Mengapa penyelesaian yang cepat tidak selalu baik

Ia benar-benar santai - tetapi kemudian Ute memandang saya seperti itu dan berkata: Saya benar-benar tidak tahu apa terapis anda memberitahu anda, tetapi ada sesuatu yang berbeza. "Christof tertawa, saya mengangguk, biasanya dia pulang dari kerja, dan isterinya Ute Dia terharu dengan segala yang boleh dilakukan di dalam rumah dengan dua kanak-kanak kecil. Christopher kemudian melancarkan lengannya, meletakkan W-Lan kembali ke trek, membetulkan kerja rumah anak-anak atau memotong rumput, tetapi seperti yang dilakukannya Ute tidak pernah menjadi lebih bahagia.

Dan Christof berputus asa lebih banyak. Setiap hari mereka menjalani ritual ini dan akhirnya tenggelam kecewa dan habis tidur. Saya mencadangkan Christof: Daripada memulakan dengan segera, dia lebih baik duduk dengan Ute, benar-benar mendengarkannya dan memahami bagaimana dia merasakan. Kita hidup dalam dunia berorientasikan penyelesaian.



Emosi mengambil masa lebih lama

Selalunya sistem operasi yang lebih baik untuk PC dan telefon bimbit kami, dan kami sentiasa ditawarkan penyelesaian yang lebih pantas dan lebih mudah. Masalahnya ada untuk diselesaikan. Dan ia menjadi sebab kami mencari penyelesaian kepada masalah yang dikemukakan kepada kami oleh rakan kongsi kami dalam perkongsian itu juga. Jika rakan kongsi kami, kerana kami terlalu letih, segera menempah kesejahteraan hujung minggu di Internet, itu hebat. Petua konkrit mengenai cara menyelesaikan pertikaian dengan kepimpinan Kita sangat membantu.

Tetapi perasaan kita sering terlepas penyelesaian cepat. Ya, kita merasa lebih sering melalui dia sebagai tambahan buruk dan malu. Ia telah membuatkan kami sibuk sepanjang hari sehingga kami tidak dapat menulis ucapan untuk hari jadi ke-60.



Kami menjawab panggilan untuk mendapatkan bantuan secara salah

Oskar Holzberg, 61, telah berkahwin selama 30 tahun. Selama 20 tahun ahli psikologi menasihati pasangan. Beliau mendapati bahawa beberapa ayat digunakan untuk semua hubungan. Dalam setiap ChroniquesDuVasteMonde dia memperkenalkan salah seorang daripada mereka.

© Ilona Habben

Dan pasangan itu hanya mencari puisi dan anda sudah selesai. Okay, masalahnya keluar dari dunia. Tetapi kita masih membawa kekacauan perasaan di dalam diri kita, semua kenangan, penyumbatan kita, kekecewaan kita dengan diri kita sendiri. Dan dalam kes yang paling teruk, kita merasa lebih tidak cekap, kerana penyelesaiannya kelihatan begitu mudah.

Seperti Christof, kita mendengar tangisan untuk bantuan daripada rakan kongsi kami, tetapi kami menjawab mereka dengan salah. Pasti, selalu ada banyak perkara yang perlu dilakukan, dan penglibatan aktif kita diperlukan. Tetapi apa yang benar-benar kita cari dalam perkongsian adalah hubungan, pemahaman rakan kongsi tentang kita tidak berasa buruk atau bersalah, empatiya untuk tidak merasa sendirian, perhatiannya untuk membuat kita berasa selamat. Kadang-kadang kita mahu pasangan itu melepaskan kita dengan datang dengan sesuatu. Tetapi lebih kerap kami mahu dia berasa bersama kami dan berada di sana untuk kami, supaya kami dapat merasakan diri dengan baik lagi.



Mendengar atau mengatasi?

Mujurlah, kita secara beransur-ansur memahami kekuatan perasaan dan empati. Untuk berempati juga tindakan. Kerana perasaan bukan entiti yang pantas, tetapi kekuatan yang kuat. Mendengarkan rakan kongsi, memahami dan beramal dengannya adalah penyelesaian yang sangat nyata. "Selesaikan atau fahami?" Jadi itulah persoalannya.

Rakan cerdik sekali menemui istilah "lelaki biru" dan "wain merah". "Blaumann" bermaksud menangani dan mencari penyelesaian. "Wain merah" bermaksud duduk, mendengar, memahami dan menguatkan hati. Rakan kongsi merasakan keperluan untuk kedua-duanya. Dan kita tidak boleh selalu tahu apa yang kita mahu. Itulah sebabnya "wain merah atau lelaki biru?" soalan yang baik.

Baca Do'a Ini Ketika Ditimpa Kesulitan yang Sangat Berat - Ustadz Khalid Basalamah (April 2020).



Oskar Holzberg, Cinta, Hubungan, Perkahwinan, Perkongsian, Kasih, Dedikasi