Koh Samui: perjalanan hidup saya

Masa adalah tepat untuk Koh Samui

Apabila saya membuat keputusan untuk pergi ke Thailand, saya berpisah dan membuka hati saya kepada lelaki lain yang tidak mahu melihat hati saya begitu banyak. Tetapi mungkin tidak banyak yang dapat dilihat daripada medan perang yang besar, dan dia betul. Ia adalah kekacauan besar, dan tidak seperti sebelum ini, saya tidak dapat mengatasi peristiwa dengan menangis, mengamuk dan bercakap dengan rakan-rakan. Sesuatu di dalam saya sangat keliru. Rasanya seperti jiwa saya memerlukan pemeriksaan menyeluruh.

Saya fikir Oliver Stone dan "Kamalya". Seorang kenalan telah memberitahu saya tentang tempat ini yang ajaib di Koh Samui di mana Chance bertemu pengarah terkenal semasa makan. Tetapi tanpa menghiraukan Oliver Stone, sesuatu telah berlaku kepada kenalan saya yang mempengaruhi kehidupannya yang lebih lanjut. Cerita-cerita beliau telah menyentuh saya banyak, dan saya merasakan: Masa telah tiba untuk memandu ke tempat ini. Tempat yang lebih daripada sebuah resort bintang di bawah pokok kelapa sawit. "Ia bukan cuti, ia adalah satu transformasi "adalah antara perkara lain dalam buku tamu" Kamalaya ", Pakean yang telah saya tempah dipanggil "Memeluk perubahan". Dan saya bersedia untuk merangkul perubahan itu. Jadi apa yang!



"Kamalaya" adalah tempat yang rohani

Tidak lama selepas tiba di Koh Samui, saya merangkul hidup saya. Dalam perjalanan dari lapangan terbang ke hotel kami memandu ke pulau yang ramai: jalan sempit, rumah besi beralun, gerai makanan, kedai - penuh, penuh kehidupan. Dan kemudian ia menyusuri jalan sempit di alam semesta yang selari. Apabila saya keluar dari kereta, ia tiba-tiba sangat tenang. Pada penerimaan sebuah kuil dengan lilin dan Buddha yang berbaring. Ini tempat yang rohani, tidak ada soalan.

"Kamalaya" nestles dengan banyak bangunan kayu dan pondok-pondok kecil di cerun yang membawa terus ke teluk. Hutan tropika yang rimbun, beberapa kolam, di antara langkah-langkah kecil dan laluan ke rumah-rumah individu di mana para tetamu ditempatkan. Tambang mempunyai beranda kayu dan tingkap besar yang menghadap ke hutan. Melalui cabang-cabang tumbuhan saya dapat melihat laut, walaupun dari tempat tidur.



Anda berada di sini untuk diri sendiri, jika anda mahu - tetapi tidak kesepian

Di Ritual Lantern, semua orang menghantar hasrat mereka ke syurga

© Djamila Grossmann

Keesokan harinya saya bertemu dengan Rajesh. India akan menjadi jurulatih mental saya selama sepuluh hari akan datang. Beliau pernah menjadi seorang bankir dan kemudian menghabiskan beberapa tahun sebagai seorang biarawan di sebuah biara Buddha sebelum menjadi guru di Kamalaya. Ada orang yang datang ke sini hanya kerana dia. Apa tujuan saya, Rajesh bertanya kepada saya. "Saya mahu memecahkan corak lama dan tidak tenggelam dalam pemikiran tanpa henti tentang apa yang saya boleh lakukan secara berbeza atau lebih baik, saya benar-benar keliru dan sedih." Rajesh masih senyap buat masa sekarang. Kemudian dia berkata, "Masalahnya adalah bahawa kita sentiasa berusaha untuk menghindari kesakitan dan bukannya membiarkannya. Kita bertanya, kita cuba memahami, kita menuduh, kita melakukan segala-galanya, hanya tidak menerima bahawa kita harus mati dengan kematian kecil untuk hidup semula. "



Saya mengangguk dengan hormat sambil memandang tingkap biliknya di tapak tangan. Tetapi bagaimana sebenarnya yang sepatutnya berfungsi? Saya sudah menangis jiwa saya keluar dari badan saya. Dia, Rajesh, kini akan kelihatan sangat rapat ketika saya cuba melarikan diri dari kesakitan, dan kemudian menutup semua pintu. "Tiada eskal, okay?". Ya. Okay.

