Wain di Burgundy


Di mana Perancis menunjukkan sisi sensualnya

Berjalan melalui Vézelay, tempat ibadah haji yang terkenal

Tosca bukan sahaja menamakan nama tokoh opera yang terkenal, tetapi juga secara visual memainkan klise seorang penyanyi opera: Tosca adalah silinder. Walaupun dia tidak memerlukan jumlah badannya untuk menyanyi, lengkungnya masih ada kaitan dengan tugasnya - Tosca adalah anjing betina truffle. Labrador hitam dengan salah satu pancang terbaik di Auxerre. Terutamanya yang baik adalah hidung ini terutamanya apabila dia sedang bepergian dengan polis yang mustachioed nipis Remy Chauvin. Kerana Remy suka truffle dan Tosca, dan Tosca suka truffles dan Remy.

Kami bertemu dengan kereta di belakang van Remy. Mengenai jalan-jalan tanah, melalui pokok anggur dan kebun, sehingga ia berhenti di hadapan "Truffiere", sebuah harta milik kepunyaan "kawan-kawan truffle" Auxerre. Remy membuka pintu, Tosca menekan di atas dasar dan segera memakan hazelnut itu di mana-mana di atas tanah. "Tidak, Tosca, tiada kacang!", Remy panggilan mesra. "Va chercher les truffes!", Dan segera jalang itu akan berfungsi. Dengan moncong di atas tanah dia mendekati batang pokok pain. Sniffs bersemangat dan mengikat dengan teliti dengan celah kaki di atas noda berukuran kurma. Kemudian dia duduk di sebelahnya, memberikan Remy rupa hitam beludru dan menunggu ganjarannya seperti seorang wanita pengesahan atas berkat. Dengan meraih kecil, Remy dengan hati-hati membersihkan bumi dan batu, berlatih dengan jari-jarinya dan membawa dua ubi kelabu-coklat ke cahaya hari. Satu memotongnya, permukaan potong adalah warna kopi susu ringan: sempurna. Remy meninggalkan cendawan di dalam beg bahunya hilang dan bukannya biskut anjing biskuit untuk Tosca dari poket sampingan, yang bersebelahan dengan cendawan truffle tebal dan rasa sesuai. Lagi sedikit bacon untuk anjing betina.



Pada waktu petang di "Hotel Maxime" di Auxerre, kami gembira dapat melepaskan kasut yang dilapisi tanah liat. Tangan masih berbau bulu anjing hangat, bumi dan cendawan. Truffle memburu dengan Tosca - satu lagi peristiwa yang menjadikan perjalanan musim gugur kami melalui Burgundy begitu istimewa.

Pabrik Mustard Fallot di Beaune dengan jenis mewah

Kami telah mengalami beberapa saat ini: Lawatan gudang wain keluarga Borgnat di Escolives-Sainte-Camille, sebagai contoh. Udara di ruang bawah tanah hampir 700 kaki persegi adalah sejuk dan weiningeschwängert. Madame Borgnat menunjukkan kami tong kayu besar dan dinding tinggi botol yang disusun dengan teliti. Kemudian kami mendapat segelas segar mesti terus dari tong logam gergasi di rumah pers. Pada waktu malam, Madame memasak "Coq au vin" untuk kami. Ia terlambat. Atau di Beaune: Apabila kami menyaksikan Marc Desarmenien, pengarah mustard yang mengeluarkan Moutarderie Fallot, membuang sebotol daun tarragon ke dalam tong di mana mustard itu tanah, air mata datang ke mata kami - bau itu begitu tajam. Selepas itu, kami menumpuk "Moutarde de Dijon" kami sendiri dalam mortar daripada biji sawi, cuka dan garam dan kami terpaksa menangis lagi.



Sudah tentu, wain dari Burgundy adalah sebahagian daripada hidangan

"Cinta Kekal" di taman chef bintang Marc Meneau di Saint-Père-Sous-Vezélay

Pada waktu petang di Auxerre, kami berjalan di sepanjang tebing sungai Yonne ke restoran Jean-Luc Barnabet. Di sana, menu lima hidangan "Tout a la Truffe" menanti kami. Pertama, koki mengesyorkan "Kir", aperitif klasik Burgundy: wain aligote yang sejuk dengan Creme de Cassis, minuman keras hitam Côte d'Or.

