"Ehrenmord" di Stuttgart: Chronicle of Murder yang Diumumkan

Perjuangan terdesak: Suzana mencintai kedua-dua anak perempuannya di atas segalanya

Mata Suzana adalah sama Mata adiknya Ajna: tinggi, hampir hitam, takut. Ajna menunjukkan gambar dari awal, tangannya gemetar. Sejak kematian Suzana, Ajna tidak dapat makan. Kenangan-kenangan seperti monster jatuh pada mereka lagi dan lagi: Suzana selaras di check-in di Lapangan Terbang Stuttgart, Terminal 3. Tiba-tiba Avdyl L., bekas suaminya. Bagaimana dia merebut Suzana dari belakang lengannya. Wajah Suzana, marah. Jeritan keganasannya. "Kemudian dia menembak," bisik Ajna, menekan telapak tangannya ke dahinya. Sekali lagi dia menyatakan. Walaupun Suzana terletak di dalam darahnya di atas lantai granit kelabu. Dia meludah mati, menendangnya. Kemudian dia melarikan diri. "Kenapa tidak ada kakak saya membantu, kenapa polis menghantar kami pergi?" Ajna mengeluh serak.

Pada 31 Mac, Suzana, 25 tahun, dibunuh. Dia sedang dalam perjalanan ke Pristina, dalam kopernya dia mempunyai mainan dan coklat dari Jerman, Ajna dan suaminya mengiringi dia ke lapangan terbang. Akhir sekali, Suzana melihat anak-anaknya sekali lagi, Valentina dan Violeta, berusia tiga setengah tahun, tinggal bersama ibu mertuanya menentang kehendak ibunya di Kosovo. Dia hampir merasakan di tempat tujuannya.



Beratus-ratus pelancong adalah saksiapabila Avdyl L. melaksanakan isterinya yang diceraikan. Dia mungkin boleh diselamatkan. Fakta bahawa dia tidak disimpan sesuai dengan gambar seperti sekeping terakhir mozek: Suzana telah berada dalam bahaya kematian selama berbulan-bulan. Ramai yang tahu, sepatutnya tahu. Suzana berulang kali memberi keterangan bahawa Avdyl L. telah menyalahgunakan, mengancam, dan juga mengancam untuk menyimpan pistol di bawah bantalnya. Tetapi di mana saja Suzana pergi, tidak ada yang menganggapnya takut.

Kakaknya teringat: Suzana melihat Avdyl L. di lapangan terbang, kurang dari setengah jam sebelum kematiannya. Dia berpaling kepada seorang anggota polis. Dia telah diminta untuk menangkap Avdyl L. - sekurang-kurangnya sehingga dia pergi. Dia takut dia mungkin melakukan sesuatu kepadanya. Polis itu melambai, memberitahu kakaknya. Suzana hendaklah terlebih dahulu mendaftar masuk. Kemudian dia masih boleh kembali. Sepuluh minit selepas serangan itu, Avdyl L. ditangkap. Dia tidak berkata apa-apa. Dia kini didakwa dengan pembunuhan.

Dia selalu mengatakan perkara yang sama berulang kali, Suzana terus memaklumkan kepadanya - keluarganya, tempat perlindungan wanita, peguamnya, pejabat kebajikan pemuda, mahkamah: "Kamu tidak akan pernah melihat anak-anak kamu lagi, saya akan mencari kamu di mana-mana. Dan akhirnya saya akan menembak kamu."



Kematian Suzana bermula pada akhir tahun 2002. Dia tinggal di Elsenfeld, sebuah penempatan yang sepi di dekat bandar Obernburg setengah kayu bersejarah Franconian. Apartmen ini dikongsi oleh Suzana, Avdyl L. dan kemudian dua anak perempuannya dengan saudara lelaki suaminya dan ibunya. Mereka dianggap penyewa yang baik kerana mereka tenang. Apa yang terjadi di belakang permukaan hadapan, Suzana kemudian menggambarkan, selepas melarikan diri, dalam surat terdesak ke pejabat kebajikan pemuda: "Pada tahun pertama saya di Jerman, suami saya merawat saya dengan baik, sebagai contoh, dia membawa saya berjalan-jalan. Walaupun semasa kehamilan saya, suami saya selalu memukul saya, hampir setiap hari, dengan penuh lemak dengan kepalanya di muka, menendangnya, menarik rambutnya, dan dia menghina saya dan mengancam untuk membunuh saya. "

