta api Deutsche Bahn. Daniela Lubinski adalah satu-satunya dalam kumpulan latihannya. Kebiasaannya dia telah melakukannya dengan baik, katanya, sebagai "ayam dalam bakul".

Dan hingga ke hari ini, dia tidak pernah menyesali keputusannya untuk bekerja. Walaupun kadang-kadang meletihkan, hari kerja yang panjang dan walaupun mereka bertanya soalan seperti, "Kenapa kereta api tiba sering terlambat?" tidak boleh dengar lagi. Jam-jam terbaik mereka adalah awal pagi atau tengah malam, apabila dunia hanya bangun atau berehat. Kemudian Daniela Lubinski terutamanya menikmati mengarahkan stesen keluar dari stesen, secara perlahan mempercepatkannya menjadi 100, 120, 250 km / j.Meadows, hutan, kampung terbang lalu, seperti dalam gerak perlahan kereta merangkak melintasi aspal di kejauhan. Siapa tahu bahawa di hadapan anda boleh merasakan kelajuan lebih sengit. Adakah dia tidak takut pada idea bahawa sesuatu boleh berlaku? dengan beratus-ratus orang di atas kapal? "Tidak," kata Daniela Lubinski. Dia mengingati malam sebelum menaiki ICE pertamanya hingga ke hari ini.

Bergerak 400 tan keluli adalah raksasa.

Bagaimana dia tidur tanpa tidur di katil? dengan kegembiraan dan jangkaan. "Menggerakkan 400 tan keluli dan kaca dan plastik adalah gergasi," katanya. Daya tarikan itu tidak terputus. Setahun yang lalu dia mendapat anak kedua dan kini cuti ibu bapa. Tetapi selepas itu dia mahu kembali ke trek. Kemudian mungkin dengan ICE 3. Mereka boleh naik hingga 300 km / j

Dengan wisel di padang bola sepak

Elke Günthner, 43, pengadil, Bamberg Kenapa seorang gadis dengan 14 pengadil bola sepak? Bagi Elke Günthner itu satu-satunya cara untuk mencintai cita-cita dia. Kerana di kampung halaman mereka Bamberg tidak ada tim perempuan pada waktu itu. Dan dalam jangka panjang ia tidak mencukupi untuk menendang ayahnya dan saudara-saudara dari semasa ke semasa. Apa yang dia harapkan selepas peperiksaan, dia tidak tahu. Pengadil tidak popular lagi. Dan kemudian satu: terlalu muda dan perempuan. "Apa yang ini" atau "Perempuan ke dapur" mengganggu pemain dan peminat. Tanpa sokongan ayahnya, Elke Günthner mungkin telah menyerah. "Tetapi mengapa?" Dia bertanya kepada dirinya sendiri. "Saya suka bola sepak, saya tahu sesuatu mengenainya, saya ada sesuatu yang perlu diungkapkan di padang." Mengikut moto "kini lebih dari sebelumnya", dia mengetuai sebanyak mungkin permainan, kemudian memeriksa keputusannya sendiri. Di perlawanan bola sepak di televisyen, dia memberi perhatian khusus kepada pengadil.

Semua masa lapang milik bola sepak. Dalam pekerjaan utama Elke Günthner kini adalah Pengurus Sumber Manusia di Bochum Schauspielhaus. Kedudukan di mana anda sering mendapat manfaat daripada pengalaman sebagai "tidak memihak". Kerjaya dalam bola sepak sering dikompresi untuk beberapa tahun. Elke Günthner adalah salah seorang wanita pertama yang pernah mendapat lesen pengadil daripada Persatuan Bola Sepak Antarabangsa Fifa. Dia telah memainkan permainan hebat, seperti Kejohanan Eropah dan Dunia Wanita, dan pada tahun 2005 adalah "Pengadil Terbaik". "Tiada siapa yang bercanda lagi," katanya. Rakan-rakan dan pemain lelaki melihatnya dengan cara yang sama pada hari ini. Elke Günthner adalah orang yang menghormati kursus ini? dan telah mengikuti wanita lain. Firman telah mendapat manfaatnya apabila permainan wanita mengawasi keadilan. Para pemain runtuh, terdapat lebih sedikit kecederaan. "Satu atau yang lain juga mahukan seorang wanita pengadil di kalangan lelaki di Bundesliga," kata Elke Günthner.

