Memandu pada usia tua: Sekiranya saya mengambil lesen memandu saya dari ibu bapa saya?


"Ayah, lampu isyarat merah, anda hanya memandu!" -"Adakah saya itu?" -"Ya, awak!" -Nah, baiklah, mari dapatkan bunga dahulu. "

Reaksi bapa saya yang berusia 70 tahun itu adalah seorang lelaki yang menyedari bahawa dia telah membuat kesilapan yang mungkin telah berakhir dengan bencana jika kemungkinan tidak begitu baik: menakutkan. Malu. Bertujuan untuk memujuk. Menggantikan.

Tetapi anjakan tidak berfungsi. Tidak dengan saya juga.

Sejak ayah saya? seorang lelaki yang telah menjaga seluruh hidupnya memandu dengan pedal tidak pernah memandu sedikit terlalu pantas - dengan tepat 49 km / j dan tanpa memukul bulu mata di merah memandu di atas cahaya pejalan kaki, untungnya tiada pejalan kaki di Green menunggu, saya tidak dapat masuk ke dalam kereta lagi. Tidak pun anak-anak saya, yang saya tahu bagaimana untuk mencegah, adalah tidak mencukupi.



Pemandu sebagai lif

Ia telah lama membuat saya gugup bagaimana dia memandu kereta: bersandar jauh, membetulkan jalan seolah-olah ia adalah laluan sempit, di mana menganga kiri dan kanan, dengan kedua-dua tangan memegang roda stereng seperti selimut.

Untuk memberikan lesen pemandu? Lupakan!

Selepas lampu merah itu pasti terlalu berbahaya bagi saya ketika dia berada di belakang roda. Tetapi saya tidak berani mengatakannya kepadanya. Saya telah bermain dengan idea itu, tetapi adik saya mengambil keberanian.

"Papa pergi kemarin semalam tanpa menyedarinya, adakah anda fikir kita perlu bercakap dengannya?" -"Mengenai apa?" -"Bahawa dia tidak lama lagi akan memberikan lesen pemandunya." -"Lupakan dia, dia tidak pernah melakukannya secara sukarela, dan jika dia melakukannya, dia mesti datang sendiri."



"Memandu selagi mungkin"

Sementara itu, ayah saya berusia 86 tahun dan masih belum tampil dengan idea sukarela untuk memandu. Ayah saya tidak memanjakan hidup, tetapi kereta baru setiap lima tahun, dia menegaskan: kereta itu disedut, dipoles dan diperiksa, diletakkan di garaj sewa dan masih kelihatan seperti baru apabila ia diberikan secara tunai, kerana kereta baru akan datang.

Kereta semasa beliau adalah yang pertama dia memandu selama tujuh tahun kerana dia telah mengumumkan bahawa ia akan menjadi yang terakhir. Tetapi dia mahu menyimpan kereta terakhir ini. Dan memandu. Sehingga tidak dapat dilakukan lagi, jadi kata-katanya.

Apa sebenarnya yang dia maksudkan dengan itu-tidak-lebih-lagi, ayah saya tidak terperinci. Mungkin: Sehingga dia tidak boleh berjalan lagi. Ayah saya tidak boleh berjalan dengan baik, tetapi dia masih berjaya untuk melarikan diri dari rumah ke kereta.



Saya berdoa agar tiada apa yang berlaku

Dia tidak memandu jarak jauh lagi, dia tidak memandu ke bandar dalaman yang sesak, dia tidak memandu setiap hari. Tetapi dia pergi membeli-belah di daerah itu. Lawati rakan. Kepada doktor. Atau pilih ibu saya ke suatu tempat. Dia memandu sekolah dan tadika dan penunggang basikal yang lalu, ke atas lampu pejalan kaki dan lintasan zebra dan persimpangan yang mengelirukan.

"Adakah anda mahu membuat ayah anda tidak bahagia?"

Saya cuba untuk tidak berfikir bahawa dia melakukan itu, dan apabila saya memikirkannya, saya menghantar berkat ke Syurga: Ya Tuhan, tolong jangan biarkan apa-apa berlaku! Tuhan adalah harapan terakhir saya dalam perkara ini. Malah ibu saya tidak mahu bercakap bapa saya dari memandu. Tidak hairanlah, dia tidak suka berbelanja. Dan tidak pernah mempunyai lesen pemandu.

"Ibu, bukankah lebih baik jika ayah tidak memandu lagi?" - "Kenapa harus lebih baik, maka siapa yang membuat pembelian?" - "Saya, sebagai contoh. "-" Oh, anda sudah terlalu banyak melakukan terlalu banyak. Selain itu, kini tidak membesar-besarkan. Ayahmu adalah pemandu yang berhati-hati, saya suka dipandu olehnya. "-" Baiklah. Dan walaupun. Ia tidak cukup untuk berhati-hati apabila orang lain cuai: bagaimana jika anak berjalan di jalan? Apabila anda sudah tua, respons akan berkurang secara automatik. Adakah anda mahu mengambil risiko seperti kemalangan? "-" Adakah anda mahu membuat ayah anda tidak bahagia? "

Larangan memandu secara fizikal - penyelesaiannya?

Dua tahun yang lalu, saya fikir Tuhan memahami dan memberikan ayah saya keluar dari karier perlumbaan kereta yang lama - yang membolehkannya berhenti memandu tanpa kehilangan mukanya, tanpa harus mengakui dirinya sendiri dan kepada orang lain: Saya terlalu tua.