Suzana menderita dua keguguran - katanya, selepas penyalahgunaan teruk oleh suaminya. Dan dia mendapat dua anak perempuan. "Seorang wanita yang mesra - tetapi dia hampir tidak pernah pergi ke pintu," mengingatkan jiran yang bertentangan.

Sementara suami Suzana bekerja sebagai bouncer di disko di Aschaffenburg, ibu mertuanya bertanggungjawab terhadap rejimen di rumah. Apabila Avdyl L. mengalahkan isterinya kerana cuba mempelajari bahasa Jerman, misalnya, atau mempunyai cawan kopi yang ditinggalkan, ibunya meninggalkan tempat rata dengan anak-anak. Ia berfungsi seperti itu selama empat tahun.

Pada April 2006, adik perempuan Ajna, Suzana, yang juga tinggal di Jerman bersama keluarganya, membuat lawatan mengejutkan ke Elsenfeld. Dia melihat mata darah Suzana. Terkejut. Panggil ayahnya di Kosovo. Dia beralih kepada ayah Avdyl L. dan meminta dia bekerja pada anaknya.

Segalanya menjadi semakin buruk bagi Suzana sekarang. Avdyl L. memenjarakannya pada waktu malam, menyalahgunakannya, merogolnya. Apabila, dua bulan sebelum pembunuhan itu, mahkamah sedang disiasat kerana serangan dan rogol, Suzana tidak dipercayai. Alasan ahli: Sejak Suzana mengalami trauma teruk, dia tidak mampu menyaksikan (lihat wawancara). Pada masa yang sama, bagaimanapun, diketahui bahawa Avdyl L. telah dijatuhi hukuman dua kali untuk pelbagai serangan oleh orang lain dua kali untuk kecederaan tubuh berbahaya.

Pelarian berjaya Suzana, sebagai Avdyl L.sekali lupa untuk selesai. Ia adalah 29 Mei 2006: Valentina berusia dua tahun berada di tempat tidur bersama neneknya. Valentina, bayi itu, tidur dengan gelisah. Ibunya menantang di hadapan TV. Suzana menolak melalui pintu dengan jantung berdebar, dan kemudian dia berjalan, berjalan, di Jambatan Utama, tiga kilometer ke Obernburg. Polis menyerangnya. Dia merosot di penjaga. Dia tidak boleh membuat dirinya difahami, dia tidak bercakap perkataan Jerman, tidak tahu apa yang dia harus masuk di bawah "nama". Gambar-gambar di dalam fail polis mengimbas kesan buruk terhadap salah laku. Suzana dibawa ke tempat perlindungan wanita berhampiran. Kelihatan suaminya di jalanan. Melarikan diri. Pertama di tempat perlindungan wanita lain. Kemudian kepada ibu bapa, ke Kosovo. Peguam suami beliau akan menafsirkan ini kemudian dan lagi kepada kelemahannya: dia telah melarikan diri, tidak melaporkan minggu, kanak-kanak itu "dia tidak peduli". Avdyl L., sebaliknya, adalah lelaki yang tidak berbahaya - "dia tidak mempunyai titik di Flensburg".



Ibu bapa Suzana: Mereka tidak boleh percaya nasib kejam anak perempuan mereka. Tetapi mereka tidak mahu pertengkaran darah, tetapi berharap hukuman yang adil

Minggu pertama selepas dia melarikan diri Kepada ibu bapa Suzana tidur hampir sahaja. Di atas katil di tapak semaian bekas beliau adalah gambar-gambar dia sebagai remaja bersama-sama dengan lapan adik-beradiknya - seorang gadis muda yang ketawa dalam setiap gambar. Saudara-saudara datang untuk melawat, mereka duduk bersama seperti dahulu, mereka mengambil Suzana di lengan, dia mula memberitahu. Dan akhirnya seseorang memahaminya. Keluarga itu terguncang. Suzana digoncang oleh kekejangan dan mengatakan perkara yang sama berulang kali: "Saya mahu melihat anak-anak saya lagi."