Mudah-mudahan saya pergi ke pantai dan berbaring di salah satu kerusi pantai, untuk membiarkannya terkeluar. Perkara yang baik adalah bahawa dalam "Kamalaya" entah bagaimana semua orang sentiasa sedikit terkejut. Kerana mereka hanya mempunyai aplikasi urut, meditasi atau pemikiran tentang sesuatu. Anda tidak perasan, jika anda agak gila melalui kawasan tersebut. Dan anda sentiasa mencari tempat di mana anda boleh kembali kepada diri anda sendiri. Dalam kes saya, ia adalah kerusi pantai di pinggir teluk kecil di bawah pokok jambu besar. Di sini saya setiap hari, melihat jauh di atas laut biru dan cuba melepaskan apa yang menyekat saya. Di antara, saya berbual dengan Suwit, budak lelaki, atau berenang dengan Rob, polis dari Jepun, di laut. Anda bersendirian dalam "Kamalaya" - jika anda mahu - tetapi tidak kesepian. Ramai tetamu adalah pelancong tunggal, tetapi ada juga pasangan atau teman wanita pasukan.

Tornado emosi saya datang untuk berehat

Selain sesi di Rajesh, pelbagai rawatan urut dan akupunktur adalah sebahagian daripada program saya. Jadi saya berbaring di atas katil Aaron, dan dia mengejar beberapa jarum ke tempat yang sesuai: belakang, lutut, buku lali. Jarum direka untuk melegakan kesedihan saya dan menjadikan saya lebih seimbang. Qi, tenaga hidup, mesti mengalir semula tanpa halangan lagi. Ketika dia meletakkan satu di tengah-tengah kepalanya, saya bertanya, "Untuk apa?" - "Ia berhenti merenung," kata Aaron. Saya mahu lebih banyak perkara itu, saya fikir.

Pada satu malam yang akan datang, saya berjumpa dengan Lyndsay. Dia duduk bersama saya di meja komuniti, meja besar untuk pelancong tunggal, yang suka makan mempunyai syarikat. Mereka bercakap tentang kelas yoga yang terakhir, hidangan detox yang sangat baik, kebijaksanaan Rajesh, atau sesi penyembuhan dengan Anna Hughes, seorang penyembuh terkenal dari Hong Kong yang baru saja berada di sini selama beberapa minggu.

Setakat ini, saya lebih suka berehat, walaupun makan. Saya mempunyai banyak hubungan dengan diri saya sendiri. Hari ini saya ingin tahu, mahu pergi ke yang lain. England, Colorado, Australia - semuanya diwakili. Ada yang hanya mahu makan sihat dan melakukan yoga, yang lain pulih dari pembakaran. Semua orang mempunyai topik mereka di sini.

Lyndsay dimiliki oleh agensi artis utama di London, termasuk Daniel Craig. Dia menempah salah satu vila pantai dengan kolam renang peribadi selama seminggu. Hampir tidak ternilai, tetapi tentu saja hebat. Lyndsay berada di sini untuk "pengurangan tegasan," seperti yang dia katakan. Dan hampir sedikit tekanan, kami berdua mencari makanan di meja besar. Walaupun saya sebaliknya ramah, saya menyedari betapa hebatnya membran saya pada masa ini. Dan berapa banyak ia melegakan saya untuk menghabiskan hari-hari hanya dengan aplikasi saya, perbincangan kecil dengan sesi Suwit dan Rajesh.

Sementara itu, saya melakukan pelbagai percakapan dan mengiringi meditasi dengannya, yang membuat saya sangat gembira. The tornado emosi yang telah mengamuk di dalam selama beberapa bulan perlahan-lahan datang untuk berehat. Saya dapat menjauhkan diri dari perkara dan lebih jelas. Mula memahami mengapa semuanya berlaku, dan apa yang mencetuskan saya. Dan yang paling penting, saya mula menerima bahawa pengalaman pada akhirnya akan masuk akal. Walaupun ia mungkin tidak merasakan seperti itu sekarang. Saya berada di jalan yang penting.

Jiwa "Kamalaya": Karina dan John

Karina dan John: Kedua-duanya mengendalikan "Kamalaya"

© Djamila Grossmann

Sebaik sahaja saya makan tengah hari dengan Karina dan John, pengasas "Kamalaya". Keduanya adalah jiwa tempat dan merupakan antara orang yang paling hangat hati yang pernah saya temui. Kami duduk di bawah pokok mete dan John menceritakan kisah cinta mereka yang luar biasa. Mereka bertemu pada tahun 1982 ketika John tinggal di sebuah ashram di Himalaya. Karina pergi ke sana secara profesional, John melihatnya ... Dia berkata: "Saya jatuh cinta dengan segera dan tahu bahawa saya mahu berkahwin dengan wanita ini."

