Penderitaan anak muda D.


Tetapi, sungguh, saya melihat lagi. Tiada apa-apa risiko dan kesan sampingan pada kes CD yang mengandungi dua album oleh Damien Rice. Tidak ada sifat ketagihan yang berpotensi, tidak ada lagu-lagu di atasnya yang mencari cara mereka terus ke dalam hati dan saraf, membuang sauh kecil di sana dan menyambung pada waktu yang cukup lama. Damien Rice, 33 tahun, dilahirkan di Dublin, tinggal beberapa kilometer di barat di Celbridge, menyanyi dengan suara yang sangat jelas, walaupun lagu-lagu yang sangat rumit yang anehnya wujud dalam kedalaman yang menyakitkan. Mereka bekerja di mana penulis lagu tradisional tidak boleh sampai di sana.

Terutamanya pada masa-masa kegembiraan. Seorang kawan, baru berpisah, bercakap tentang bagaimana dia telah menetap di jendela dengan hujan pada hari musim bunga, teh di dalam cangkir, patah hati di hati, Damien Rice di telinganya. Dia sangat sedih dengan muzik, tetapi juga benar-benar menyelubungi di dalamnya, seperti dalam selimut yang hangat. Ia cantik, menghiburkan entah bagaimana - Damien Rice menyamakan lagu dengan perasaan buruk mereka, bersendirian dan ditinggalkan. Rasa yang dia tahu dengan baik. "Jika saya gembira," katanya pernah berkata, "Saya mungkin akan berhenti menyanyi."

Siapa yang memecahkan hatinya? Saya ingin bertanya kepadanya. Musim lepas, ketika Damien Rice mengeluarkan CD baru, saya berusaha keras untuk mendapatkan wawancara. Saya bertanya di syarikat rekod. Dan mendapat maklumat: Damien Rice tidak memberi wawancara. "Maksud kamu: dia tidak akan memberi saya wawancara?" Saya bertanya. "Tidak," kata wanita itu menyesal dari label, "tidak seorang pun, bukan seorang wartawan di seluruh dunia."

Ini melanggar semua peraturan perniagaan pop. Dia sukar, katanya di kalangan wartawan dan di label rekodnya di Jerman. No. Damien Rice hanya konsisten. Dia memerlukan kebebasan tanpa syarat. Malah, 1999: Sejak dia bermain di band Juniper, bersama-sama dengan empat kawan sekolah, mereka dengan "Weatherman" melanda kecil dan tidak lama selepas itu kontrak dengan syarikat rekod besar di atas meja. Beras meninggalkannya tidak disentuh kerana dia tidak mahu sesiapa yang membincangkannya ke dalam muziknya, kebebasan keseniannya, kerana dia tidak mahu malu untuk menghasilkan hits di neraka. Lebih-lebih lagi, dia meninggalkan band itu. Kiri Ireland. Pergi ke lawatan pertama Eropah yang besar, berjalan melalui jalan pejalan kaki, membuat haji melalui Sepanyol, bekerja di sebuah ladang di Tuscany.



Ia bekerja seperti itu selama dua tahun. Kemudian Damien Rice kembali. Di rumah ibu bapanya, dia menubuhkan sebuah studio kecil dan mencatat "O", bersama-sama dengan beberapa rakan pemuzik. Dan Lisa Hannigan, seorang penyanyi yang sangat mengagumkan, dengan siapa dia pernah terlibat. Lima telah mencipta rekod abad, sebuah album keindahan dan kegembiraan yang menawan sehingga ia membuat anda tidak bersuara.