Walau bagaimanapun, dia tidak akan mengalami itu sebagai pengadil. Ia akan berhenti, agak terlambat. Kebanyakan rakannya meletakkan seragam hitam pada pertengahan 30-an selamanya. Setiap hujung minggu di lapangan, sekurang-kurangnya tiga kali seminggu berjalan dan latihan otot untuk bersaing dengan pemain, ditambah dengan tugas utama? ini bukan hanya meletihkan. Ia juga sukar untuk diselaraskan dengan kehidupan peribadi. Oleh itu, Elke Günthner tidak sedih bahawa masa aktifnya akan berakhir. Adakah dia akan bercuti dengan rakannya tidak lama lagi? buat kali pertama di tengah-tengah musim bola sepak.

Sebagai rabbi di sinagoga

Eveline Goodman-Thau, 73, profesor rabbi dan universiti, Baitulmuqaddis Eveline Goodman-Thau digunakan untuk menjengkelkan: sebagai ibu bekerja lima orang anak. Sebagai profesor sejarah agama dan intelektual Yahudi, yang juga berkomitmen untuk hak-hak wanita, dengan tugas mengajar di Vienna, Heidelberg, Kassel, Harvard. Sebagai pengasas dan pengarah Akademi Hermann Cohen untuk Agama, Sains dan Seni Yahudi di Buchen di Odenwald. Juga bergerak secara persendirian. "Saya seorang Gypsy revolusioner," katanya.

Wanita itu tidak takut menghadapi cabaran. Itulah sebabnya Eveline Goodman-Thau berkata ya ketika Gereja Reformed Or Chadasch menawarkan kedudukannya sebagai rabbi. Setakat ini, terdapat hanya beberapa rabbi dalam Judaisme Ortodoks yang berorientasikan pada peraturan ketat undang-undang Yahudi. Eveline Goodman-Thau mengharapkan rintangan. Tetapi dia juga melihat peluang untuk menandakan, sebagai contoh, hak wanita. "Hak tidak diberikan tetapi diambil," katanya. Eveline Goodman-Thau juga "mengambil" jawatan rabbinikal. Ini mungkin dalam agama Yahudi: untuk lelaki dan wanita yang dilatih oleh rabbi. Eveline Goodman-Thau telah menemui seorang rabbi yang bersedia untuk itu. Setelah enam bulan "magang" dia mentahbiskan mereka di Baitulmuqaddis, rumah angkat mereka selama 50 tahun. Saudaranya, yang juga seorang rabbi, mungkin menolak. Kerana dia? kerana semua cintanya terhadap kakaknya? terhadap wanita di pejabat rabbinikal.

Apa yang dia mahu capai? Wanita ini selalu mengenai asas-asas. Hanya kerana keadaan yang bernas, dia masih hidup di Holocaust. Tidak sampai tahun 1981 bahawa Eveline Goodman-Thau kembali memasuki Jerman. "Kita perlu menjalani kehidupan yang tidak hidup," katanya. Dan: "Allah telah memberi orang kebebasan kepada Auschwitz.Kami mempunyai kebebasan untuk bertindak secara berbeza. Di sini dan hari ini. "Eveline Goodman-Thau komited untuk perdamaian, juga di Israel, dan hasrat hatinya adalah untuk keamanan akan datang selepas 60 tahun.

Di jabatan bomba

Monique Hoffmann, 31, ahli bomba, Hamburg Selamatkan orang dari bahaya? Itulah yang Monique Hoffmann suka tentang tugasnya. Tetapi bolehkah pekerjaan sedemikian boleh dicintai? Kebakaran, haba, bunyi bising dan bau api, amaran berterusan, usaha? "Sudah tentu," kata ahli bomba itu. "Saya akan memilihnya sekali lagi." Memulakan Monique Hoffmann dalam profesi wanita klasik: pembantu perubatan. Tetapi di sana, wanita muda yang sporty tidak lama lagi tidak puas hati: "Saya menginginkan pekerjaan yang menuntut saya, juga secara fizikal." Di mana saya bergerak, saya perlu bertindak balas dengan cepat. " Dia pergi sebagai askar masa untuk Bundeswehr? dan memohon kursus latihan di stesen bomba untuk perantisan.