Seorang doktor yang disyaki di dalamnya tidak mengancam nyawa atau tidak menyakitkan, tetapi menjejaskan penyakit sepanjang hayat. Dia menetapkan ayah saya sebagai ubat yang akan menjauhkan penyakit itu, dan menasihatinya: "Jika anda mengambilnya, anda tidak patut memandu, anda tidak boleh memandu!"

Ayah saya bertengkar, ibu saya bertanya sama ada kami tidak boleh pergi membeli-belah, adik saya dan saya mendesah dengan bantuan.Setelah beberapa minggu bersimpati dengan ayah saya yang menderita sakit pemisahan, kami cuba membawa kesimpulan itu.

"Ayah, tidakkah anda mahu menjual kereta itu?" - "Tetapi mungkin kita masih memerlukannya." - "Untuk apa?" - "Mungkin salah seorang daripada kamu mahu menggunakannya." - "Kami ada kereta sendiri, ayah, dan itu hanya kos apabila ada." Cukai, insurans, sewa garaj. "Sisa wang yang anda simpan ketika anda tidak lagi perlu membayar, anda boleh mengambil teksi tiga kali seminggu. " - "Saya akan menyimpan kereta untuk seketika. "-" Tetapi bukan kerana anda mahu memandu lagi, kan? Doktor berkata, anda tidak boleh berbuat demikian! "-" Ayo tunggu dan lihat. "

Abang saya dan saya menunggu sebulan. Kami memandu bergantian dengan ayah saya ke pasar raya, ayah saya tidak menjual kereta itu. #

Dia enggan meneruskan perbincangan tentang perkara itu. Dia melihat langit-langit apabila kita memulakannya dan berkata apa-apa kecuali, "Ya, ya, um, baiklah." Ibu saya berkata, "Saya tidak boleh mengatakan apa-apa tentang itu, itu kereta beliau."

Kami berputus asa. Sekiranya ia begitu penting untuk ketenangan fikirannya untuk terus merasakan seperti pemilik kereta, maka itu adalah bagaimana keadaannya, setiap orang mempunyai kebiasaan mereka. Kami terlupa kereta. Hingga hari adik saya memanggil ibu bapa kami untuk mengatur lawatan belanja seterusnya dengan mereka, dan ibuku berkata:

"Tidak perlu, ayah sudah pergi membeli-belah." - "Adakah anda gila?" - "Tidak. Dia menurunkan ubat itu." - "Adakah doktor membenarkannya?" - "Ya." - "Adakah dia membenarkan ayah memandu lagi?" - "Ya." - "Saya tidak percaya!" "Kenapa dia boleh pergi membeli-belah sahaja, itu satu beban besar untuk awak." - "Bukankah itu!" - "Helga bersama kami minggu lalu, dia juga berkata dia tidak akan membiarkan dirinya dilarang memandu."

Helga adalah ibu mertua saya, dari semasa ke semasa dia dan ibu bapa saya mengundang satu sama lain untuk kopi. Helga adalah 87. Dia sangat bertenaga, dan tidak seperti ayah saya, dia sehebat seolah-olah dia telah memutuskan untuk berhenti dari penuaan pada usia 70 tahun. Tidak seperti ibu saya, dia mempunyai lesen memandu. Helga masih memandu kereta, teman wanita, kepala dua, pendandan rambut, ke pawagam, ke teater, ke negara itu, dan sangat yakin.

Tiada seorang pun daripada kita akan cuba cuba menghentikannya. Dan tiada siapa yang fikir dia boleh menghasut ayah saya untuk memulakannya lagi.

"Saya memandu kereta ke kubur."

"Helga, apa itu, kami sangat gembira bahawa ayah tidak memandu lagi!" - Apakah itu untuk anda? "-" Baiklah, saya anak perempuannya. "-" Dan ayah anda mungkin cukup tua untuk membuat keputusan untuk dirinya sendiri. Pendapat saya. Dan saya tidak bersaing dengan gunung itu. Bukan untuk menyenangkan awak. "-" Tetapi dia tidak boleh memandu dengan baik seperti anda, dia adalah bahaya, untuk dirinya sendiri dan, lebih buruk lagi, untuk orang lain! "-" Ini tidak masuk akal, anak saya. Anda juga tidak melarang anak anda daripada memandu, kanak-kanak berusia 19 tahun melakukan lebih banyak kemalangan daripada orang tua. Hanya jangan mendapatkan idea untuk mengambil lesen pemandu saya pada satu ketika. "-" Kami tidak mengambil lesen pemandunya. "-" Oh, tetapi sesuatu seperti itu. Saya memandu kereta, selagi saya mahu, tuliskan ini di belakang telinga anda. Dan ke kubur, jika terpulang kepada saya. "

Abang saya, suami saya, kakak ipar saya dan saya telah menyerah diri sekarang. Kami tidak mempunyai peluang terhadap pakatan pro-kereta ferro-konkrit ibu bapa kami.

Persoalan maruah?

Mungkin mereka betul dengan keengganan mereka, mobiliti mereka dan dengan demikian kemerdekaan mereka? ya, juga maruah mereka? untuk mengorbankan sebab dan keselamatan. Atau mungkin mereka tidak betul. Dan mungkin saya akan melakukannya seperti yang dilakukannya, apabila tiba masanya.

Untuk keselamatan, saya terus berdoa untuk kita semua.


Tip Video:


Parents Who Have Lost a Child | Can Ask Meh? (Mungkin 2020).