Ibu bapa berfikir: Suzana adalah anak sulungnya. Dia sering dipanggil pada mulanya. Tetapi pada waktunya, mereka terkejut bahawa Suzana kelihatan aneh ketakutan - bahawa setiap perbualan dimonitor oleh suaminya, mereka tidak tahu. Apabila Avdyl L. dan Suzana pernah berkunjung, anak perempuan itu kelihatan sangat terintimidasi.

Selepas Suzana memberitahu semuanya, ibu bapa mendesak anak perempuannya untuk tinggal bersama mereka. Tetapi Suzana mahu kembali. Dia mahu menjadi dekat anak perempuannya. Dari jauh, Avdyl L. mengancam dan mendesaknya, dan sebelum dia pergi, dia menandatangani petisyen perceraian di Kosovo - dan dengan itu Avdyl harus mempunyai hak penjagaan. Kenapa dia berbuat demikian, dia harus membenarkan dirinya kemudian di mahkamah sekali lagi dan lagi. Alasannya: dia tidak membaca segala-galanya, tekanannya begitu kuat, juga biasa di Kosovo bahawa anak-anak itu adalah milik keluarga lelaki itu. Dia hanya mahu mendapatkan perpecahan dengan cepat. Dan: Dia menegaskan bahawa di Jerman mencari penyelesaian lain yang bagus.

Tetapi di Jerman memulakan perjuangan yang sukar, Satu perkara yang menonjol dalam penglihatan: kesusahan di mana wanita muda itu mendapati dirinya tidak kagum dengan siapa pun kecuali peguamnya sendiri dan pekerja sosial di tempat perlindungan wanita. Suzana hidup sejak kembali dari Kosovo di tempat perlindungan wanita di daerah Hohenlohe. Dia menderita sakit kepala yang teruk, menimbulkan kekacauan di antara rasa tidak berkesudahan dan berharap. Rakan sebiliknya mengagumi dia kerana dia bergegas ke pelajaran bahasa Jerman setiap pagi. "Seterusnya," mengimbas kembali pekerja sosial di tempat perlindungan wanita, adalah perkataan yang selalu digunakan oleh Suzana.

Kilang-kilang di pihak berkuasa menggiling dengan perlahan perlahan-lahanmanakala minda Suzana sentiasa mengelilingi anak-anaknya. Dia tahu serangan Avdyls L.. Dia bimbang tentang dua anak perempuannya. Dia meminta pejabat kebajikan belia untuk menjadi aktif. Dia tidak sabar melihat anak-anaknya lagi. Pada 17 Ogos 2006, seorang pegawai Pejabat Kebajikan Pemuda Obernburg membuat lawatan ke rumah Avdyl L. Dia sebelum ini mendaftar, mengalami keluarga yang kemas dan bermaklumat, mendakwa bahawa ibu tidak pernah berminat dengan anak-anaknya dan keganasan tidak pernah wujud. Pekerja pejabat kebajikan pemuda - yang kemudiannya mahu membuat lawatan lain yang tidak dikenali, tetapi tidak bertemu sesiapa pun - boleh dipesona, tetapi juga memutuskan: Suzana mungkin akan bertemu dengan anak-anaknya!

Kegembiraan itu segera runtuh lagi: Menjelang akhir bulan Ogos, Pusat Kaunseling Pendidikan telah ditutup, yang sepatutnya menemani pengendalian. Dua minggu masuk ke negara ini. Kemudian Avdyl L. membuat mesyuarat. Selepas itu, pekerja pejabat kebajikan belia akan bercuti sehingga akhir bulan September - tidak ada perwakilan. Tunggu. Daripada menunggu, terus tunggu. Kadang-kadang wanita dalam pengalaman perlindungan wanita Suzana begitu teratur sehingga mereka takut bahawa mereka mungkin mengambil nyawa sendiri. Tetapi Suzana hidup untuk anak-anaknya.