Kami hampir tidak mengosongkan gelas kami ketika jam untuk truffles melanda kami: kami melayani udang dan adas dengan bola hati angsa dalam kes truffle, kerang dengan irisan truffle tebal, cod di bawah truffle, pheasant dengan truffle kentang tumbuk, dan mengelilinginya, ravioli keju krim cincang. Dan dengan setiap kursus wain yang berbeza di rantau ini. Semasa saya menghirup makanan pembuka di Chablis, saya rasa langsung dibawa balik ke bandar wain lama yang indah dengan nama yang sama, yang kami melawat beberapa hari lalu. Kami mengembara melalui hutan pain untuk kebun-kebun anggur yang kelihatan seperti peminat hijau sebelum Chablis. Maureen dari kilang anggur Gua du Connaisseur menunjukkan kepada kita di mana anggur Chardonnay Petit Chablis Appellation berkembang maju. Ia menyerang, anggur telah dituai, tepi daun anggur menjadi kuning. Dengan setiap sudu saya rasa sekali lagi udara musim gugur hari ini yang tidak dapat dilupakan.



Kegilaan labu di pasar Toucy

Keesokan harinya saya bangun bunyi tanduk kapal, Saya membuka bidai dan melihat Yonne. Dunia masih hitam dan putih, cahaya perak dipantulkan pada gelombang gelap. Tudung kabus curl di sekitar perut kapal, hanya di perahu rumah di pantai lain sudah membakar cahaya.Apabila kita sampai ke pintu selepas sarapan pagi, angin segar memasuki pokok-pokok di tepi sungai. Kami menyewa basikal dan mula bergolek, pertama di sepanjang Yonne, kemudian di Canal du Nivernais. Kelembapan cumulus di atas kita sekarang dan kemudian melepaskan sepotong langit biru cahaya, sebelum mereka berkali lagi ke dinding yang padat. Di hadapan kita naik batu-batu curam Saussois, gergasi batu aneh yang kelihatannya bergerak dengan perubahan cahaya yang tetap. Beberapa kilometer lagi kita menemui taman pondok. Chard hijau hijau gelap tumbuh dari bumi coklat kemerah-merahan. Dahlias bersandar merah jambu, merah dan oren mereka memimpin kepala bunga melawan pagar. Aneh: Warna Burgundy memancar walaupun tanpa hari musim gugur yang cerah. Walaupun langit mendung, mereka seolah-olah menghisap semua cahaya sehingga segala-galanya mula bersinar dari dalam. Saya sudah melihatnya dalam perjalanan kami ke Beaune: di tengah-tengah tembok bandar lama, batu bata yang berkaca-kaca di bumbung rumah sakit terkenal "Hötel-Dieu" dari tahun 1443 bersinar dalam wain merah, botol hijau dan kuning matahari yang mendalam.

Anda perlu menikmati wain dari Burgundy

Kemudian saya berjalan jalan curam ke Vezelay, ke gereja Sainte-Madeleine, yang terletak di puncak bukit. Ketat, nave naik; Relief Romanesque di atas portal adalah moden, hampir abstrak. Di dalamnya, tokoh-tokoh batu kecil menceritakan kisah-kisah tentang curiositi. "Mereka yang datang ke sini sedih, gembira dan dihiburkan," katanya dalam kronik lama. Dalam perjalanan ke bawah saya menemui studio kecil "Or et Lumiere" oleh artis Beatrice Van Den Bossche. Dia pakar dalam pencahayaan buku abad pertengahan. Dia hanya memberi kursus; para peserta duduk di depan perkamen mereka dan berhati-hati membuat gambar-gambar yang halus pada daun dengan berus rambut marten. Kebanyakan mereka sebenarnya kelihatan seperti ilustrasi zaman pertengahan - tokoh manusia dan haiwan yang bergaya, huruf berwarna-warni dengan kontur jelas pada latar belakang emas. Saya meminta artis untuk cenderamata yang sangat peribadi: inisial saya di atas tanah emas, diiringi oleh beberapa anggur anggur, ditambah anjing hitam tebal, yang angin lancar antara surat-surat.

Beatrice memandang saya dengan mempersoalkan: "Anjing yang gemuk?" Ini sangat luar biasa, kerana angka Gothik akhirnya menjadi pertapa, langsing dan langsing. Tetapi pelangsingan Tosca? Jangan sekali-kali! Dia adalah anjing yang senang, dan akhirnya seseorang akan melihatnya. "Biarkan buku petik awal saya kelihatan lebih bulat!" Saya mencadangkan kepada artis. Beatrice ketawa dan memakai berus.

What Happens To Your Body When You Drink Wine Every Night (Julai 2020).



Burgundy, cendawan, kebun anggur, Perancis, kereta, Perancis, burgundy, negara, perjalanan