• September 25, 2021

Tragik: Pengantin muda meninggal sehari sebelum perkahwinannya

Ia menjadi hari yang paling indah dalam hidupnya, tetapi ia berakhir sebelum ia bermula. British muda Anna Swabey gembira walaupun sakit pada perkahwinan impiannya. Kerana walaupun anak berusia 25 tahun itu menderita tumor otak yang tidak dapat disembuhkan, ia tidak sepatutnya menghalangnya daripada memberikan cintakan hidupnya perkataan ya. Tetapi nasib tidak senang dengan pasangan muda: Hanya sehari sebelum perkahwinan Anna kehilangan perjuangan menentang kanser.

Anna dan kawannya Andy Bell mendapat tahu dan suka Tinder pada tahun 2015. Sebelum ini, wanita muda menerima diagnosis kejutan. Dia tahu dia akan mati dan memberitahu Andy secara langsung mengenainya pada tarikh pertama. Tetapi Andy tidak peduli. Dia menyayanginya dan ingin menikmati masa yang dia telah meninggalkan sepenuhnya.



Dihantar oleh Anna Louise Swabey pada hari Sabtu, 30 Januari 2016

Pada 5 Disember, dia akhirnya membuat permohonan, "Dia berlutut dan bertanya apakah saya mahu menjadi isterinya, dan sudah tentu saya berkata ya, dia menjadikan saya wanita paling bahagia di dunia," kata ahli bahasa senior itu kepadanya. Blog 'Di dalam Kepala Saya'. Pada 17 September 2016, dua pencinta mahu berkahwin. Anna meninggal pada 16 September.

Tetapi kematiannya tidak sia-sia. Di blognya, wanita muda melaporkan hampir setiap hari dalam hidupnya dengan kanser, cuba menarik perhatian kepada penyakit itu. Dengan kejayaan! Semasa hayatnya, berusia 25 tahun itu mengumpul lebih 100,000 euro dalam sumbangan, yang kini mengalir ke dalam penyelidikan tumor otak.



Anna dan Andy mahu menghabiskan masa bersama mereka - mungkin dedikasi Anna sekurang-kurangnya akan memanjangkan nyawa orang lain yang terjejas.

Wu Yongning ¿grabó su propia muerte en un rascacielos chino? (September 2021).



Tumor otak, perkahwinan impian, perkahwinan