Itulah yang berlaku kepada saya. Dan Nic Harcourt juga. Orang Amerika adalah "radio radio paling penting di Amerika dan benar-benar berbakat," menurut Majalah New York Times. Sesiapa yang membuat tanggapan pada anak berusia 49 tahun itu dapat menantikan karier hebat di Amerika. Harcourt ada di udara apabila saya memanggil untuk memberitahu dia mengenai Beras. Dia menyederhanakan dari Santa Monica, pertunjukan kultur Amerika Syarikat yang amat dihargai "Pagi Menjadi Eklektik". Tetapi semasa lagu-lagu dia boleh bercakap. Mengenai bagaimana dia menemui orang Ireland. Beliau menerima beratus-ratus CD baru setiap bulan. "Saya selalu mendengar mereka pada hari Ahad ketika saya melakukan kerja rumah," kata Harcourt. Satu, dua kepingan dari setiap CD, maka yang berikutnya akan masuk ke pemain. "Tetapi pada suatu hari saya tiba-tiba menyedari bahawa saya tidak menukar CD selama 20 minit," katanya. "Ia jelas kepada saya: sesuatu yang istimewa ada di sini."

Ini adalah Damien Rice, pada musim gugur 2002. Harcourt harus, "momen, sila", sebentar mengumumkan lagu-lagu seterusnya ("Anda sedang mendengar KCRW pada 89.9 ..."), kemudian dia menceritakan bagaimana dia menjemput Beras untuk untuk mengadakan pameran muzik di New York. Ketika dia berdiri di atas panggung, hanya lebih dari 1,70 dan sempit, gitarnya sangat besar padanya. Ini pelit yang bagus, yang mana dia tidak tersenyum. Selepas itu, Amerika tergila-gila terhadap lelaki yang lemah lembut dengan jijik dalam jiwanya. "Kami telah menjadi rakan baik," kata Harcourt. Dan kepada bintang dia menjadikannya selain.

Oh apa: superstar itu. Di Jerman, dia masih rahsia, tetapi di AS, di England, di Australia, dia agak tinggi. Dan di rumahnya juga. Orang Ireland kini telah menjual lebih daripada tiga juta rekod, kebanyakannya "O". Dia telah dicalonkan untuk Anugerah Brit berprestij tiga kali, mungkin penghargaan muzik paling penting selepas Grammy.Di Ireland, dia bersama penyanyi U2 selama bertahun-tahun dalam pilihan raya yang berkaitan di bahagian atas kategori "penyanyi terbaik" - kadang-kadang di belakang, kadang-kadang di hadapan legenda batu hidup.

Tajuk pertama di dunia, Rice tetapi secara tidak sengaja, kerana Colin Farrell dan Britney Spears menelan liar di salah satu konsertnya di Los Angeles dan acara itu dihormati di ruangan gosip dengan sewajarnya. Lagipun, ia berkembang menjadi kegemaran selebriti: Sama ada Julia Roberts atau Jude Law - kira-kira dua setengah tahun yang lalu, apabila beberapa lagu rekodnya "O" muncul dalam drama drama hubungan "Hautnah", sangat bergaya di Hollywood untuk memanggil Damien sebagai penyanyi kegemaran , Dia akhirnya menonjol secara tidak sengaja (dan, paling penting, dengan tidak bersemangat) ketika Renée Zellweger sebentar meninggalkan teman lelakinya untuk Damien, penyanyi White Stripes Jack White. "Sahabat saja," adalah maklumat rasmi. "Apa yang kamu katakan di tempat saya?", Dia bertanya kepada orang ramai wartawan yang bersuara, yang berdering di pintu depan ketika dia tinggal bersama Zellweger di rumah orang tuanya.



Ia tidak kekal. Itulah tragedi Damien Nasi: Tiada apa-apa kekal dengan dia, bukan cinta. Lagu-lagunya adalah cerita-cerita Damien Rice: orang-orang dari "The Blower's Daughter," anak perempuan guru klarinetnya, di mana dia tidak bercinta dengan cinta - dan yang dia hanya dapat melepaskan ketika ia memainkan lagu untuknya. Atau "Bayi tidak sengaja", segitiga cinta dengan, tentu saja, hasil yang malang. Kisah asas kerjaya Damien Rice adalah cinta yang tidak dapat ditandingi. Sama seperti minstrels dan penyair romantik. Penderitaan yang muda D., cantik untuk seni, sedih untuk artis: "Saya bosan dengan perasaan yang saya selalu bernyanyi," katanya.