Untuk bersendirian di kalangan lelaki, dalam kerja keras, itu yang dia tahu sekarang. Hari ini, banyak misi yang rutin untuk pemadam kebakaran. Panggilan kecemasan dari penyewa: Seorang wanita tua jatuh di dapurnya. Monique Hoffmann dan rakannya René Höber berlumba di ambulans stesen api ke tempat kejadian. Dalam beberapa minit, mereka mempunyai keadaan yang terkawal, wanita tua itu dipertimbangkan dan dibawa ke hospital.

Walaupun pasukan bomba secara spesifik merekrut anak perempuan, adakah Monique Hoffmann pada mulanya mempunyai masalah dengan sesetengah rakan sekerja? kepada komen seperti "Dia Tidur" ketika dia dipuji. Hari ini dia popular di dalam pasukannya. Nada telah menjadi lebih ramah sejak dia berada di sini, dan itu baik, katakan lelaki itu. Kadang-kadang, apabila mereka tidak dapat membantu bunuh diri atau kemalangan, semua orang harus memberi sokongan masing-masing. Walaupun pengalaman mengejutkan ini, Monique Hoffmann menarik kekuatan dari pengetahuan bahawa dia sering dapat mencegah perkara yang lebih buruk. Atau mencapai kejayaannya yang indah. Seperti empat tahun yang lalu, ketika dia menguruskan kelahiran dengan rakannya. "Keadaan yang melampau adalah sebahagian daripada kehidupan seharian bagi saya, dan mungkin saya sudah mengalami lebih daripada beberapa daripada mereka pada usia 60 atau 70," kata Monique Hoffmann. Hakikat bahawa pemadam kebakaran yang digunakan secara fizikal dan mental mencabar untuk had mereka mempunyai harga. Hampir tidak ada orang yang lebih tua daripada 65. Adakah Monique Hoffmann tidak berfikir bahawa? Dalam satu cara, saya membahayakan nyawa saya, tetapi itu sebahagian daripadanya. "

Antara penyelidik keluli

Anke Rita Pyzalla, 41, Pengarah Institut Max Planck untuk Penyelidikan Besi, Düsseldorf sejarah seni. kesusasteraan Jerman. Kajian kesusasteraan mungkin. Apabila Anke Rita Pyzalla lulus dari sekolah menengah, gadis-gadis di kelasnya memilih subjek seperti itu. Dia memilih kejuruteraan mekanikal? Kuota wanita pada masa itu: empat peratus?, Dan kerjaya saintifik yang mengagumkan bermula. Pada usia 37, Anke Rita Pyzalla adalah seorang profesor di Universiti Teknologi Vienna dan mengajar mata pelajaran dengan nama besar: penggunaan bahan, menyertai teknologi dan ujian komponen.

Hari ini, sebagai ketua Institut Penyelidikan Besi Max Planck Düsseldorf, saintis sekali lagi boleh mengambil rawatan lebih intensif penyelidikan. Topik semasa: Di bawah tekanan tinggi, seperti haba yang tinggi atau tekanan yang berlebihan, logam mengembang.

Kemudian lubang dibuat, dan akhirnya ia pecah. Anke Rita Pyzalla sedang berusaha untuk membuat perubahan ini kelihatan seawal mungkin? dengan sinar-sinarrotron amat sengit, yang mana dia adalah salah satu yang pertama di Jerman digunakan. Bagaimanakah wanita dalam sains mendapat begitu cepat setakat ini? Anke Rita Pyzalla tidak memikirkannya. "Saya tidak pernah merasa seperti seorang wanita di kalangan lelaki," katanya. "Saya mahu melakukan penyelidikan, itu sahaja." Dia tetap ingin tahu dan dahaga untuk pengetahuan. Malah di luar subjek anda. Sebuah gambar di komputernya menunjukkan femur dinosaur di keratan rentas. "Bagaimanakah tulang yang begitu anggun itu membawa haiwan besar seperti itu? Saya ingin tahu," kata Anke Rita Pyzalla.

Jenis-Jenis Jin dalam Islam (September 2021).



WDR, New York, Annie Leibovitz, ICE, Hamburg, Steel, Bamberg, Cologne, Styria, Miles Davis, Graz, Eropah, Perintis Kerja