Dan kemudian anak-anak hilang. Avdyl L. telah membawanya ke Kosovo. Itu tidak menghairankan. Ia tidak dapat dielakkan, tetapi peguam Suzana gagal dengan petisyennya ke mahkamah keluarga untuk mengumpul pasport anak-anak dengan cepat. Tidak ada sanksi untuk Avdyl L., walaupun pada 10 Oktober 2006, dia tidak akan muncul di mahkamah keluarga untuk kali pertama.

Jadi Suzana bersendirian di mahkamah. Keputusan: Dia dibenarkan sekali seminggu, setiap hari Selasa pukul 2 petang, untuk bercakap dengan anak perempuannya yang lebih tua. Tetapi hanya dua kali sebenarnya datang perbualan.Jika tidak, barisan itu dijaga pada waktu yang telah dipersetujui atau tidak ada yang dapat dicapai. Suzana sangat tertekan selepas setiap percubaan gagal.

Sama ada pejabat kebajikan pemuda, mahkamah keluarga atau polis - tindak balas sama semua hari ini, selepas kematian Suzana, semua: tidak ada ketinggalan. "Walaupun semua tragedi kes itu, tidak ada percubaan untuk mengubah apa-apa dalam kerja Pejabat Kebajikan Pemuda - kami bekerja secara profesional", sebagai contoh, mendapati setiausaha akhbar pejabat daerah, yang mana pejabat kebajikan belia di Obernburg tergolong. Mahkamah daerah segera mengumumkan, tuduhan terhadap mahkamah tidak wajar, mereka telah "melihat nasib wanita" - untuk maklumat lanjut, tidak ada maklumat dalam prosiding bukan awam dalam pertikaian keluarga. Jurucakap polis mendakwa bahawa lapangan terbang "pasti tidak menunjukkan ancaman, jika tidak, mereka akan melakukan segala yang mereka dapat untuk melindungi wanita itu." Tetapi beberapa soalan yang menakutkan masih tidak dijawab. Kenapa hakim keluarga terbawa-bawa oleh Avdyl L. dan tidak mengancam sekatan jika dia tidak membawa anak-anak dalam masa seminggu? Kenapa tidak pekerja pejabat kebajikan belia cuba membuat lawatan ke rumah lebih lanjut? Kenapa tidak pernah senjata itu diteliti? Kenapa peguam Avdyls L. melakukan segala-galanya untuk menafikan Suzana, bukannya - kerana ramai pengacara keluarga hari ini mengambil begitu sahaja - mencari konsensus, terutamanya untuk kepentingan anak-anak? Dan mengapa polis di Lapangan Terbang Stuttgart meremehkan keadaan begitu dramatik?

Akhirnya, teka-teki yang tidak dapat diselesaikan terakhir: Pada perbicaraan pada 13 Februari 2007, hakim telah menerima sijil perceraian dari Peja, yang ditandatangani pada 30 Oktober 2006 - juga dengan nama Suzana. Suzana pada masa itu, tetapi tidak menunjukkan di Kosovo. Bapanya berkata dia menandatangani dokumen dengan kuasa Suzana, tetapi dengan namanya sendiri. Kenapa tiada siapa yang pernah bertanya kepada suami Suzana? Perceraian di Kosovo berlaku kepada mahkamah keluarga di Obernburg sebagai tertutup, ia tidak lagi bertanggungjawab untuk penjagaan.

Anak perempuan Suzana tinggal bersama ibu Avdyl L. di ladang yang diabaikan

Hanya hak akses untuk ibu yang masih belum dikawal. Pada 23 Mac 2007, Suzana belajar bahawa dia dapat bertemu dengan anak-anaknya di Kosovo setiap dua hingga tiga hari pada bulan April selama empat minggu. Dia memutuskan untuk perjalanan secepat mungkin. Selain itu, peguam ex-suaminya menggalakkan Suzana dalam surat kepada peguamnya: "Kami akan meninggalkannya kepada pelanggan anda untuk melawat kanak-kanak di Kosovo, pelanggan kami tidak mempunyai bantahan terhadap hak lawatan di Kosovo Sudah tentu tidak ada yang perlu ditakuti dari keluarga klien kami di Kosovo. " Selepas pembunuhan itu, peguam itu tidak mengatakan kata-kata penyesalan mengenai salah perhitungan yang salah.