Masa kecilnya dikatakan gembira di Celbridge, sarang sekitar 20,000 orang. Kehidupannya menjadi rumit hanya apabila dia memahami apa yang boleh dilakukan oleh gadis-gadis kepada jiwa lelaki yang keliru. Dia telah menemui muziknya sebagai saluran untuk kesedihan ini. Dan berjaya menyampaikan perasaannya tanpa kehilangan gesekan kepada mereka yang mendengarkannya. Dia memberi isyarat dengan setiap bait, setiap paduan suara, bahawa dia serius tentang apa yang dia bernyanyi.

Apa yang dicetuskannya dengannya, anda boleh membaca di Internet. "Dia seorang penyair, penyanyi paling istimewa yang pernah saya dengar," menulis seorang penakut dari Itali; seorang pengguna dari Chicago berada di konsert yang "meniupnya". Segala-galanya ada di forum www.eskimofriends.com, laman peminat Damien Rice yang terkemuka. Emmett Murphy dari Cork meletakkannya di jaring kerana ia serupa dengan lelaki Chicago hampir enam tahun lalu. Penduduk berusia 27 tahun itu mendaftarkan lebih daripada 50,000 klik setiap hari, dari seluruh dunia - banyak di AS, hanya dua peratus di Jerman. Kebanyakan kandungan laman web ini berdasarkan pengetahuan orang dalam: Damien memberikan maklumat kepadanya, "dia sangat mesra dan bermanfaat," kata Murphy. Tidak sukar. Tidak mengeras. Peminat sebenar lebih penting daripada akhbar.



Mungkin lebih penting daripada penonton yang menyanyi beras pada Disember 2005. Di Oslo, Hadiah Nobel Keamanan dianugerahkan. Salma Hayek, peminat berasaskan diri Rice, serta pemenang Mohamed El Baradei, menjadi tuan rumah malam itu dengan pakaian yang menakjubkan dan berkata kepada Damien Rice. Dia duduk di piano, disheveled, dalam baju tuksedo hippie yang keluar pada tahun 70-an. Tetapi dia menyanyikan, bersama-sama dengan Lisa Hannigan yang seperti elfin seperti ini, dan ketika biola orkestra Hadiah Nobel memainkan watak "Air Sempurna", orang-orang mendapat benjolan angsa di tuksedo dan gaun malam mereka. Itulah sihirnya.

"Kemuliaan," kata Nic Harcourt, dia membenci. Dia mendapati segala-galanya yang mengganggu yang mengalihkan perhatian dari yang penting - dari muziknya. Itulah sebabnya ia banyak lawatan, pada bulan Mac juga dengan kami. Konsertnya tidak berkaitan dengan peristiwa rock klasik. Mereka adalah ibadat, sedikit perbuatan berdiam diri. Saya melihatnya di Hilversum pada akhir bulan November, berhampiran Amsterdam, di dewan konsert studio rakaman besar. Ada yang membakar dua lilin di panggung, Damien Rice memainkan lapan lagu, satu setengah meter dari saya, saya tidak pernah mendekati dia dalam pencariannya untuk rahsianya. Dia memakai seluar kasual terlalu panjang dengan tali pinggang dan jaket coklat. Ia dikoyakkan di poket yang betul, di mana tali gitar dikikis di sepanjang tekstil. Dia tidak peduli dengan pakaiannya. Dia sangat baik kepada 150 orang penonton, tidak terjejas, pengumumannya tidak masuk akal. "Saya tidak boleh membuat keputusan jika saya sedih atau gembira sekarang," katanya selepas lagu. Dia menutup matanya sebentar. "Maaf," katanya akhirnya. Dan tersenyum. Tetapi hanya sedikit.

Damien Rice dalam lawatan

11 Mac: Cologne, palladium 12 Mac: Hamburg, balai pasaran 15 Mac: Berlin, Columbiahalle 16 Mac: Munich, Herkulessaal

Renungan Kristen : Bertahan Ditengah Penderitaan (Julai 2020).



Damien Rice, Jerman, Heartbroken, Amerika, Ireland, Amerika Syarikat, Dublin, Renee Zellweger, Sepanyol, Tuscany, New York Times, muzik, soundtrack, balada