Mereka memulakan pena, ia tidak berbeza, kerana John tetap seorang sami. Dan Karina melihatnya bertahun-tahun sebagai sahabat yang sangat baik, tetapi bukan sebagai calon suami. Satu lagi sebelas tahun datang dan pergi dan untuk Karina dua sahabat, sehingga John meninggalkan biara, dan kedua-dua akhirnya menemui satu sama lain. "Saya belajar bersabar," kata John, ketawa. "Kamalaya" kini menjadi impiannya yang dia sedar 11 tahun lalu.

Sukar bagi saya untuk meninggalkan bel keju yang indah ini, tetapi ia masih membuat saya gatal untuk melakukan perjalanan ke Lamai Beach. Di sana saya berumur 15 tahun lalu dengan teman lelaki saya yang lalu. Kami tinggal di kabin kecil murah di pantai dan makan di gerai makanan.

Saya mengambil teksi dan berlepas. Pantai Lamai kini menjadi tempat pelancongan mutlak. Trek berpasir itu berturap, tetapi kehidupan yang ramai, tuk-tuk, kedai-kedai dengan semua pakaian palsu, bau panggang di udara lembap - segala sesuatu agak seperti sebelumnya. Saya membiarkan diri saya melintas di jalanan, minum minuman di pantai dan menikmati di sini.

Ketika saya merangkak ke pondok hutan saya pada malam itu, dengan bunyi malam di sekeliling saya, saya membaca kata-kata Buddha dalam sebuah buku: "Akhirnya, hanya tiga perkara yang dikira: berapa banyak yang anda sayangi, betapa lembutnya anda hidup, dan betapa anggun anda melepaskan perkara yang tidak dimaksudkan untuk anda. " Dan kemudian saya ingat soalan yang saya bertanya kepada John: "Adakah anda fikir anda boleh membuat kesilapan dan kehilangan nasibnya?" - "Soalan yang baik," kata John. "Tetapi saya fikir apabila satu pintu ditutup, satu lagi membuka dan anda mendapat peluang lagi."

Maklumat perjalanan untuk Koh Samui

Untuk ke sana
Selepas Koh Samui anda terbang ke Bangkok. Penerbangan mengambil kira-kira sejam. Di lapangan terbang di Koh Samui, ada yang mengambil pemandu "Kamalaya".

Hotel ini
"Kamalaya" dipanggil "Wellness Sancturary dan Holistic Spa Resort" dan tidak murah. Tetapi anda benar-benar mendapat banyak wang untuk anda: kelas yoga, meditasi, kuliah, dll. Ia membayar untuk program-program seperti "Detox", "Yoga", "Emotional Balance" atau "Reducing Stress" tiga kali sehari). Dan makanan adalah impian: sihat, segar, lazat. Sekiranya anda mahu, anda tentu saja juga tanpa "input" menghabiskan masa di sana, sesetengah tetamu menggabungkan masa tinggal pendek dengan perjalanan yang lebih besar ke Thailand. Tiga malam adalah minimum.

Penginapan yang paling murah adalah bilik-bilik double (meminta satu dengan "pandangan", ada yang agak gelap), lebih mahal "Seaside Suites" dengan pemandangan laut dan balkoni sangat popular, juga anda boleh menempah "Seaview Villas" / kategori. Bilik double dari 110 Euro / p. P. Program "Merangkul Perubahan" termasuk semua termasuk dari 3135 Euro selama 7 malam (tanpa penerbangan!).
Waktu perjalanan paling murah: Mei 1 hingga 31 Oktober
Maklumat lanjut: www.kamalaya.com

Ke dalam kesibukan - perjalanan ke Lamai.

© Djamila Grossmann

Koh Samui
Pulau ini bersebelahan dengan Phuket salah satu destinasi tersibuk, terletak di Teluk Thailand dan oleh itu diselamatkan pada tahun 2004 oleh tsunami. Pasti berbaloi untuk membuat beberapa lawatan. "Kamalya" menawarkan anda. a. lawatan kuil, tetapi anda juga boleh pergi dengan baik dan murah dengan teksi. Perlu dilihat, walaupun sangat menarik: tempat Chaweng dan Lamai dengan pantai yang panjang, banyak bar, kedai, pasar ... Kurang menarik adalah modal Nathon.

Baik untuk mengetahui
Beberapa vila di Kamalaya mempunyai kolam renang luaran. Hujan di udara terbuka sangat bagus, tetapi siapa yang takut kepada binatang, harus meminta kolam renang dalaman.


Petua EXTRA: Perjalanan pusingan dengan menginap di Thailand (Ad) dari 999 Euro dengan tempahan penerbangan di dunia perjalanan ChroniquesDuVasteMonde!

Cadangan Video:

Y15 and Friends Ride to Koh Samui (April 2021).



Samui, Oliver Stone, Thailand, kereta