Kuburan Suzana dipenuhi dengan bunga plastik dan karangan bunga berwarna-warni, pada salib bersandar foto berbingkai. Dari tanah perkuburan yang kecil, ia adalah sepuluh minit ke rumah ibu bapa Suzana di Osek. Mawar merah gelap mekar di taman dan pokok buah-buahan cantik. Ayah Sahit Thaqi, seorang lelaki yang ramah, yang tidak suka keganasan, bekerja sebagai petani. Ladang gandum mengelilingi rumah, dia menyimpan enam ekor lembu dan menjual keju buatan sendiri. Seluruh keluarga berkumpul untuk mengenali lawatan dari Jerman. Sebaik sahaja seseorang bercakap tentang Suzana, wanita mula menangis. Abang bungsu, 21 tahun, keluar: Jika Ali, yang tertua, masih hidup, maka dia akan membalas dendam Suzana. Dendam darah tidak biasa di Kosovo hari ini. Tidak, katakan yang lain, mereka tidak mahu membalas dendam, lingkaran seram ini yang tidak dapat dihentikan. Bapanya berkata: Satu hari selepas pembunuhan Suzana, tiga sepupu Avdyl L datang. Mereka meminta ampun. Dia menjawab, "Kami tidak akan membalas dendam, tetapi kami tidak mahu perdamaian." Bapa itu berharap Avdyl L. akan dihukum dengan adil di Jerman: "Saya mahu dia tidak pernah melihat cahaya lagi." Tetapi jika dia boleh mempercayai keadilan Jerman? Dia mempunyai keraguan, dan suaranya sangat kuat sehingga ia membesar ke rumah jiran. Baginya, Jerman pernah menjadi negara yang ideal untuk melindungi rakyatnya. Tetapi siapa yang melindungi Suzana?

Valentina dan Violeta, dua gadis kecil, masih hidup dengan ibu Avdyls L. Tidak ada hubungan dengan keluarga Suzana. Selepas pembunuhan itu, pejabat kebajikan pemuda di Obernburg telah menghidupkan perkhidmatan sosial antarabangsa, yang sepatutnya memastikan pekerja sosial tempatan memeriksa sama ada anak-anak melakukan dengan baik. Sekiranya dan ketika itu - tidak ada yang tahu.

Kira-kira 40 kilometer dari rumah zaman kanak-kanak Suzana Ia berjalan di atas jalan-jalan tanah ke ladang ladang jauh, yang dikelilingi tembok tiga meter tinggi. Pintu dibuka hanya selepas mengetuk dan menjerit panjang, harta yang diabaikan dibuka - rumput tersumbat, sampah terletak di sekeliling, kanak-kanak bermain berkaki ayam di lantai konkrit sejuk. Ibu mertua Suzana adalah mencurigakan, menolak kedua-dua gadis itu kira-kira masuk ke rumah, menutup pintu. Avdyl L., anaknya, bertindak di lapangan terbang dengan memberi kesan, katanya. Apa yang akan dia katakan kepada anak-anak Suzana tentang ibunya suatu hari nanti? Suzana meninggalkan anak-anaknya. Dia bukan wanita yang baik.Selebihnya mereka akan belajar dari jiran-jiran pada satu ketika. Dia tidak mahu mengatakan lebih banyak lagi. Valentina dan Violeta, anak-anak perempuan Suzana, dengan senyap-senyap mencium muka mereka ke kaca dan menatap kami - mereka mempunyai mata ibu mereka: besar, hampir hitam, takut.

Temubual: "Suzana bukanlah kes terpencil"

Myria Böhmecke, 33, menasihati Terre des femmes Wanita yang disalahgunakan oleh rakan kongsi mereka.

Kes Suzana shake. Kenapa dia tidak cukup dilindungi, walaupun banyak agensi rasmi tahu dia telah disalahgunakan dan terancam? Ancaman Suzana tidak diambil serius. Dia tidak dipercayai. Malangnya, kami mengalami ini lebih kerap - Suzana bukanlah kes terpencil. Adakah ini juga mempunyai kaitan dengan halangan bahasa - atau dengan prasangka, mengikut moto: Orang Islam mempunyai adat yang berbeza? Adakah itu masalah khusus untuk orang asing? Tidak, masalah itu bukan hanya memberi kesan kepada orang asing, tetapi juga mempengaruhi wanita Jerman. Menurut sebuah kajian oleh Kementerian Persekutuan Wanita, satu daripada empat wanita di Jerman menjadi mangsa keganasan sepanjang hidupnya - di semua kelas. Saya baru sahaja menjaga seorang wanita Jerman yang suaminya mempunyai hak penjagaan anak tunggal, walaupun dia menyalahgunakan pasangannya selama bertahun-tahun. Tetapi tidak ada sijil perubatan, jadi tiada bukti, kerana dia telah lama diam. Malangnya, ramai wanita melakukannya - takut, tidak memalukan atau kerana mereka tidak tahu hak mereka. Warga asing sering menghadapi masalah bahasa. Kami cuba membantu dan tempat perlindungan wanita sangat menyokong wanita-wanita ini. Tetapi sekarang semakin ramai tempat perlindungan wanita menutup atau berjuang untuk bertahan hidup kerana wang sedang dibuang. Sejak tahun 2002 rakan-rakan kekerasan boleh dibuang oleh mahkamah dari apartmen biasa. Oleh itu, adakah kita memerlukan perlindungan yang lebih rendah dari wanita? No. Kerja-kerja perlindungan wanita masih diperlukan segera. Kita dapat melihat bahawa dalam kes Suzana juga. Tidak ada gunanya merujuk lelaki keluar dari apartmen itu. "Rujukan" hanya boleh berfungsi jika lelaki itu dihalang oleh sekatan yang akan berlaku. Wanita seperti Suzana memerlukan tempat perlindungan. Itulah sebabnya kami telah lama memanggil pembiayaan yang selamat untuk perlindungan wanita. Dalam kes jenayah rogol terhadap suaminya, Suzana ditolak kemampuan untuk menyaksikan. Dia trauma dan tidak boleh dipercayai. Pernahkah anda mendengar hujah yang tidak masuk akal? Ya, itu juga malangnya lebih biasa. Wanita yang telah dianiaya sering mengalami trauma. Dan itulah yang akan dirancang untuk menjejaskan mereka. Mereka dianggap tidak boleh dipercayai, dipecat sebagai histeria - dan punca trauma mereka diabaikan. Apa yang perlu berlaku supaya kes tragis seperti Suzana tidak ulangi sendiri? Mangsa akhirnya perlu diambil serius. Bahaya ini tidak boleh diredakan. Dan anak-anak dan wanita harus ditempatkan di tempat yang aman. Di samping itu, pejabat kebajikan belia, polis, mahkamah dan pendakwa mesti bertindak dengan cepat. Kesemua ini hanya boleh berfungsi sekiranya struktur berubah dan tanggungjawab tidak lagi dapat ditolak balik. Itulah sebabnya kita memerlukan kedai sehenti untuk wanita melarikan diri dari rakan kongsi kekerasan mereka, seperti jabatan pendakwaan khas yang mengendalikan kes itu dan memastikan bahawa mangsa dilindungi. Terdapat beberapa projek perintis di sini. Ini mesti diperluaskan ke seluruh negara.

Neues im „Zementmord-Fall“ | 05.03.18 (Februari 2023).



Kosovo, pembunuhan, polis, Stuttgart, Jerman, penghormatan membunuh, lapangan terbang, serangan, rogol, kronik, pejabat kebajikan belia, mainan, Aschaffenburg, Flensburg, laporan, perjuangan, pembunuhan, pemikiran